Cerita BLW Gibran

Bismillahirrohmanirrohim.

Assalamualaikum 🙏🏻🙏🏻🙏🏻

Perkenalkan nama lengkapku Ulil Miftaqul A’yun. Aku adalah ibu dari Gibran (26 bulan) dan Gyan (2 bulan). Diliat dari umur anakku, berarti pengalamanku ber-MPASI baru 20 bulan. Karena Gibran start MPASI di usia 6 bulan pas.

Sekarang mau cerita sedikit tentang perjalanan MPASI Gibran ya… Aku ibu baru yang minim banget sama ilmu. Baru tau BLW pas Gibran sudah start MPASI tiga hari dan dia menolak bubur. Hari pertama MPASI, aku sudah semangat bebikinan bubur. Masuk, dimakan. Hari kedua, drama kumbara terjadi. Tiap disuapin, Gibran berontak sampai nangis. Bingung lah diriku. Apa yang salah? Apa rasanya gak enak ya? Aku cicipin, emang gak enak sih bubur dari tepung beras merah dan campuran kaldu tanpa gulgar.

Sampai akhirnya aku ketemu lah dengan BLW ini lewat IG sesembak artis yang kebetulan anaknya beda sebulan aja sama Gibran. Mulai deh searching apa sih BLW itu dan segala macamnya. Start dari situ, dengan ilmu seadanya krna aku juga belum punya buku Gill, aku cobain BLW ke Gibran. Modal nekat dan sedikit gengsi ngisi feed socmed karena emang keliatannya keren aja kan ya anak segitu sudah bisa makan sendiri. tapi ternyata memutuskan ber-BLW tidak semudah itu Esmeralda. Ekspektasi ketinggian, sabar kurang, ilmu kurang, bikin emaknya cenut-cenut sendiri. Sampai akhirnya bertemulah dengan IG CBLW. Dari situ mulai tercerahkanlah diriku. Mulai nyari buku Gill yang kala itu sangat langka. Mulai turunin ekspektasi, nambah sabar. Apalagi pas join WAG CBLW2. Ketemu support system yang kece badai aduhai berasa di hawaii 😝😝

Dan wag CBLW2 itu bisa dibilang grup parenting pertamaku. Makanya berasa cinta banget sama grup ini dan buibunya 😍😍😘😘

Awal ber-BLW, Gibran makan di dalam bak mandi. Iya, bak mandi, dengan disangga bantal di belakangnya karena belum punya booster seat. Sampe sekitar umur 9 bulan baru Gibran makan di BS (telat banget ya).

Menu pertama Gibran waktu itu adalah wortel kukus, labu kukus, dan tempe kukus. Iya semua dikukus. Setelah sharing sama buibu tentang menu dan belajar bahwa ternyata anak sudah boleh makan apa aja (gak cuma kukusan doank) jadi mulai belajar masak dah emaknya ini 😅

Gibran pernah GTM? Tentu aja pernah donk. Pasca sakit biasanya Gibran bisa menolak makan sama sekali. Terus kudu gimana? Seperti kata para tetua BLW di sini, mari kita amnesia. Amnesia kalo udah nawarin makan ke anak. Aku pernah sehari itu sampai 7x masak menu yang berbeda, tiap menu ditawarin 3-4 kali. Dan dari 7 menu itu, 6 menu ditolak mentah-mentah. Dilirik pun enggak. Akhirnya, menu ketujuh baru mau dimakan. Capek? Jelaaaas. Nyerah? Enggak donk. Kudu strong!! (Jelas strong karena 6 menu yang ditolak Gibran dimakan emaknya).

Kalo menu favorit keluarga adalah Soto Ayam. Gibran lahap banget kalo makan sama soto. Iya, soto ini adalah menu ketujuh itu. Pernah selama tiga hari berturut-turut Gibran minta soto terus. Tiap hari masak soto? Enggak donk, beli 😝😝😝 Masak mah sekali aja 😝😝😝

Sebenernya Gibran ini mirip banget sama bundanya. Kalo pas lg seneng makan soto maunya sotoooo terus. Kalo sudah bosen, baru ganti. Resep soto sih umum ya, jadi aku share resep soto ala Bunda Gibran aja. Bedanya apa? Silahkan dicari sendiri 😝😝

Kalo cemilan, Gibran mood2an. Hari ini mood makan cemilan asin, besok minta yang manis. Sejak bisa ngomong, Gibran jadi suka request buat apa yang pengen dia makan. Kalo emaknya pas gak capek, ya dibikinin. Kalo lg capek? Beli aja deh. Simple. Hehehehe…. Salah satu menu camilan favorit keluarga kami yaitu risol sayur.

Sekarang makan Gibran gimana? Sekarang, menginjak usia 26 bln Gibran makannya alhamdulillah ya (agak) lahap. Masih ber-BLW, tapi karena sudah bawel, kadang dia minta disuapin. Kalo Gibran yang minta sih ya aku suapin. Namanya anak, kadang kan pengen manja dikit ke bundanya. Jangankan Gibran, aku aja yang sudah beranak dua ini kalo pulang ke ortu kadang minta suapin ibuku pas beliau lagi makan. Nimbrung gitu 😅

Oya, ada tambahan sedikit. Dukungan. Kalo dari suami alhamdulillah mendukung Gibran buat ber-BLW dari awal. jadi kita belajar bareng. Termasuk praktekin manuver heimlich (bener gak sih tulisannya?). Jadi ayahnya Gibran praktekin ke aku, aku praktekin ke ayah Gibran. Latihan gitu 😅😅

Kalo keluarga besar, terutama ibuku awalnya gak mendukung. Biasalah, namanya nenek pasti punya kekhawatiran berlebih. Untungnya aku gak tinggal sama ortu. Tapi pas Gibran sudah mulai pinter makan sendiri, ibuku malah kayak pamer ke temen-temannya. Mbahpetition 😝

Mugkin segitu dulu cerita perjalanan MPASI Gibran. Terimakasih..

 

Cerita oleh: Ayyun

Edit oleh: Kurnia Fatma

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *