Fael Memilih BLW

image

Hallo! Salam kenal saya Fika dan berikut perjalanan MPASI putra saya Tufael yang kini berusia 14 bulan, tapi sebelumnya latar belakang kisahnya dulu yaaa..
Istilah baby-led weaning (BLW) sebelumnya sudah saya dengar/ baca beberapa tahun yang lalu di social media. Seringnya bayi bule berBLW, makanannya dihias dibentuk foodart atau kreasi bento yang lucu-lucu, cara makannya pun terkesan seru. Waktu itu hanya bisa berandai kalau nanti punya anak mau coba BLW, siapa tau cocok!

Tapi Allah punya rencana lain, Fael dari awal lahir susah sekali latch on saat nyusu, berat badan (bb) naik cuma 300gr/ bulan, sedangkan dia bayi besar yang lahir 4.2kg. Dua dokter spesialis anak (DSA) berbeda hanya menyarankan ASI saya kurang atau justru karena kelebihan foremilk tidak mendapat hindmilk yang kaya lemak. Feeling saya masih kurang yakin dengan kedua DSA tersebut, akhirnya terus mencari DSA lain untuk mendapatkan solusi. Saat itu kontrol usia 2 bulan mau imunisasi,  DSA baru itu  memeriksa Fael dengan stetoskop di dadanya dan dia curiga dengan suara bising di jantung. Saat itu juga Fael langsung dirujuk untuk echo jantung. Alhamdulillah pada saat itu juga di RS sedang ada praktek dokter jantung anak. Setelah di echodan ekg ketahuan Fael memiliki gangguan jantung bawaan dari lahir. Gangguan tepatnya istilahnya IAA (interupted aortic arch) tipe A, yaitu pembuluh darah yang memompa darah ke bagian ekstremitas bawah buntu, disertai jantung bocor (VSD) dan PDA. Untuk kasus yang langka dan serius Fael tidak terlihat ada gejala apapun selain kesulitan minum, tidak terlihat biru seperti umumnya anak dengan gangguan jantung hanya putihnya mungkin agak pucat. Fael kemudian dirawat di RS. Harapan Kita Pusat Jantung Nasional, total 22 hari perawatan pre dan post operasi jantungnya, hingga berat badan Fael turun. Setelah operasi jantung pun Fael masih sulit nyusu, setelah berhasil nyusu mulai muntah2 (sudah sampai USG lambung segala dan akhirnya disimpulkan karena efek samping obat jantungnya yang jarang terjadi). Setelah satu  bulan akhirnya diizinkan obat jantungnya untuk dihentikan, bb Fael di usia 4.5bulan sama persis dengan bb lahir. DSA Fael menyarankan untuk tidak imunisasi sebelum bb masuk kurva minimal. Akhirnya kita mencari solusi untuk menaikkan bb dengan MPASI dini, asalkan cair/ encer.

Fael memulai MPASI diusia 4.5bulan, dengan pengawasan DSA. Ternyata Fael semangat sekali untuk makan. Tidak jarang Fael sampai teriak meminta cepat disuapin bila kita telat sedetikpun sodorin sendok ke dia dan bila dia rasa kurang akan nangis minta lagi. Alhamdulillah semua lancar walaupun terkadang dalam hati sedih menyeduh makanan instan demi bisa cepat naik bb. Puree buah juga dicoba sebelum 6 bulan namun selalu sembelit dan akhirnya kembali ke instan dan bubur untuk kejar target secepat mungkin agar perkembangannya juga bisa kekejar. Lama-lama makannya melamban dan tidak seasik awal MPASI mungkin karena dia bosan dengan variasi makanannya sehingga kurang bersemangat. Alhamdulillah timbangan diusia 6 bulan akhirnya bb Fael dibatas bb minimal. Beralih ke puree buah dan sayur setelah 6 bulan, lalu dokter jantung Fael menyarankan untuk dikasih daging-dagingan berlemak yang ditumis untuk boost bb karena sayur dan buah saja tidak cukup untuk menaikkan bb pada saat itu yang mulai naik sedikit saja. Mulailah usia 6,5bulan disuapin bubur nasi blender dengan segala protein. Paling khas dari awal Fael MPASI itu di setiap suap dia hrs menghisap jempol dan kita perhatikan Fael kalau makan walaupun puree/ bubur seringnya dikunyah.

Ketika tumbuh gigi pertama usia 7 bulan Fael sedikit sekali  dan tidak lagi lahap makannya. Lalu suatu hari dia mengambil sendoknya lalu mengarahkan sendiri sendok kemulut selayaknya menyuapi dirinya sendiri. Terlintas dalam hati apa Fael mau coba BLW ya? Dengan bekal tidak banyak, baca-baca sedikit dan banyak-banyak nanya Fael mulai mencoba “BLW” dari 7 bulan. Dari awalnya hanya snack, sampai  akhirnya makan sehari-hari. Semua dilakukan bertahap dan  langsung terlihat bedanya.

Nikmatnya Fael berBLW, meskipun tidak sedikit yang dilepeh dan dijatuhkan (yang terjun bebas dari meja maupun missed dari suapannya), Fael terlihat lebih fokus, menikmati, merasakan semua tekstur di tangan dan mulut. Makan jadi hal seru lagi baginya. Fael kini 14 bulan dan Alhamdulillah makan tetap lahap. Kadang bisa menggunakan sendok untuk beberapa suap, jika kesulitan dia lanjut pakai tangan. Fael sudah ikut menu keluarga dari usia 8,5 bulan. Makannya masih banyak, lauk-lauk kesukaannya banyak untuk sekarang menu-menu jawa seperti rawon, urap, gule kambing dan pecel.

BLW bagi kita yaitu sesuka Fael mau disuapin atau makan sendiri, karena awal-awal BLW juga tidak jarang kalau lagi isi piring/ tray di dpnnya dia mangap minta disuapin, jadi mengikuti BLW garis lunak yang penting Fael sehat dan bb terus naik. Dia juga tidak mau makan disuapin aja, pokoknya harus ikut pegang. Makin kesini dia yang tidak mau disuapin. Pada akhirnya Fael ber BLW karena dia sendiri yang memilih dan kitapun dukung dengan harapan semua manfaat-manfaat BLW bisa berguna untuk dia nantinya. Semoga bisa terhindar dari obesitas yang bahaya bagi jantungnya, juga punya kesadaran pola makan sehat dan mengenali sayur-sayuran dan buah-buahan sejak dini. Terima kasih sudah mau membaca kisah panjang perjalanan MPASI Fael, semoga bermanfaat.

Salam,
Fika bunda Fael

Cerita BLW Naufal; Perdana BLW Ufal Makan Labu Siam

image

Haii perkenalkan saya Mellany Mbu dari Ufal (18m4d), saya mau sedikit cerita tentang perjalanan BLW Ufal.

Pertama kali kenal BLW saya gak sengaja iseng buka FB, entah gimana caranya bisa masuk FP BLW-nya mbak Adhya, yang akhirnya bisa nyemplung di grup cBLW ini lewat mbak Rahmah. Jujur saya buta banget sama yang namanya BLW (tapi bikin saya penasaran) makanya saya seneng banget bisa gabung sama grup cBLW ini, yaaa meskipun banyakan SR-nya tapi saya tetep usahain nyimak.

Awal tahu BLW, saya coba kenalkan ke paksu kalo saya mau ngasih makan ke Ufal metode BLW ini. Awalnya dia gak setuju, katanya kasian masa bayi makan sendiri (efek tinggal di daerah) makanan solid pula. Heum saya gak berhenti sampai situ, kebetulan ada video kaka mirai lagi mam lahap banget tuh, saya liatin sama paksu, takjub dia, akhirnya dia bilang yaudah Ufal coba kasih metode itu, dalam hati yes dapet lampu hijau.

Suami setuju, tinggal ortu yang belum setuju sama cara ini. Heum jelas ortu saya harus setuju sama niat saya ini, soalnya Ufal sehari-hari sama neneknya (emaknya kerja). Tapi emang susah yakinin mama yang akhirnya Ufal mix SF. Eits meskipun ada SF-nya, Ufal gak dikasih bubur saring yang super rempong bikinnya (menurut saya yg pemalas sih).

Saya gak ada BS gada HC juga, jadi Ufal mamnya di pangku otomatis itu butuh perjuangan, repot bersihin yang mangku sama yang dipangkunya. Hihi

Pertama BLW 6bulan pas, saya kasih labu siam kukus, kenapa saya kasih itu? Karena dulu dirumah adanya itu (bener-bener males kan? Hehe). Selama sebulan saya kasih sayur kukus sama buah potong (kalau sama saya) kalo sama mama kadang suka dibikinin nasi tim. Bulan berikutnya dan seterusnya nasi sama sayur sop, lanjut makanan keluarga tapi no gulgar.

Soal BB, ufal naiknya hemat tapi alhamdulillah naik tiap bulan kecuali abis sakit suka terjun tapi gak terjun bebas. Hehe.

Intinya sih
-Alasan utama saya pengen BLW-an, soalnya saya gamau Ufal kayak adik saya, udah kelas 1 SD masih susah disuruh makan, akhirnya disuapin deh.

– Saya pengen biasain Ufal makan makanan sehat seperti buah sayur, no jajan. Tapi ini susah.

– sampai sekarang alhamdulillah Ufal udah bisa lepeh biji jeruk sama tulang ayam dari usia 10bulan, jauh dibanding anak sebayanya yang SF full.

Mungkin cukup sekian sedikit kisah BLW Ufal. Maaf kalo pabaliut. Hehe

Cerita BLW Nic; Wortel Kukus dan Ekspresi Kecut Imut

image

Haloo semua 🙋

Saya Mellina, mamihnya Nicholas usia 10 bulan. Nic lahir 18 Feb di minggu ke 35+6 hari dengan BB lahir 2,49. Lahir sedikit kurang umur & BB karena pecah ketuban tiba-tiba. 🙈

Hmmm.. Deg-degan nih waktu dibilang kebagian sharing (padahal itu juga udah kelewat 🙈 Maaf yaa).

Hokehh, let the story begin. Semoga ngga pada bobok yaa, I’m not a good story teller. 😅

Nic mulai MPASI tepat di usia 6 bulan. Dan saya baru tahu ada yang namanya BLW baru 5 hari sebelum MPASI dimulai.
Pertama tahu BLW dari postingan temen di FB, dibaca-baca, ehh menarik juga nih.
Padahal udah dari bulan-bulan sebelumnya nyiapin BANGET ilmu tentang MPASI yang regular alias yang puree. Udah beli bukunya, udah ngumpulin artikel, share sama suami, ngeborong peralatan super lengkap untuk MPASI (yang akhirnya banyak ga kepake 🙈).

Jeng jengg, selama 5 hari browsing BLW, pesen bukunya, baca kilat. Akhirnya memutuskan untuj banting stir pake BLW. Dan bersyukur bisa diundang ke group ini, lewat Yulita (dedek kelaskuhh 😘. Makasih yaa).

Awal-awal ya pasti lah yaa ragu BANGET, secara metode ini kan belum terlalu familiar di keluarga Indonesia ini, tapi entah kenapa waktu itu aku PD aja. Syukurnya ortu dan mertuaku tipe yang cukup membebaskan kami dalam menentukan metode.

Menu pertama Nic adalah wortel kukus. Rasanya deg-degan sekaligus antusias. Pertama cuma diliatin, dimainin, masuk ke mulut dan ekspresi “kecut imut gimana gitu”.

Selama beberapa hari masih ga yakin, bener ga yaahh ada yang kemakan sama Nic. Sampe saya mencium harum wortel dan pisang di pup nya, melihat potongan wortel dan buah naga di pupnya, mulailah saya yakin bahwa yesss Nic makannn!

Untuk saya yang cukup perfectionist dan sedikit (banyak) OCD, metode ini lumayan frustating 😱
Ngeliat wortel lompat, biji buncis terbang, pisang benyek di lantai, warna merah kemana-mana, kentang nempel sana sini Wuahhhh sutres abiss. Apalagi lama ga ada PRT *elusssdadaa
Akhirnya diakalin tatakin pake plastik gede lah, pake kain bedongnya lah, yahh lumayan sihh. Seenggaknya ga banyak2 ngepelnya 😁

Tantangan lain datang ketika di antara bulan ke 6-7 Nic beratnya malah turun, padahal katanya kan BB ga boleh turun. Terus pupnya jarang banget. Duhh kalang kabut galau sumelau. Langsung deh curcol di group ini & dapet saran-saran manis dari buibu keceh.
Jujur di saat Nic turun BB nya itu, sering aku suapinn. Sempet coba dikasi gasol / bubur heinz itu, tapi Nic ga mau. Mungkin karena udah kebiasa makan padet, jadi dia ga mau.
Akhirnya diakalin semua makanan penting dimasak jadi 1 dan dibuat bola-bola. It workss sodara-sodara! Thank God beratnya balik lagi dan dari bulan ke 7-9 naik 400 gr. 🎉

1 hal yg paling berkesan selama 4 bulan ini. Aku dari dulu ga suka buah, tepatnya males makan buah. Entah kenapa . Cuma mau kalau di ambil airnya / kalau dipaksa.
Nahh kan katanya baby see baby do yahh. Jadi harus jadi role model dong ya.
Tibalah saat Nic dikasi Melon (dimana aku super ga doyan 😂).
Nic ternyata doyan, dia makan enak aja gitu, sambil ngeliatin gue & kaya bilang “ayo dongg mamih makan jugaa”. Yaudah yaa coba deh makan deh. Ehh malah aku yg jadi berasa lagi belajar makan buah. Dengan muka kecut-kecut blenyek dan buahnya jatoh-jatohan 🙈🙈 (ini siapa yg lg bljr makan, siapa yg makannya jatoh-jatohan. Hehe)

Sekarang Nic udah 10 bulan dan kami masih terus belajar bersama. Semoga kami semakin kompak dan pintar.
Walaupun sekarang lagi kembali galau kareba bulan 9-10 BB nya kok jalan di tempat 👀
Sekarang BBnya Nic 8,4 kg.
Suami (yg lebih galauan) sampe bilang apa kita kasi formula aja. Sy belom mau. Masih kekeuh liat dulu. Wong Nic sehat, ga kurus, makannya mau, nyusunya kuat (thank God masih dikasi asi lancar juga). Saya optimis ini karena Nic lagi aktif eksplor sana sini. Merangkak kesana kemari, berdiri sambil belajar jalan sono sini.
Doakan ya buibu semoga BB Nic naik lagi 🙏

Itu dulu ceritanyaa. Semogaa ga kepanjangan 😁😁
Terima kasih utk kesempatannya ada di group ini, top markotop dehh 😘

Cerita BLW Aura: BLW Menjadi Kebiasaan Baik Bagi Aura

Pagi!
Bahagianya di hari ibu ini saya dapat kesempatan buat sharing BLW. Kurang lebih Aura (8m) udah BLW selama 2 bulan. Alhamdulillah BB naik terus sampe sekarang meski kemarin sempat turun karena sakit tapi Alhamdulillah sekarang naik lagi.

2 bulan lalu saya tahu BLW dari temen yang memajang foto anaknya yang baru makan di instagram. Lucunyaaa bisa makan sendiri. Baca caption, tanya sama emaknya, googling, gramming dan kemudian ngobrol dengan suami. Apa itu BLW? Terus makannya gimana? Menunya apa? Kesedak ga? Sekian banyak pertanyaan sekian banyak penjelasan ‘coba dulu kalau bahaya di stop’ Yeaaaaahhh.. Akhirnya suami kasih lampu ijo dan sayapun semangat untuk lebih mencari banyak info tentang BLW.

Dan hari itu tiba.
Aura BLW pertama kali dengan menu kentang dan wortel kukus. Deg-degan saya. Setiap apa yang Aura lakukan dengan makanan tersebut saya perhatikan seksama. Diliat, dipegang, dimasukkan ke mulut (yesss.. Berhasil), dipukul-pukul, dibuang, dilepeh. No eat at first day. Hari selanjutnya saya coba dengan menu lainnya. Hari selanjutnya menu lain lagi daaaan…Karena Aura adalah cucu pertama dari keluarga suami dan keluarga saya, ibu mertua dan ibu saya heboh ingin mendengar cerita tentang kegiatan makan Aura. Jadilah saya ceritakan tentang BLW-nya.
‘kok ngawur sih dikasih makanan kayak gitu. Aura kan belum punya gigi’, ‘ga usah aneh-aneh, kasih makan biasa aja pake bubur diblender’, ‘nanti kalau keselak gimana? Umur segitu ga bisa dikasih yang kasar-kasar kasian’,  oo..ow.. Sedikit down mendengar respon mereka yang belum tahu tentang BLW dari kedua ibu tercinta lagi, pun saat itu suami jadi kurang simpatik dengan metode ini karena mendapat masukan yang negatif dari kanan kiri. Meski begitu saya tetap melanjutkan BLW walaupun jika ada orang lain saya harus melakukan drama atau sembunyi saat BLW-an, karena saya percaya Aura pasti bisa dan kegiatan ini bisa menjadi kebiasaan baik bagi Aura.
Alhamdulillah.. Makin kemari Aura menunjukkan kebisaannya ber-BLW didepan orang banyak ‘udah bisa makan sendiri to?’, ‘oo pinter ya maemnya ga repot dong ya pake ngajak jalan-jalan’, ‘wah, bisa nih dipraktekkan sama bayiku’
Dari sini saya belajar jika orang terbiasa melihat hasil daripada menghargai proses. Termasuk kegiatan BLW untuk Aura yang notabene ‘baru dikenal’ dikalangan masyarakat dan belum banyak orang tahu, jadi biarlah mereka tahu hasilnya kita sebagai orang tua yang  mengerti dan menghargai proses anak-anak kita bertumbuh.

Cerita BLW Yui: Percaya Yui Bisa

Hai teman-teman semua! Sebelumnya perkenalkan dulu, saya Nia – Momonya Yui (21 bulan), pastinya banyak yang belum kenal nih, soalnya sejak Yui usia 15 bulan, Momonya ini kembali ke dunia kerja, ceritanya jadi working mom gitu deh setelah 15 bulan + 6 bulan pas mengandung mendekam dirumah, akhirnya jiwa cewe petakilannya ga betah dan pingin kembali ke dunia luar.

Yui start BLW-an dari hari pertama MPASI tepatnya tanggal 8 September 2014 usia 6 bulan. Saat itu Yui belum canggih duduknya, masih suka merosot-rosot kanan kiri depan, padahal Momonya saking semangatnya sudah beliin High Chair yang gede bener jadi jarak antara senderan dan tray-nya pun cukup jauh, akhirnya terpaksa lah diganjal kanan kiri belakang pakai bantal, biar Yui duduknya lebih firm dan bisa concern sama makanannya ga merosot lagi merosot lagi (psst.. dari pengalaman ini dan akhirnya baca-baca share dari ibu-ibu di FB, sedikit tips dari saya untuk baby pemula better pakai booster or baby seat bumbo ‘eits sungguh ini bukan iklan, cuma saran aja, supaya duduknya lebih firm dan ga ribet. Soalnya siasat pakai bantal ini walau efektif tapi ya effort juga, kalau setiap makan terus bantalnya kudu dicuci karena jadi korban perang kan.

Oke, kembalo ke masalah BLW, dulu kenapa ya saya pilih BLW, terus terang aja saya lupa, soalnya saking nikmat dan serunya BLW-an. Kalau dipaksa-paksa inget sih kayanya karena pas saya searching nemunya kok yang bagus-bagus infonya buat BLW, melatih kemandirian, melatih motorik bayi, melatih bayi untuk kenal dan tau semua makanan jadi ga pilih-pilih makanan dan bye GTM, plus liat foto-fotonya seru buanget, seru buat babynya yang maskeran dan celemotan, seru juga buat emaknya yang ga pakai bebikinan bubur kemana-mana bawa peralatan perang demi bikin bubur dan pure, dan yang lebih pentingnya lagi, karena ga pakai nyuapin otomatis tangan emaknya free donk buat ceklak ceklik bikin dokumentasi. Pissss….

Tapi oh tapi ternyata kenyataan tidak ‘seindah’ info-info yang didapat, ternyata banyak hidden scenenya, mulai dari mandi lagi mandi lagi, nyapu lagi nyapu lagi, ngepel lagi ngepel lagi, sampai waktu makan yang acak adut, sekaligus timing makan yang acak adut, kalau liat baby-baby yang lain, tet.. jam 7 makan pagi, jam 9 minum susu, jam 11 makan siang, minum susu, bobo, jam 3 makan buah, jam 5 makan malam, jam 7 minum susu (kira-kira gitulah ya) dengan BLW, yang sudah waktunya makan, eh pas kebeneran kok Yui nya belum lapar, padahal emaknya udah kelaparan berat, pas waktu-waktu ajaib makanan belum redi or malah udah diberesin, lah Yui malah minta makan. Dan aturan habis makan tidak boleh mandi, di BLW mah sama sekali ga kepake deh, ya gimana nasib Yui kalau abis makan heboh-hebohan terus ga dimandiin, ya nanti Yui diserbu semut donk, apa sekalian disamperin kucing gara-gara masih bau-bau amis ikan gitu kan, apalagi kalau pas makan di luar, ceritanya lagi acara keluarga or kongkow bareng temen gitu kan, jangan harap ya makan cantik ala baby-baby lain, yang bajunya bisa tetep rapi, bersih, rambut tetap wangi, walau udah pakai bib, ya tetep aja itu yang namanya kuah, or tetesan-tetesan apalah gitu, cukup buat menambah corak di baju n lembab-lembab gimana, jadi banyak-banyak bawa itu yang namanya tissue basah dab baju ganti, kalau perlu handuk kecil jadi kalau memungkinkan untuk diseka dengan air, better diseka dengan air deh.

Oops, kok jadi kaya menakutkan banget ya BLW? Jadi mulai ragu dengan BLW? Hehehe tentu tidak, biar rempong kaya gimana juga maju terus, kan kalau kata iklan “Ga da noda ya ga belajar”, yess banget tuh, justru dari segala kerempongan itu kita belajar sama-sama, Yui belajar mengenal bentuk dan rasa asli makanan, tekstur makanan, belajar menyuap, mengigit, menguyah, belajar mengenal panas, hangat, dingin, dan bagaimana handle makanan-makanan itu, plus yang terpenting Yui belajar percaya diri, karena dari awal Yui belajar melakukan sendiri dan semua yakin Yui pasti bisa. Momonya pun belajar banyak dari proses BLW ini, belajar sabar, belajar percaya, belajar rajin bersih-bersih, belajar masak ala-ala dan belajar pasrah. Haha, kenapa pasrah? Ya saking PD nya si Yui, kalau waktu mepet, mau disuapin pikiran biar cepet dan ga ribet, tapi Yui nya pingin makan sendiri ya segala alat makannya direbut atau malah langsung diraup makannya pakai tangan. Terus kalau sudah jam makan tapi Yui belum mau, ya ga mau beneran, mau dialihin pakai mainan or diajak liat apa kek gitu, disodorin makanan ya mingkem aja gitu, nanti kalau sudah mau makan baru deh minta sendiri. Nah ini suka aga ribet kalau lagi di luar rumah, lagi pergi ramai-ramai, terus yang lain makan, Yui nya belum mau makan, masa nanti harus mampir resto lagi buat Yui makan, akhirnya Momo kudu pasrah, bawain kotak makan kosong buat nampung makanan Yui, jadi kapan Yui mau makan baru buka kotak makan deh.

Wah ga sangka udah panjang aja ini sharing nya, padahal awal mau mulai bingung, begitu mulai lah kok ga abis-abis. Ya jadi mari kita sudahi saja ya disini daripada akhirnya jadi novel kan, sekedar berbagi kunci BLW buat saya adalah PERCAYA. Percaya Yui bisa, Percaya gizi Yui tercukupi (meski kalau liat kasat mata kok kayanya makannya ga sebanyak n seteratur baby / toddler dengan cara konvensional), Percaya semua ini adalah Proses Belajar, dan Percaya bahwa semua akan indah pada waktunya. Semangat Moms!

Cerita BLW Najwa: “Nafsu Makan Najwa Terjun Bebas”

image

Hallooo bunda bunda cantik dan kreatif juga bayi bayi lucu yang pasti siang ini lagi pada sibuk maksi ya?
Met makan yaa bayi bayi BLW!

Perkenalkan saya Bunda Dian (32yo) dan si lincah Najwa Azzahra Nauli (35m)
Alhamdulillah dapat kocokan nih buat sharing pengalaman ber –BLW.
Meskipun sebenarnya Najwa juga ga murni BLW dari awal dan saat ini pun suka-suka dia.

Baik, jadi begini ceritanyaaaaa….
Sejak masih hamil, sebenernya Bunda Najwa ini udah sering baca baca artikel BLW dan melihat foto foto anak bule yang ber-BLW. Sempat terlintas untuk menerapkan metode ini kalau nanti si utun lahir. Selain BLW Bunda Najwa juga sibuk cari cari info metode lain untuk perbandingan, salah satunya dengan join ke grup HHBF, disana sih lebih liat liat menu dan belajar tentang kandungan gizi yang seimbang untuk mpasi. Sampai disitu sudah kebayang sih apa yang nanti akan diterapkan ketika Najwa sudah mpasi.

Sampai saatnya mpasi, Aku coba coba nih buat kasih pisang agar dipegang ama Najwa dan dimakan sendiri. Tapi najwa nampak kurang berminat, tp begitu kita yang nyuapin dia lahap. OK besoknya dicoba lagi wortel kukus lalu sempat juga apel kukus, tapi Najwa masih belum bergeming untuk makan sendiri. Makanan yang Aku berikan akan diletakkan kemballi ke traynya, tapi begitu kita sodorin ya lahap. Aku mulai ga sabaran nih, laporan deh ama dokter tercinta : dr. frecillia. Kata dokter semua itu tergantung kesiapan anak, ada anak yang siap BLW maka ia akan dengan sendirinya aktif makan sendiri, tapi ada juga yang tidak, dan ga salah juga kalau kita suapin saja namun biarkan beberapa potong untuknya diletakkan dimeja dengan harapan anak akan ikut belajar memegang dan memasukkan makanan kemulutnya sendiri. Baik dokcil, aku mau coba lagi deh. Tapi ternyata Aku masih mengalami hal yg sama seperti sebelumnya. Karena stok sabarnya sedikit, alhasil Aku jalanin aja metode SF, saat itu yang nyaman buat kami berdua ya metode itu.

Siip Najwa lahap makannya sampe usia 10-11 bulan, sikonnya Aku lagi nyelesein tesis, ga ada yang bantuin di rumah, ayah mulai dinas di Jakarta (waktu itu kami tinggal di Bandung). Dengan sikon tersebut, mungkin secara psikologis mempengaruhi mood Najwa saat makan. Nafsu makan najwa terjun bebas, dibilang GTM ga juga sih, soalnya dia tetep mau makan, tapi dari segi kualitas dan kuantitasnya jauuuh berbeda dari sebelumnya. Temen nyaranin coba lagi BLW-nya dan ternyata Alhamdulillah menunjukan perubahan kearah yang baik. meskipun Bundanya jadi makin rempong karena harus 3-5x nyapu ngepel dan cuci tray. Belum lagi mandinya, tapi ini jugq berjalan cuman beberapa saat. Najwa tetap senang makan degan cara BLW tapi nafsu makannya masih kayak roller coaster. Mood Bundanya pun ikutan naik turun. 3-4 bulan berjalan dengan mood makan yang amburadul, Najwa jadi sering demam, flu, terus 3 bulan  BB ga naik-naik, laporan lagi deh sama dokcil sekalian vaksin. Dokcil curiga Najwa Anemia Defisiensi Besi, saat itu juga disarankan untuk screening. Hasilnya memang Najwa positif ADB, meskipun belum terlalu parah. Dokcil menyarankan minum suplemen ferriz untuk 3 bulan kedepan, terus mengatur pola makan yg tinggi zat besinya (daging merah). 1,5 bulan berjalan BB najwa tidak kunjung bertambah, masih juga seret makannya dan saat itu kami sudah pindah ke Jakarta. Dokcil menyarankan konsultasi ke dr. tiwi kalau memang masih khawatir dengan ADB ini. Alhamdulillah dr. Tiwi kasih solusi mengatur jam makan dan jam minum ferriz, terus sebaiknya kurangi mengkonsumsi susu agar tidak menghambat asupan zat besi yang sudah masuk ke tubuh Najwa. Dalam 5 hari najwa naik 1 kg setelah menerapkan saran dr.Tiwi, 3 bulan berikutnya screening dan alhamdulillah Najwa HB nya sdh normal lagi, nafsu makan juga melesat naik lagi. Semenjak itu aku berusaha menerapkan saran dr. tiwi mengenai jam makan dan menu menunya.

Dari perjalanan 1,5 tahun Najwa mpasi, banyak pelajaran yang aku dapat :
1. Bahwa anak belajar dan butuh waktu untuk sampai akhirnya mau dan mampu. jadi sabar aja ya Bun.
2. Ada masa masa anak pengen makan sedikit, ada masa pengen banyak. Jadi kalau anak males makan, tetap positif thinking. Badai pasti berlalu. Lagi lagi sabar ya Bun.
3. Mau BLW atau SF, tetap perhatikan kandungan gizinya, anak anak ini sedang tumbuh dan berkembang, jadi memang butuh asupan seimbang agar mereka tetap sehat. Jangan lihat kuantitasnya tapi kualitas kandunganya. lebih baik makan sedikit tapi full gizi dari pada banyak tapi ringan gizinya (nanti bisa terbang anaknya hehe)

Sekian ya bunda bunda, maaf kalo kepanjangan. Oh iya kalau udah 2 tahun keatas ga usah kaget ya kalau BLW itu bisa sambil lari lari atau jalan, kembali ke ortu masing masing, mau mebebaskan, atau mengajaknya duduk manis. 😘😘Suun basaah dari Najwa 👧 buat semua baby BLW👶 dan kakak kakak alumni BLW👩

Cerita BLW Kinar “BLW adalah pilihan yang tepat buat kami”

image

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum wr.wb

#Persiapan
Berdasarkan sedikit pengetahuan tentang MPASI dan hasil riset kesana kemari, awalnya saya bersiap untuk mpasi Kinar dengan metode SF. Tapi menjelang waktunya tiba saya malah terdampar di rubrik TUM yang membahas MPASI-BLW. Dari situ saya mulai tertarik dan mencari tau tentang BLW ini, termasuk join grup BLW Indonesia di fb dan WhatsApp.

Sewaktu kontrol ke dsa, saya konsultasi untuk persiapan mpasinya Kinar, tapi kala ini dsanya menyarankan untuk SF pada makanan utama dan snack timenya dikasih finger food. Sempat bimbang lagi tapi akhirnya tetap lanjut dengan BLW.

#Hari H
Saat yang dinanti pun tiba, Kinar start BLW saat usianya 180hr. Menu pertamanya alpukat. Kesannya cukup menyenangkan, alpukat berhasil masuk ke mulut. Hari-hari selanjutnya sesi makan berjalan seru dan menyenangkan. Sebulan ber-BLW BB Kinar naik 400 gr.

Tapi pada realitanya dibulan ke 2 ber-BLW mulai datang ujian-ujian. Diawali dengan saya tepar beberapa hari karena payudara bengkak kemudian dilanjut tepar karena gejala typus. Dan taa-daaa saat ke dsa langsung kaget krn bb nya kinar naiknya hanya 100gr. Dsa nya sempet mempertanyakan tentang mpasinya Kinar dan ditambah ayahnya Kinar juga memberi usul untuk di SF aja dulu demi mengejar BB yang naiknya cuman 100 gr. Dari situ hari-hari yang happy ber-BLW berubah menjadi tidak seru lagi karena jadi seperti kejar target. Tapi saya tidak mau berlama-lama dalam situasi itu kemudian saya menjapri salah satu member senior grup BLW ini yg anaknya sudah expert ber-BLW, dan dari beliau saya dapat charge semangat untuk BLW serta gambaran yang lebih simple untuk saya menerapkan BLW ke Kinar.

Bulan-bulan selanjutnya tahapan BLW-nya Kinar berjalan sesuai yang saya harapkan, walaupun butuh kesabaran dan tenaga extra untuk menghadapi fase piring melayang, makanan diawur-awur, akrobat di hc, makanan dikuahi sama air minum, yogurt jadi masker dan banyak lagi hal-hal tak terduga lainnya. Semua hal itu sudah terbayarkan buat saya, karena diusia kinar sekarang 15bln saya  sudah tidak terlalu pusing dengan urusan makannnya. Tahapan Kinar “ga selera makan” masih kadang muncul jika batpil atau lagi ga enak badan tapi biasanya saya akali dengan menu-menu berkuah yang seger atau puter otak buat nyoba tawarin makanan lain.

#Kesan
Saya secara pribadi sangat puas atas proses perjalanan BLW Kinar dan BLW adalah pilihan yang tepat buat kami.
Happy BLW buat ibu-ibu dan bayi-bayinya, semangat terus ya.
Hal yang paling berkesan saat Kinar belajar gravitasi, dia melempar wadah makannya ke bawah dan dijabanin sama ayahnya dengan dibalikin lagi, terus-terusan sampai nunggu Kinar nya stop sendiri dan ternyata Kinar berhenti dihitungan ke-20.

#Beberapa catatan penting saya tentang BLW Kinar :
1. Kinar start BLW BBnya 8,9 kg, sekarang usia 15bulan23hari BBnya 11,3kg, TB 83cm
2. Dua bulan pertama BLW Kinar diperkenalkan dengan buah dan sayur kukus, antara 7,5bulan atau 8bulan sudah makan nasi yang dikepel-kepel. Bulan selanjutnya Kinar cuman ga makan gulgar dan kecap, sisanya hajar dan ikut menu keluarga (tepatnya kami ikut menunya Kinar). Kinar paling suka sayur bayam dan kangkung bening. Buah pisang pun akhirnya diusia 15bln baru mau makan setengah pisang utuh, dan bilang mau pisang. Sebelumnya,  masuk mulut 1 gigitan terus dirasa-rasa abis itu langsung dibalikin lagi ke saya si pisangnya.
3. Awal dikenalin putih telur kinar bisulan, sampai 3x percobaan baru ga bisulan tapi ruam merah. Tapi saya tetap sediakan menu telur setiap hari buat kinar. Selain praktis, juga sumber protein yang bagus. Sampai sekarang Kinar masih belum suka kuning telur utuh (telur rebus), kalo telur kocok didadar sih doyan.
4. Saya tidak mau pusing dengan issue ADB, sehingga kinar selama 90 hari (tiap tahun sampai usia 5thn) sejak usianya 7bln saya rutin kasi suplemen zat besi ( ferris drop 1ml sehari ). Saya juga rutinkan kinar minum 1ml evoo setiap hari sampai usia 10bln an demi lemak baiknya dan mencegah sembelit. Awal2 MPASI Kinar pup nya sekali 2 atau 3 hari paling lama. Baru normal pup nya sekali sehari pas usia 9 bulan. Selain itu juga air jeruk/ buah jeruk hampir tiap hari supaya penyerapan zat besinya bagus.
3. Kinar dari awal MPASI saya ajarkan minum pake sedotan, sekarang udah pake gelas atau langsung dari botol.
4. Gagging. Beberapa kali pernah gagging ketika makan pisang (awal-awal BLW), jambu biji dan potongan makanan yang kebesaran. Menghadapi gagging saya bersikap tenang sambil bilang ” kalo makanannya tidak bisa ditelan dikeluarkan lagi tidak apa-apa”.
4. Jadwal makannya Kinar tidak terlalu saklek, aturan mainnya cuman pagi sarapan, bangun tidur tawarin makan. Pas awal BLW, pagi sarapan buah + bobok + makan siang + bobok + makan sore. Klo abis magrib masih bangun diajakin makan bareng lagi. Sejak usia 12 bulan, pagi (sarapan buah trus jam 8 atau jam 9 ngemil) Jam 9.30 / 10 bobok, bangunnya langsung makan siang, maen-maen ngemil-ngemil kalau mau, makan malam bersama abis magrib.
5. Kinar mulai menggunakan sendok atau garpu saat usianya 12bulan.
6. Kami menerapkan BLW garis lunak karena saya juga menyuapi Kinar jika memang dia mau atau minta disuapi.

Sekian sharingnya, semoga ada manfaatnya. Mohon maaf jika ada kekurangan atau salah-salah tulis.

Wassalam
Ibu Kinar + Kinar

Fiya Suka Makan Bareng Sambil Lesehan

image

Siang bu ibu!
Perkenalkan nama saya Miria (28y) dan baru punya 1 anak Syafiya biasa di panggir Fiya (19m24d)
Memulai dari mana ya?
Langsung aja tanpa basa basi. he..he..
Fiya lahir BBnya kurang 2,3kg sempat di inkubator 9 hari dan riwayat tongue tied juga.
Saya sangat menghawatirkan kondisinya, tapi tetap ingin ASIX. Alhamdulillah semakin hari kondisi Fiya semakin membaik, oh ya saat 50 hari oprasi kecil tongue taenya sama Dokcil di RS Limijati alhamdulillah semakin membaik juga menghisapnya.
Akhirnya sampai juga usia Fiya 6m masih banyak belajar dan cari referensi menu-menu makanan, awalnya masih pake menu bubur-buburan ngikutin WHO, kebetulan saya liat di FB ada foto-foto baby makan sendiri dan menu menunya, terarahkanlah saya ke BLW. Cari tau lebih dalam dan mulai mencoba.
Dan tepat 7m Fiya mulai BLW-an.
Keliatannya seperti yang gampang tinggal lep-lep aja makan.
Ternyata….lumayan sulit.
Duduk masih belum ajeg, megang masih belum bisa, belum lagi setiap makan pasti maskeran dan di lempar-lempar, dijatuhin sambil ketawa kegirangan, emaknya yang ngeliatin udah mulai sutresss. Awal awal aja sih, lama lama udah biasa nyapu dan ngepel bisa lebih dari 5 kali sehari. Tapi dinikmati, karena dapat support dari ibu-ibu BLW dan cerita anak-anaknya yang sukses mandiri.
Singkat cerita, mulai lah Fiya memasuki fase tumbuh gigi (mulai susah makan) dapet ilmu dari ibu ibu disini untuk pura-pura pikun, itulah yang aku lakukan tiap hari. Kalau Fiya ga suka pepaya, aku kasih terus, gitu juga dengan buah buahan dan sayuran lain.
Hanya saja Fiya belum berhasil makan ayam, selalu dilepeh dan masih belajar ilmu pikun sampe sekarang.
Oh ya bertahan duduk di HC hanya sampe 1 tahun, selebihnya seneng lesehan kalau ga dipangku sama mamahnya, bareng makan, begitulah sekarang aktifitasnya. Alhamdulillah sudah bisa makan  sendiri dan menu yg sama dengan yg kita makan, kecuali ada sambelnya.
Gitu juga klo jalan-jalan makan diluar sudah anteng (kadang orang sampe terheran-heran, wah pinter ya….Fiya….)
Dalam hati ga tau dia pengorbanan ambo slama ini. Hehe…
Hampir semua jenis makanan Fiya suka, buah-buahan kecuali mangga kalau dibikin jus malah jadi munclut. cemilan-cemilan juga suka, kadang momynya rajin bikin cake, puding, es cream tapi kalau lagi kambuh malesnya cari yang gampang, biskuit atau roti tawar kasih toping coklat, itu Fiya udah seneng banget (kayanya banyakan kambuhnya deh momynya.)
Alhamdulillah semua sudah terlewati, sangat bersyukur Allah memberikan kesempatan padaku untuk membesarkan Fiya.
Semakin hari, semakin pinter.
Mudah-mudahan anak-anak BLW selalu dilindungi Allah dan diberikan kesehatan dan Momynya juga selalu bisa memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya
Sekian cerita Fiya hari ini.
Trima kasih BLW 😘
#ceritablw

Cerita BLW Edward; Edu yang Masih Imut Makan dengan Tangannya Sendiri

20151212042219

Hai buibu!
perkenalkan aku Cynthia,
mami dari Edward (Edu -18m)

Akhirnya dapat undian share BLW, padahal biasanya gak beruntung kalo ikut undian. Haha..

Aku gak pinter nulis nih, jadi maaf ya kalo berantakan. 😀
Ok, hari yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba, di usia 6m Edu mulai mpasi dengan cara konvensional, karna aku cuma taunya cara itu. Hehe..
Hari pertama aku kasih puree pepaya eh dia gak mau dong, lalu coba kasih bubur susu gak mau juga, padahal dari usia 5m Edu udah ngiler liat orang makan, jadi kita suka kasih dia icip-icip buah. Lah kok ini dikasih makan malah gak mau? 😌

Akhirnya tiap sesi makan heboh dan ribet banget karna anaknya dirayu, dinyanyiin, sambil liat burung, pohon. Segala cara dicoba supaya mau makan, tapi gak berhasil Edu tetap tutup mulut dan buang muka. Pernah dicoba suapin pake jari mau tapi cuma satu dua hari gtm lagi.
Sampe pernah juga aku marahin dan paksa Edu makan. 😥

Lalu aku cari-cari info lagi, googling ketemu dengan metode BLW, aku pelajari, baca bukunya dan lihat di youtube, waw seeru banget ya liat anak bayi bisa makan sendiri dan sepertinya BLW ini cocok untuk Edu. Aku juga gabung dengan group BLW di Facebook dan WhatsApp. Senangnya bisa ketemu dengan buibu keren dan bisa dapat banyak ilmu dari group. Aku jelaskan juga ke papi edu tentang BLW dan masalah gagging/choking, jadi kita udah siap-siap dengan hal tersebut.

Jadi setelah semuanya siap, Edu mulai BLW usia 8m.
Yeayy… senangnya semua makanan yang aku siapin dimakan, so amazing liat Edu yang masih imut makan dengan tangannya sendiri. 😍
Dan tiap sesi makan berubah menjadi sangat menyenangkan, tiap hari penuh kejutan melihat Edu explore berbagai macam makanan dengan gaya dan mimik yang lucu-lucu. Itu adalah moment yang tak akan terlupakan. 😙

Tapi, ada tapinya nih.. masalah datang lagi, diatas setahun Edu mulai susah makan, jadi maunya nyusu terus. Sempet tanya dokcil katanya sakaw tete dan disarankan puasa 3 jam sebelum makan. Awalnya berhasil Edu kayak kelaparan gitu tapi ya gak bertahan lama dan masalah lainnya karna Edu gak betah duduk di booster seat. Lalu aku coba suapin ternyata mau dia, jadi ya akhirnya Edu BLW dan spoonfeeding.

Oh iya ada saat dimana aku stress juga karna gak terbiasa anak kotor dan berantakan, cape karna sehari ngepel berkali-kali sampe aku gak pernah kasih edu nasi karna lengket kemana-mana. Jadi sampe sekarang Edu gak doyan nasi. 😔

Tapi aku bersyukur bisa kenal dengan metode BLW dan akan tetap menjalankan BLW karena banyak sekali keuntungannya. Dengan BLW Edu bisa makan sambil belajar karna bisa bebas eksplore makanan, mencoba berbagai macam tekstur dan rasa, melatih motorik tangan, memegang yang keras, lembek, licin, berat, ringan, mengenal macam-macam makanan.
Banyak sekali yang bisa jadi pelajaran termasuk sesi lempar melempar makanan disitu Edu bisa belajar gravitasi hehe.. 😀 Ya yang semuanya itu tidak bisa didapatkan di metode konvensional.

Pada akhirnya aku berharap Edu bisa tumbuh menjadi anak yang sehat, smart dan semoga kedepannya Edu bisa lebih mantap lagi BLW dan tambah pinter makannya.

Sekian buibu sharing dari aku, semoga bermanfaat… 😉
#shareblw

Rosyiid & BLW: Semoga Ocid Lahap Makan

image

Awalnya aku mah ga peduli soal MPASI, sampe finger food aja ga tau artinya apaan 😂 sampe temen temen di grup Semangat ASIX bahas itu. Aku nyimak soal metode BLW dan tertarik lalu beli bukunya, aku abisin baca pas sebelum ocid 6 bulan.
Saat itu perlengkapan MPASI ku udah lengkapppp banget mulai dari slow cooker, food set grinder, blender, semuamuanya ada deh komplit!
Tetiba jadi BLW, ga kepake deh hahahahaha…

Awal BLW panik. Sering bgt gagging. Tapi suami selalu support. Ortuku udah geleng-geleng kepala lihat aku kasih makan anak begitu. Sering diomelin tapi aku tetep aja ga peduli hehe. Mertua sih lebih ngebebasin, terserah aku lah pokoknya dia beranggapan pasti aku udah cari tau ilmu yang lebih update.

Awal BLW ocid makan brokoli dan sayuran rebus, no gulgar. Minggu keduanya udah makan ayam, daging, dan lain lain, makanan favoritnya paprika, jeruk, buncis, sama bawang bombay hahaha.

Aku sih ngerasa BLW makes my life easier. Karena tiap jalan (kebetulan aku suka banget kelayapan) cukup pesan salad aja without dressing. Anak didudukin di high chair (sebelumnya aku lap Lap heboh pake antibacterial wet tissue hahahaha, hygiene freak) lalu beres deeeh.

Masalah datang tuh pas aku mulai kuliah, mbaknya Ocid ga pede nge BLW jadi dia suapin lah. Aku ga bisa ngotot juga daripada dia ga ready trus kenapa-napa,  yaudaa kalau sama mbaknya di SF kalau sm aku dan suami dia BLW, alhamdulillah oke aja dia ga bingung dan bisa aja menyesuaikan.

Terus ocid mulai susah makan.
BLW cuma dimainin makanannya dan dilempar. ujung-ujungnya ternyata dia ADB (Anemia Defisiensi zat Besi) dengan HB yg cuma 7 dari normalnya 10 ke atas 😨
Jadilah aku dimarahin semua orang, dianggap penyebabnya aku sok-sok-an BLW. Ocid sampai dirawat di RS karena ADB dan Bronkopneumokokus dupleks yang salah satu pemicunya juga karena susah makan. Aku jg sempat tuh ada kalanya nyesel nge-BLW-in anak. Tapi ya menurutku semuanya tergantung ortu lagi, kalau BLW nya telaten dan menunya juga oke banget (gizi cukup dan seimbang), ya anaknya juga ga sakit.

Selama masa penyembuhan aku diharuskan maksain ocid buat makan, karena ini bahayanya menyangkut keselamatan hidup juga, banyak yg naudzubillah meninggal karena bakteri di paru-paru dan gagal berkembang karena kurang asupan gizi (terutama di golden agenya ya).
Intinya yaa balik ke Mommy masing-masing metode apapun asal anak senang ibu riang dan gizi cukup itu oke. BLW is fine tapi ortunya harus ekstra cermat perhatiin apa aja yg masuk ke anaknya, jika ga memungkinkan bisa didukung pakai vitamin dan suplemen zat besi.

Intinya: JADI ORTU JGN CUEK. Hehehe itu insight yg kuambil setelah BLW sampe saat ini ocid setahun 3 bulan. Sampe saat ini juga makan masih SUSAH BANGET. Bikin frustrasi. hixxx doain ya buibu.
Metode apapun menyesuaikan juga dengan kesanggupan ortu, semua ada plus minusnya, ortu harus KRITIS dalam mengEVALUASI proses MPASI anaknya karena kaitannya dengan masa depan anak.

Sekian 💋