Alana Suka Bihun (Alana’s BLW Journey)

image

Halllooo buibu dan para bayi kece!
Hari ini saya kebagian share pengalaman BLW Alana nih. Okey langsung aja ya.
Alana lahir 17 Mei 2014, waktu itu belum tahu tentang BLW sama sekali. Saya cuma fokus ASI ekslusif selama 6 bulan. Sambil nyicil baca-baca artikel di grup AIMI tentang menyusui dan MPASI. Jadi saya langsung berpikir bahwa nanti Alana MPASI perdananya bubur nasi + ASI, kemudian setelah bubur susu mungkin akan coba pure buah, lalu nasi diblender sama ati pokonya bebelenderan. Okey, pemikiran ini ngga lama guys, setelah baca MPASI WHO vs MPASI FC, saya berubah pikiran dan meneguhkan hati kalau buat saya mpasi panduan FC lebih make sense. Jadilah saya perpikir bawa nanti mpasi perdana Alana itu pure buah, tapi tetep intinya mpasi untuk bayi itu bebelenderan dan saring saringan. Jadi selain baca baca diinternet saya juga beli buku resep untuk aneka pure (udah lupa judul bukunya).
Ternyata Tuhan berkehendak lain pemirsa, saat Alana usia 4 bulan ada suggested page/grup Babyled Weaning Indonesia (punya mba lissa) masuk ke notif FB. Ngga tau sih BLW itu apa, tapi karena ada kata baby nya yaudah request join dan ternyata diapprove. Saya liat liat notesnya ternyata cuma ada satu note dan itu tidak menjawab pertanyaan saya tentang BLW. Yang posting posting pun belum rame seperti sekarang. Jadi grup itu sempat terlupakan. Sampai akhirnya pas Alana hampir 6 bulan saya iseng searching tentang metode mpasi dan nyasar ke website BLW-nya orang bule. Dari situ makin rajin nyari tahu tentang BLW, barulah sejak saat itu memantapkan hati untuk melakukan BLW saja ketika Alana mpasi kurang dari seminggu lagi. Bye bye pure, mindset mpasi yang tadinya ribet bin riweuh jadi berubah fun dan penuh petualangan.
Mulai lagi buka grup FB BLW yang terlupakan. Posting pertama kali minta tips-tips sukses BLW dan apa saja yang harus disiapkan. Terus nanya juga dapet buku BLW dari mana karena saya udah ubek ubek gramed dan togamas tapi ngga dapet juga bukunya. Jadilah saya berjodoh sama Mba Ila, beli buku BLW dari Mba Ila di JATIM dan luar biasa bisa sampai Bandung dalam waktu sehari (paid promote ini, engga deng, free promote ini mah). Alana mpasi 4 hari lagi, jadi saya kebut baca buku BLW Gill Rapley-nya (maaf kalau salah spell) dan pas saya baca banyak banget hal baru yang saya dapet yang bikin saya ber-wow-wow ria. Semakin semangat deh untuk BLW.
Dannn, hari yang dinanti nanti pun tiba, hari perdana mpasi Alana. Pagi pagi setelah alana bangun dan ngASI saya langsung gelar perlak dan pakein Alana slabber. Kupas pisang lalu ditaruh di baki besar terus saya sodorin di depan Alana yang duduk di pangkuan saya (fyi, Alana bisa duduk tegak saat usia 7 bulan). Terus ya Alana cuma ngeliatin pisangnya lama banget bikin saya geregetan, kurang lebih 5 menit pisang yang tadinya cuma diliatin akhirnya disentuh juga, tapi belum keliatan ada keinginan untuk masukin pisang ke mulut. Alana keliatan kesulitan pegang pisang yang licin beberapa kali pisangnya jatuh terus dia ambil lagi. Gitu terus berulang ulang sampai kemudian keliatan Alana berusaha masukin pisang ke mulut dan memang itu ngga mudah. Baru mau sampai bibir terus jatuh lagi, dipungut lagi, jatuh lagi, lama lama dia jadi kesel sendiri terus pisangnya dicuekin. Udah gitu saya ambil pisangnya, saya pegangin pisangnya ke tangan Alana sambil saya bantu dia untuk masukin pisangnya ke mulut dannn, pisangnya berhasil diemut-emut. Besoknya saya kasih mangga, semangka dan pepaya. Sukses besar karena Alana semangat banget makan semangka. Terus megang semangka ngga sesulit megang mangga dan pepaya. Horeeee emaknya happy! Bulan pertama relatif aman lancarlah, walaupun lebih lama eksplor makanan dibanding makannya, terus yang dimakannya pun ngga banyak tapi ya lumayan selalu ada yang dimakan. Alana masih gembil juga. Oia bulan pertama ini saya hanya kasih buah buahan ke Alana.
Lalu masuk bulan kedua, saya tambahin menu mpasi Alana yg tadinya hanya buah sekarang ada sayuran dan sumber protein hewani juga. Tomat, wortel, buncis sawi. Kebanyakan sayuran kukus. Di bulan kedua ini mulai ada pola yang lucu. Pernah Alana hanya mau makan wotel, seminggu makannya wortel doang, terus pernah juga makannya waluh doang, atau semangka doang tapi yang paling parah, daging-dagingan mau daging ayam, sapi atau ikan semuanya dilepeh. Selintas saya pernah kepikiran, “kok Alana herbivora banget, jangan jangan sampai gede mau jadi vegetarian” (tapi ternyata engga). Saya masih tenang, “ngga papalah, asi masih yang utama kok”. Dan di bulan kedua ini Alana juga masih gembil.
Bulan ketiga, menunya ditambah karbo karboan. Awalnya saya ingin menanamkan ke Alana kalau makan itu ngga harus melulu nasi, karbo itu bisa dari sumber makanan lain. Jadi saya kasih Alana ubi, kentang, jagung manis, singkong. Dari semuanya Alana paling suka jagung manis, tapi ternyata lama lama para sumber karbo itu cuma dicolekin atau dijadikan sebatas sensory play, dimakan sedikit aja udah alhamdulillah. Lalu saya coba sodorin nasi dan nasi sepisin dia abisin tanpa ada lemparan malah minta nambah. Dan saya pun mengerti kalau Alana doyan nasi.
Bulan keempat kelima keenam itu adalah masa masa yang paling berat. Kenapa? Apalagi kalau bukan GTM. Saya ngga kreatif jadi paling sering kasih kukusan ke Alana paling bagus bikin nasi liweut. Dan Alana bosan dengan makanan yang itu itu aja. Jadilah makanan yang saya masak sering dicuekin. Ehhh tapi dia tetep mau makan nasi. Nasi tok, tanpa lauk apapun. Saya mulai deg deg ser ngeliat kegembilan Alana yang gone with the wind. Apalagi semakin lama rambut Alana yang hitam dan tebal jadi tipis dan coklat, saya parno takut Alana kurang nutrisi, padahal mah mungkin samponya yang ngga cocok ya (mungkin masih pada inget saya pernah posting di grup tentang ini).
Untunglah akhirnya Alana sampai diumur satu tahun yang artinya udah bisa makan segala, udah boleh jadi omnivora + gulgar. Jadi lumayan nih makannya, paling engga setiap disodorin makanan dia mau icip. Walaupun masih beberapa kali sampai sekarang ada aja saat dimana Alana hanya makan ASI, eh engga deng maksudnya ASI + NASI. Tapi udah ngga terlalu bikin galau sampe gimana gitu karena saya udah mulai tahu apa apa aja yang Alana suka. Kalau sumber karbo dia suka nasi, bihun, pasta dan es krim pastinya. Sumber protein yang dia suka Ikan Nila dan Ceker Ayam, yang lainnya lebih sering dicuekin daripada dimakan. Terus kalau buah buahan dia paling suka semangka, buah lain ada masanya dimakan ada juga masa dilepeh. Nah kalau sayuran saya masih belum nemu sayuran apa yang paling dia suka. Nah, karena saya kebanyakan udah tahu apa makanan yang Alana suka jadi saat GTM melanda langsunglah kasih yang paling simple yaitu nasi atau bihun atau pasta. Pokonya akal akalin menu, sodorin yang dia suka tapi tetep selipin sumber makanan lain biar nutrisinya ngga itu itu aja. Terus pas malemnya waktu Alana mau tidur dan bangun tidur (kondisi setengah sadar/ sub conscious) selalu saya hypno gini, “Alana sayang makan yang baik ya, makan makanan bergizi yang Mama kasih, makan dalam jumlah yang cukup”. It works for me. Fyi, sesekali saya juga suka nyuapin Alana, karena ada masanya anak ingin juga disuapin lho. Liat aja kalau disodorin makanan terus makanannya dicuekin atau engga dilempar lempar doang, eh tahunya pas disuapin dia malah makan banyak. Jadi BLW yang saya anut, bukan BLW anti disuapin, tapi BLW anti trauma karena prinsipnya saat makan anak dan emak harus sama sama happy. Jangan ada paksaan, walaupun ada sih kadang kadang pengen maksa masukin makanan ke mulut Alana, tapi untunglah keburu sadar. Hehehe.

Gitu deh kira kira pengalaman saya dengan Baby BLW saya (baca: Alana Eve Kendias). Yang pasti manfaat yang saya lihat dan rasakan cukup banyak dari BLW ini, yaitu:

1. Melatih kemandirian dan menguatkan intuisi anak karena anak diberikan authority penuh untuk menentukan kapan dan apa yang ingin dia makan. Dia juga diberikan kepercayaan untuk memilih mana makanan yang baik dan aman untuk dia makan serta makanan apa yang dia butuhkan. Selain itu anak juga tahu seberapa banyak dia harus makan, anak jadi punya self control. Contohnya waktu Alana lagi flu, dia suka banget makanan yang mengandung vitamin C tinggi. Ini cuma salah satu contoh kasus, kenyataannya hal kaya gini yang saya sadari aja banyak, apalagi kalau ditambah sama yang ngga saya sadari. “Trust your baby”
3. Melatih ibu untuk sabar menunggu proses belajar, karena awal awal BLW anak akan lebih banyak mengeksplor makanannya dibanding memakan makanannya. Juga melatih kepercayaan diri ibu untuk memberikan kuasa penuh pada anak, ibu belajar untuk how to trust her baby.
2. BLW mengajarkan Ibu untuk mengenal anaknya dengan lebih baik, Ibu jadi tahu apa yang anaknya suka dan tidak suka. Ibu jadi tahu apakah anaknya sedang happy, bosan, marah atau lelah. Karena BLW memberikan banyak waktu untuk Ibu memperhatikan anaknya secara lebih dalam dan memberikan anak kesempatan yang banyak untuk menyampaikan perasaannya.
3. BLW menstimulasi motorik kasar dan motorik halus anak, karena saat ber-BLW ada kalanya anak harus menyomot, memilah, menggenggam atau bahkan melempar. Termasuk juga, anak belajar bentuk dan warna, dilatih juga indra perasa dan penciumannya dengan lebih spesifik karena makanan tidak dihaluskan dan dicampur campur.
4. Ngga ribet, anak bisa makan hampir dimana saja, bisa makan apa aja. Jadi enak dibawa jalan jalan karena ngga perlu repot nyiapin makanan khusus anak. Emak dan anak makan makanan yang sama.
5. Anak dan emak sama sama happy, ngga ada tangisan atau teriakan. Paling lempar lemparan aja.
6. Katanya BLW itu merangsang pertumbuhan gigi, bener juga karena walaupun sekarang Alana usia 15 bulan giginya baru dua dari 11 bulan ngga nambah nambah tapi itu udah lumayan. Kenapa? Karena saya baru tumbuh gigi umur 2 tahun. Bisa jadi kalau saya ngga memilih BLW, Alana mungkin mengikuti jejak saya.
7. Skill mengunyah dan menelan luar biasa. Excellent pokonya, saya ngga sempet share tentang gagging karena Alana hanya gagging di minggu pertama BLW itupun hanya sekali dua kali. Minggu berikutnya sampai sekarang semuanya aman lancar. Dan maaf kalau saya ngga sopan, jika dibandingkan dengan anak yang tidak BLW, Alana skillnya jauh diatas, makan makanan yang panjang kaya bihun, atau keras kaya pir aman aman aja, sukses dikunyah dan ditelan. Sementara anak lain makan yang kaya gitu masih suka kelolodan. Intinya Anak BLW tahu how to deal with anymeals. Hehehehe.

Oke deh segini dulu ya man teman, maafkan kalau kepanjangan dan maaf atas segala typo yang ada. Semoga memberikan manfaat dan menjadi booster semangat dalam Menjalankan BLW.

Created by: Rahmah Asyiah, emak dari: Alana Eve Kendias