Cerita BLW Ubay “Semoga Ubay Bisa Makan Sendiri saat Adiknya Lahir”

Perkenalkan saya Hesti, Umminya dari Ubaidillah (Ubay) 8m5d. Ternyata saya ga nyadar udah kebagian undian share BLW dan jadilah menulis ceritanya buru-buru. Mudah-mudahan bagian yang esensinya ga ada yang kelewat. 🙂

Saya menamakan ini cerita Ubay menuju BLW. Karena jujur smpe hari ini Ubay masih dalam “usaha” menerapkan BLW, diantara berbagai “musibah” dalam hari-harinya. 😁

Mulai saja ya Ibu-Ibu, Ubay memulai MPASI-nya pada umur 6 bulan kurang 1 minggu. Saat itu beratnya 9kg. Sengaja saya percepat, untuk sekedar icip-icip rasa, karena Ubay tampak belum ada ketertarikan sama makanan, padahal umur 6 bulan mestinya udah mulai makan. Saat saya sodorin makanan Ubay jilat-jilat, tapi kemudian cuek. Upss saya langsung punya firasat kurang enak, sepertinya Ubay akan sulit makan, seperti Abinya yang sangat picky eater.

Awalnya Ubay blm BLW. Karena saya sudah beli peralatan MPASI ala SF sejak jauh hari. Namun setelah berjalan beberapa minggu dengan puree yang ga begitu diminati sama Ubay, saya dikenalkan dengan website cerita BLW oleh Winaungu. Langsung baca-baca pengalaman Ibu-Ibu disana, langsung berpikir enak juga ya seandainya Ubay makan sendiri dan saya pun makan juga. Ngga seperti selama ini duduk nyuapin sampai pegel karena ngikutin kemana Ubay noleh. Well, bismillah coba BLW deh, Tekadku.

Besoknya langsung semangat siapin buah potong-potong dan taro di tray, bagaimana reaksi Ubay? Girang bukan main sampe pukul-pukul tray, dalam beberapa detik semuanya udah di lantai. Ternyata girangnya karena dapat “mainan buah”. Aku kecewa, besok-besoknya diulang lagi, begitu terus. Tidak pernah dia icip makannya. Aku mulai merasa usaha tak sesuai dengan hasil. Usaha nyiapin makanannya, nungguin makannya, mandiin BS dan Ubaynya, dan ngepelnya, tapi makanan tetep ngga masuk. Ubay jg mulai tampak kurusan. Dan benar saja, beratnya turun 400gram, sighhh… Mulai galau, apakah jangan jangan ada anak yang tidak “cocok” dengan BLW dan Ubay salah satunya? Semntara anak tetangga yang seumur Ubay, yang 100% SF, malah sangat bisa makan sendiri sejak umur 6 bulan. Akhirnya mengingat BB nya yang turun, Ubay saya suapin makanan lumat, dan utk BLW nya tetep saya kasih kesempatan untuk makan sendiri, alhamdulillah ada progresnya, Ubay mulai pegang makananan (ga dihancurin seperti sebelum-sebelumnya), tapi tetep saja tidak dimakan. Tapi bila saya suapkan makanan utuh tersebut, dia gigit dan makan. Jadi untuk sampai hari ini, usia 8 bulan, Ubay masih disuapin makanan lumat dan makanan utuh dan saya tetap berikan sesi dia makan sendiri meskipun hasilnya masih belum ada yang dimasukin ke mulut.

Selama 2 bulan mpasi Ubay berjalan, banyak “kejadian” yang menyulitkan kami berdua dalam proses mpasi ini, saat Ubay 6 bulan beberapa hari, saya positif hamil lagi. Sempet saya stres dan nangis-nangis diawal, karena proses BLW Ubay belum berjalan baik, tapi saya sudah harus membagi perhatian untuk adiknya. Tapi siap tidak siap saya coba jalani dengan sebaik mungkin. Dengan kondisi selalu mual dan kadang muntah-muntah, selalu pusing dan lelah, tidak tertarik utk makan apalagi masak (bahkan suami sering masak sendiri), saya coba tetap membuatkan Ubay makan. Tetap menemaninya “mainin makanan” meskipun stok kesabaran saya jauuh menurun sejak hamil. Saya juga sering lupa mengambil foto Ubay sedang makan, karena tangan saya sering sudah kotor duluan mengambil makanan yang jatuh. Selama hamil produksi asi saya juga merosot, sehingga terpaksa Ubay kami beri susu formula untuk malam hari, lalu dengan saran dari ibu-ibu dsini saya kasih Ubay lemak-lemakan. Alhamdulillah beratnya naik banyak 700 gr mnjadi 9,3. Namun beberapa hari yang lalu Ubay mencret dan muntah 3 hari, beratnya hilang lagi 500 gr, setelah sembuh dia pun tumbuh gigi yang mmbuat Ubay sangat rewel dan kurang nafsu makan. Saya harus berjuang lagi untuk mmbuatnya mau makan dan mengejar BB yang hilang.

Mungkin segitu dulu cerita BLW Ubay, belum ada yang bisa dibanggakan, masih tahap belajar banyak, juga masih jatuh bangun. Harapan saya ga muluk-muluk, hanya ingin saat adiknya lahir nanti Ubay sudah bisa makan sendiri sehingga saya gak harus nyuapin dan bisa smbil mengerjakan yang lain. Alhamdulillah tantangan dari keluarga sejauh ini tidak ada, karena  bagaimanapun juga, anak bisa makan sendiri itu keren, orang dewasa mana yang tidak suka melihatnya

Tetap semangat ibu-ibu dan bayi-bayi. Semoga selalu sehat dan makan dengan bahagia. 😘😘

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *