Cerita BLW Yui; “Percaya Yui Bisa!”

image

Hai teman-teman semua! Sebelumnya perkenalkan dulu, saya Nia Momonya Yui (21 bulan), pastinya banyak yang belum kenal nih, soalnya sejak Yui usia 15 bulan, Momonya ini kembali ke dunia kerja, ceritanya jadi working mom gitu deh setelah 15 bulan + 6 bulan pas mengandung mendekam dirumah, akhirnya jiwa cewek petakilannya nggak betah dan pingin kembali ke dunia luar.

Yui start BLW-an dari hari pertama MPASI tepatnya tanggal 8 September 2014 usia 6 bulan. Saat itu Yui belum canggih duduknya, masih suka merosot-rosot kanan kiri depan, padahal Momonya saking semangatnya sudah beliin High Chair yang gede bener jadi jarak antara senderan dan traynya pun cukup jauh, akhirnya terpaksa lah diganjal kanan kiri belakang pakai bantal, biar Yui duduknya lebih firm dan bisa concern sama makanannya nggak merosot lagi merosot lagi (psst.. dari pengalaman ini dan akhirnya baca-baca share dari ibu-ibu di FB, sedikit tips dari saya untuk baby pemula better pakai booster or baby seat bumbo. Eits… Sungguh ini bukan iklan, cuma saran aja, supaya duduknya lebih firm dan nggak ribet. Soalnya siasat pakai bantal ini walau efektif tapi ya effort juga, kalau setiap makan terus bantalnya kudu dicuci karena jadi korban perang kan.

Ok, kembali ke masalah BLW, dulu kenapa ya saya pilih BLW? terus terang aja saya lupa, soalnya saking nikmat dan serunya BLW-an. Kalau dipaksa-paksa inget sih kayanya karena pas saya searching nemunya kok yang bagus-bagus infonya buat BLW, melatih kemandirian, melatih motorik bayi, melatih bayi untuk kenal dan tahu semua makanan jadi nggak pilih-pilih makanan dan bye GTM, plus liat foto-fotonya seru buanget, seru buat babynya yang maskeran dan celemotan, seru juga buat emaknya yang nggak pakai bebikinan bubur kemana-mana bawa peralatan perang demi bikin bubur dan pure dan yang lebih pentingnya lagi, karena nggak pakai nyuapin otomatis tangan emaknya free donk buat ceklak ceklik bikin dokumentasi. Please…

Tapi oh tapi ternyata kenyataan tidak seindah info-info yang didapat, ternyata banyak hidden scenenya, mulai dari mandi lagi mandi lagi, nyapu lagi nyapu lagi, ngepel lagi ngepel lagi, sampai waktu makan yang acak adut, sekaligus timing makan yang acak adut, kalau liat baby-baby yang lain, tet jam 7 makan pagi, jam 9 minum susu, jam 11 makan siang, minum susu, bobo, jam 3 makan buah, jam 5 makan malam, jam 7 minum susu (kira-kira gitulah ya?). Dengan BLW, yang sudah waktunya makan, eh pas kebeneran kok Yui nya belum lapar, padahal emaknya udah kelaparan berat, pas waktu-waktu ajaib makanan belum ready or malah udah diberesin, lah Yui malah minta makan. Dan aturan habis makan tidak boleh mandi, di BLW mah sama sekali nggak kepake deh, ya gimana nasib Yui kalau abis makan heboh-hebohan terus nggak dimandiin, ya nanti Yui diserbu semut dong? Apa sekalian disamperin kucing gara-gara masih bau-bau amis ikan gitu kan? Apalagi kalau pas makan di luar, ceritanya lagi acara keluarga or kongkow bareng temen gitu kan, jangan harap ya makan cantik ala baby-baby lain, yang bajunya bisa tetep rapi, bersih, rambut tetap wangi, walau udah pakai bib, ya tetep aja itu yang namanya kuah, or tetesan-tetesan apalah gitu, cukup buat menambah corak di baju dan lembab-lembab gimana, jadi banyak-banyak bawa itu yang namanya tissue basah dan baju ganti, kalau perlu handuk kecil jadi kalau memungkinkan untuk diseka dengan air, better diseka dengan air deh.

Oops, kok jadi kaya menakutkan banget ya BLW? Jadi mulai ragu dengan BLW? Hehehe tentu tidak, biar rempong kaya gimana juga maju terus, kan kalau kata iklan Nggak ada noda ya nggak belajar, yess banget tuh, justru dari segala kerempongan itu kita belajar sama-sama, Yui belajar mengenal bentuk dan rasa asli makanan, tekstur makanan, belajar menyuap, mengigit, menguyah, belajar mengenal panas, hangat, dingin, dan bagaimana handle makanan-makanan itu, plus yang terpenting Yui belajar percaya diri, karena dari awal Yui belajar melakukan sendiri dan semua yakin Yui pasti bisa. Momonya pun belajar banyak dari proses BLW ini, belajar sabar, belajar percaya, belajar rajin bersih-bersih, belajar masak ala-ala dan belajar pasrah. Haha, kenapa pasrah? Ya saking PD-nya si Yui, kalau waktu mepet, mau disuapin pikiran biar cepet dan nggak ribet, tapi Yui nya pingin makan sendiri ya segala alat makannya direbut atau malah langsung diraup makannya pakai tangan. Terus kalau sudah jam makan tapi Yui belum mau, ya nggak mau beneran, mau dialihin pakai mainan or diajak lihat apa kek gitu, disodorin makanan ya mingkem aja gitu, nanti kalau sudah mau makan baru deh minta sendiri. Nah ini suka agak ribet kalau lagi di luar rumah, lagi pergi ramai-ramai, terus yang lain makan, Yuinya belum mau makan, masa nanti harus mampir resto lagi buat Yui makan, akhirnya Momo kudu pasrah, bawain kotak makan kosong buat nampung makanan Yui, jadi kapan Yui mau makan baru buka kotak makan deh.

Wah nggak sangka udah panjang aja ini sharingnya, padahal awal mau mulai bingung, begitu mulai lah kok nggak abis-abis? Ya jadi mari kita sudahi saja ya disini daripada akhirnya jadi novel kan? Sekedar berbagi kunci BLW buat saya adalah PERCAYA. Percaya Yui bisa, percaya gizi Yui tercukupi (meski kalau liat kasat mata kok kayanya makannya nggak sebanyak dan seteratur baby/toddler dengan cara konvensional.), Percaya semua ini adalah proses belajar dan percaya bahwa semua akan indah pada waktunya. Semangat Moms!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *