GTM Secara Psikologis

Notulensi (Kuliah WhatsApp) Diskusi Interaktif

GTM Secara Psikologis

Pelaksanaan

Tempat : Kuliah WhatsApp Cerita BLW

Tanggal : 1 April 2019

Waktu   : 19.00-22.00

Pemateri : Aprilianto

Moderator            : Mutia Dewi

Notulensi              : Syahri Ramdhani Fitri

Peserta : Anggota Group CBLW

Tanya Jawab

1 Penanya Rahma
  Pertanyaan Malem omGe… makBin mau bertanya, bagaimana membangun komunikasi sama anak untuk membuat anak percaya dengan makanan yang akan kita tawarkan? Soalnya makBin ngerasa sebenernya Bintang tidak pernah GTM omGe cuma mood-moodan, dan makBin kurang sabar… bintang usia 8bulan
  Jawaban itu emosi atau strategi?

itu bisa jadi karena energi makbin yang sifatnya minta sehingga bikin aktivitas makan jadi dimaknai sebagai tidak enak. bisa juga dia belum lapar.

bisa juga karena dia lagi asik lakuin sesuatu sehingga ajakan makan= menganggu.

  Tanggapan Rahma

Berarti lebih ke emosi ya omGe… karena Bintang sebenernya kalo diamati dia ga pilih-pilih makanan… cuma kadang dia menikmati banget makan tapi kadang kelihatan ga tertarik walau dengan menu yang sama

 

Aprilianto

aku tidak tau.

silahkan dirasa.. itu emosi ato strategi.. di setiap kejadian. karena bisa beda-beda energinya.. walau perilakunya sama

 

Rahma

Siap OmGe

2 Penanya Putri Chariroh
  Pertanyaan aku sering banget nawarin makan, jadi rutinitasnya makan, tidur,  makan, tidur, bangun pagi makan, tidur, makan lagi, tidur, makan sampai orang rumah bilang “anak kok d kasi makan terus” karena kupikir emang harus nawarin dia makan terus, secara psikis bisa berefek ke GTM tidak ya om? karena ku tawari makan terus
  Jawaban Jadi tidak kenal rasa lapar.

jadi tidak waspada terhadap kesehatan organ cerna karena tidak tau bahwa yang dia rasa itu namanya lapar.

  Tanggapan Putri Chariroh

jadi salah ya om Ge?

harusnya bagaimana memanage jam makan?

karena makan dia dikit dikit soalnya

kadang mikir kenyang tidak ini makanya di tawarin terus

 

Aprilianto

salah/bener tergantung 2 hal.

1. tujuan tercapai atau tidak

2. resiko sanggup dihadepin atau tidak

Makan itu syaratnya lapar.

Jadi.. yang ada jam lapar. bukan jam makan.

kalau ada jam makan.. itu terjadi karena sudah terpola dia biasa lapar di jam itu.

3 Penanya Qurrota Ayun
  Pertanyaan Malam omGe, saya mau tanya, kenapa ya anak saya mau makan sama mba’ nya tapi sama saya dan orang lain (nenek/ayahnya) tidak mau? padahal cara makanya sama. Apakah karena saya tidak terlalu memaksakan makan jadi anaknya sengaja tidak mau makan?
  Jawaban tentang makan banyak/sedikit.. tiap orang memang punya pola metabolisme sendiri-sendiri. jadi pelajari dulu pola metabolisme badan si anak.

 

ada yang sekali makan tidak bisa banyak tapi sehari bisa 4-5x lapar.

ada yang makannya sehari cuma bisa 2x

berarti ada perbedaan perlakuan.

dia beradaptasi dan memaknai sama mbak lebih enak atau dia nilai perlu makan

  Tanggapan Putri Chariroh

aku belum mengenali bagaimana anakku lapar.. huhu

pola metabolismenya saya pelajarinya dari mana ya omge

 

Aprilianto

lewat pola laparnya

kerja badan kan beraturan

4 Penanya Ayu Ummu Musa
  Pertanyaan Assalamu’alaykum, om..

Mau tanya ada tidak ya kaitan antara templet bawaan dengan pilih-pilih makanan? Musa masih pemilih banget makannya, dia rela melaparkan diri untuk tidak makan daripada makan yang dia tidak suka.

#tanyaGTM

  Jawaban apa ibunya mau makan makanan yang ga disuka?
  Tanggapan Ayu Ummu Musa

Baaiiik.

Udah tertonjok, om. Hehehehe

Makasiih om

5 Penanya Mutia Dewi
  Pertanyaan Jadi sebenernya biar tau anak itu lapar nya kapan, dibiarin lapar dulu ya? maksudnya tidak ditawar-tawarin dulu?
  Jawaban Iya, sejak bayi kan dia sudah bisa kasih tau kapan dia lapar
  Tanggapan Mutia Dewi

Disamain dengan kapan dia nyusu?

 

Aprilianto

nyusu karena lapar atau bukan

 

Ayu Ummu Musa

iya ya..kan dari baru lahir juga udah bisa minta kalo laper..

6 Penanya Qurrota Ayun
  Pertanyaan OmGe, cara bedakan antara anak GTM tidak suka menu sama dia kenyang untuk anak yang belum bisa komunikasi dan masi ASI gimana ? #tanyaGTM
  Jawaban makannya dilakuin kalau laper
  Tanggapan  
7 Penanya Indri Kusumawati
  Pertanyaan Berarti kalo baru mulai makan usia 6 bulan, itu bisa dibiarin lapar juga kah Om? Dibiarkan lapar berarti tidak dikasih ASI juga ya Om?
  Jawaban dikasih makannya berdasarkan pola laparnya

di buku berpikir ada bahasan tentang kenali jam lapar dan kelola jam lapar anak.. yang tidak cocok sama maunya ortu

  Tanggapan Indri Kusumawati

Waah mesti bergaul lahbat banget yaa Om

 

Aprilianto

ya memang itu PR pertama ortu.

bergaul lahbat. supaya kenal mana yang emosi dan mana yang strategi

8 Penanya Ayu Permata
  Pertanyaan Omge @aprilianto  mau #tanyagtm saya tidak mau bilang anak saya gtm toh dia masih mau makan (apa aja yang bisa dimakan, biskuit/buah) sama seperti kata nakal saya ga mau ucapkan

Tapii, manusiawi saya sering mengumpat juga dalam hati (ga keluar gitu om) klo anak saya makannya lagi dikit padahal bb nya kan mesti dikejer atau lg teramat sangat aktif, ini ada saran utk release nya ga sih om?krn kan emosi nya ga keluar ada saat-saat saya stress dan jadi kepikir buat lakuin hal-hal ga bener, takut juga saya om

  Jawaban itu kenapa semua orang perlu punya kesanggupan kecewa dan targetnya uda beres sebelum umur 3 taun. jadi.. ayo eksplor salem ok. saluran emosi yang aman nyaman

(salem = saluran emosi)

  Tanggapan Ayu Permata

Gimana atuh caranya om cara menyalurkan emosi yang aman

Iya bener ujian kecewa saya kayaknya ga lulus-lulus makanya diuji mulu

 

Aprilianto

https://www.instagram.com/p/BqH_aGVnM1v/?utm_source=ig_share_sheet&igshid=1kikh2sk7ftu7

Ayu Permata

Baik om akan dicerna baik-baik terima kasih

 

9 Penanya Yohanna Adriana
  Pertanyaan Sambung dari pertanyaannya mak @Ayu Ummu Musa.

Jadi apakah ada kaitannya pola makan dengan template bawaan?

 

Jose hari ini pola makannya “ngikutin” bapaknya. Sukanya makanan yang enak di lidah.

Padahal akunya pemakan sehat. Lebih tepatnya aku makan karena secara rasional itu sehat,  meski ngga enak di mulut.

 

Bapaknya lebih suka makanan yang enak di lidah (pengaruh dari pola didikan di keluaga yang makan harus asin/manis banget dan banyak micin)

#tanyagtm

  Jawaban pola laper itu bawaan lahir.

pola makan itu hasil belajar.

 

tentang enak/perlu.. pertanyaannya.. mereka masih hidup pake bahasa enak atau udah pake bahasa perlu?

  Tanggapan Yohanna Adriana

Kalau anak toddler setahuku masih enak enggak enak.  Belum tahu perlu enggak perlu

 

Aprilianto

jadi masuk akal ga kalo dia cuma mau makan yang enak di lidah?

 

Yohanna Adriana

Masuk akal om.

Berarti karena pola makan itu hasil belajar,  maka tidak ada hubungannya dengan template bawaan yah omGe?

Jadi karena anak toddler baru tahu enak/nga enak (belum tahu tentang perlu),  maka emaknya perlu mikir gimana bikin makanan (dan suasana makan)  yang enak di lidah dan sehat di tubuh.

Begitukah kesimpulannya omGe?

8 Penanya Mutia Dewi
  Pertanyaan Yang jadi kegalauan ibu-ibu tuh begini om, kan ada standar harus masuk protein segimana, karbo segimana, dll dsb.

Sementara anak makan nya “tidak sesuai standar”.

Ada juga tabel acuan, atau kurva acuan, atau kenaikan BB acuan.

Tapi anak kita tidak sesuai acuan. Jadi deh sedih, bete, frustasi.

#tanyagtm

  Jawaban itu kenapa perlu dibiasain makan saat lapar

kalo sejak lahir dibiasain makan saat lapar.. anak akan terbiasa makan untuk kenyang. bukan makan untuk rekreasi.

itu knp ngenyot payudara ibu juga perlu dibiasain cuma untuk ngASI. bukan untuk rekreasi.

  Tanggapan Mutia Dewi

Atau makan buat nyalem

 

Ayu Permata

Makanya banyak yang makan buat nyalem ya, om? Duh

 

Putri Chariroh

siap om ge, PR baru mengenali anak Lapar

 

Aprilianto

dan banyak orang bikin makanan yang enak di lidah tanpa mikirin risiko buat tubuh

 

Mutia Dewi

—– (imot icon)

 

Addina N S

Tergampar

 

Ayu Ummu Musa

Yak Tertonjok lagi dah, Buat anak yang penting enak. Emaknya justru yang sehat-sehat

 

Aprilianto

tapi di Jakarta udah ada resto yang konsepnya makan sehat = makan enak.

cuma aku lupa namanya. waktu itu liat sekilas di tv.

 

selain itu.. banyak orangtua yang biasain makan sebagai aktivitas sisipan.

main sambil makan.

nonton sambil makan.

dan lain lain

jadi.. anak ga belajar memaknai makan sebagai aktivitas yang penting buat dia.

aplagi kalo tanpa sengaja.. karena belum ngerti.. orangtua bikin anak memaknai sakit lebih enak daripada sehat

 

Mutia Dewi

Tapi kan ortunya juga gtu, makan sambil lihat hape

 

Aprilianto

jd anaknya udah betul.

belajar sesuai contohnya

 

Mutia Dewi

Enak di lidah

Sehat di tubuh

Di jam lapar

 

Aprilianto

anak yang masih dalam masa pertumbuhan memang butuh bergerak.

urutannya.. kaki tangan mulut.

jadi.. klo orangtua mau mulut anaknya bgerak..

selain perlu bikin kaki dan tangannya engga bisa bgerak.. orangtua perlu bikin mulutnya sibuk dengan aktivitas yang nyenengin.

itu kenapa makanannya perlu enak. supaya dia mau gerakin mulutnya.. dan perlu dibiasain makan dalam posisi duduk supaya dia jadi mau gerakin mulutnya.

catatan..

syarat kekuatan tahan napasnya juga perlu dipenuhi ya

 

kalau dia masih bisa gerakin kaki.. maka dia akan malas ngunyah. apalagi kalau gerakan kakinya nyenengin. makanya kalo ngenyot dia bisa betah walau tangan n kaki ga bergerak.

9 Penanya Ayu Ummu Musa
  Pertanyaan Tanya lagi, om. Kalo ngemut makanan padahal udah duduk dan enak? Kekuatan napas jg terpenuhi.

#tanyagtm

  Jawaban biasanya males ngunyah.

jadi coba dirasa.. itu emosi ato strategi

  Tanggapan Ayu Ummu Musa

Baaik, om. PR lagi. Hihi

Awalnya karena sariawan, kok ini jd cenderung suka ngemut meski sariawan sembuh.

 

Aprilianto

dia lebih suka makanan basah/kuah ato makanan kering. o.. itu karena toleransi yang bikin dia keenakan

 

Ayu Ummu Musa

Aaaah, jd kalo ngemut lagi, abai lahbat aja ya om? Krn itu s? Tp bneran bisa 1-2jam itu makanan masih ada dimulut kalo ga kumat bawel

 

Aprilianto

klo ngemut.. stop makan.

lalu jadiin makan sebagai hutang.

jadi.. sejak saat itu dia ga bisa dpt atau lakuin apapun sebelum selesain makannya.

 

Ayu Ummu Musa

jadi.. makin cepet dia selesain makannya.. makin cepet dia bisa lakuin yang dia mau.

 

Aprilianto

catatan..

lakuin itu tanpa emosi ya. supaya daya tawar anak ga naik karena dia ngerasa bahwa orangtunya yang mau dia makan. itu kenapa setelah kenal emosi ato strategi..

orangtuanya perlu terampil pilih hadepin situasi pake pola permintaan atau bikin anak setuju.

 

Ayu Ummu Musa

Nah kalo dia mau main mainan yang status kepemilikannya punya dia, gimana om? Tetep jadiin makan sebagai harga buat main ya? Karena main nya kan di dalem rumah umma baba? Gitu ga ya?duh

 

Aprilianto

Iya

10 Penanya selamat malam, saya mau bertanya anak saya yang berusia 5 tahun sampai sekarang susah sekali mencoba menu baru dlm makanannya, kami sudah berulang kali mencoba menawarkan dan makan menu yang berbeda tiap hari bersamanya tapi sepertinya dia tidak tertarik dengan menu tersebut dan kembali ke menu awal dia.

Bagaimana caranya ya agar dia tertarik dgn menu lain selain menu kesukaannya terima kasih #tanyaGTM

 

  Pertanyaan apa yang mau dimasalahin?
  Jawaban kalau engga ada.. berarti itu cuma soal maunya orangtua. bukan butuhnya anak.

jadi.. tergantung orangtua.. sanggup ga usaha bikin anaknya setuju.

catatan:

cara bikin oranglain setuju bisa dibaca di ig latihati pake tagar bikinorlasetuju ato infolatihati

  Tanggapan  
11 Penanya Syahri/Fitri
  Pertanyaan Om, bagaimana caranya biar bisa seimbang, menunggu anak lapar dan mikirin ngejar BB anak yang tiap bulan harus naik? #tanyaGTM
  Jawaban Bukan nunggu anak lapar.

tapi.. pelajari pola kerja badannya.

 

kalau makan saat lapar.. dia akan makan sebanyak yang badannya perlu.

seperti waktu belum kenal makanan.. kan dia ngASI sampe kenyang. padahal ya ga variatif. cuma asi.

GTM itu hasil karya ortu

anak udah punya pola lapar sejak badannya bisa lapar.

  Tanggapan Syahri/Fitri

Pola kerja badanny mksdnya bagaimana om?

 

Aprilianto

badan kan berisi organ.

organ itu kan hidup.

hidup berrati beraktivitas.

beraktivitas berarati butuh bekal.

 

karena isinya macem-macem.. organ-organ di dlm badan kan jd jaringan. saling berkait.

makan.. syaratnya

1. lapar

2. kuat tahan napas

3. kuat ngunyah

4. kuat nelen

5. kerja organ cerna optimal

 

Syahri/fitri

Jika dr 5 ini 1 g berjalan dgn baik g akan jalan ya?

 

Aprilianto

minimal prosesnya akn kganggu.

Makan saat tidak lapar.. “ogah”.

makan tanpa kekuatan tahan napas.. jadi males ngunyah karena ngunyah = ga enak.

makan tanpa kekuatan ngunyah.. bisa membebani organ cerna kalau yang ditelen ga cukup lembut. nelennya juga bisa sulit atau malah sakit.

makan pas sakit sehingg ga bisa nelen.. kan jadi males makan.

12 Penanya Niken Paramita
  Pertanyaan #tanyagtm

melatih kepekaan terhadap jam lapar anak itu ada cara-cara kah omm? Ada nggak sih om umumnya dalam usia brp anak sudah mengerti pola makannya?

  Jawaban anak uda pny pola lapar sejak badannya bisa lapar.

cara kenalinnya.. bergaul lahbat.

karena orangtua akhirnya bikin anak memaknai makan sebagai ga enak

  Tanggapan  

Kesimpulan

Pola makan anak sudah ada sejak dia mulai ASI. Syaratnya makan adalah lapar supaya dia merasa makan untuk kenyang seperti ASI. Pelajari kapan dia lapar. Pola jam makan berasal dari pola jam lapar. Pelajari juga pola metaabolisme karena ada yang makan banyak tapi jarang dan ada yang sebaliknya sedikit dan sering. Buat anak memaknai makan sebagai kebutuhan bukan keinginan orang tua.3 kunci penting:

Enak di lidah

Sehat di tubuh

Di jam lapar

Makan.. syaratnya

  1. lapar
  2. kuat tahan nafas
  3. kuat ngunyah
  4. kuat nelen
  5. kerja organ cerna optimal

Buat anak memaknai makan sebagai kebutuhan bukan keinginan orang tua.

“ODHA, Berbahayakah?”

oleh

Ns. Rifqi Ati Syukriyah, S.Kep

ODHA

Adalah Orang Dengan HIV AIDS

HIV adalah Human Imunodeficiency Virus, sejenis retrovirus yang termasuk dalam family lintavirus.

HIV menyebabkan beberapa kerusakan sistem imun dan menghancurkannya.

AIDS adalah singkatan dari Acquired Immunodeficiency Syndrome dan menggambarkan berbagai gejala dan infeksi yang terkait dengan menurunnya sistem kekebalan tubuh yang disebabkan infeksi virus HIV.

Siapa saja ODHA itu?

– Adalah mereka yang dinyatakan positif terdapat virus HIV melalui salah satu pemeriksaan Rapid Test, Test kombinasi anti gen, Test RNA dan Test PCR (Polimerase Chain Reaction).

-Jika sudah dinyatakan positif, akan dites darah untuk mengetahui nilai CD4 (komponen sel darah putih) untuk tindakan pengobatan selanjutnya.

Penyakit Penyerta ODHA

Lebih dikenal dengan Infeksi opurtunistik.

Menyerang ODHA dengan CD4 rendah

– TBC

– Jamur mulut

– Jamur vagina

– Ruam kulit

– TORCH

– Diare

– Hepatitis

– Kanker

ABCDE Pencegahan HIV

A : Abstinace = tidak berhubungan sex sebelum nikah

B : Be faithful = setia

C : Condom = kontrasepsi kondom untuk pencegahan penyakit menular seksual

D : Don’t use drugs = jauhi Narkoba

E : Equitment = gunakan alat steril

Cara Penularan HIV

– Senggama, oral sex, anal sex oleh ODHA

– Transfusi darah oleh ODHA

– Penggunaan jarum suntik, pisau cukur, silet narkoba yang telah dipakai ODHA

– Transplantasi organ oleh ODHA

– Penularan ODHA perempuan ke anaknya

ODHA tidak menularkan HIV saat…

– Kontak fisik sederhana (salaman, cipika cipiki, berpelukan)

– Penggunaan alat makan bersama

– Penggunaan pakaian bersama (mencuci dalam mesin cuci yang sama)

– Digigit nyamuk atau serangga lainnya

Pengobatan ODHA

– Pemberian obat ARV untuk mempertahankan dan meningkatkan CD4 agar tidak mudah terserang infeksi opurtunistik.

– Pemberian obat sesuai gejala yang timbul saat itu

Siapa yang harus memeriksakan diri?

Berikut adalah kelompok orang yang dikategorikan berisiko terinfeksi HIV:

– Menderita penyakit menular seksual seperti Herpes, Sifilis, Chlamydia, atau Gonore.

– Memiliki lebih dari satu pasangan seksual.

– Melakukan hubungan seksual tanpa pengaman, (seperti kondom) dengan orang yang latar belakang seksualnya tidak diketahui dengan pasti.

– Berhubungan seksual dengan pengguna narkoba atau pekerja seks komersial.

– Berbagi jarum suntik yang sama dengan orang lain, entah untuk pengobatan, menyuntikkan obat-obatan terlarang, tato, atau tindik.

– Memiliki ibu yang terinfeksi HIV.

– Pernah menerima transfusi darah.

– Salinan gen pelawan HIV dalam tubuhnya sedikit.

– Pria yang tidak disunat.

– Pria yang berhubungan seksual dengan pria lain.

– Mempunyai pasangan yang suka bergonta-ganti pasangan seksual, atau menggunakan obat-obatan suntik.

Kemana jika ingin memeriksakan HIV?

– Di pelayanan kesehatan yang terdapat poli pelayanan VCT

– Biasanya pelayanan VCT berdampingan dengan poli kulit dan kelamin

Jadi, apa VCT itu?

Voluntary Counseling and Testing (VCT) merupakan salah satu strategi kesehatan masyarakat yang dilakukan untuk menangani penyebaran HIV/AIDS (Depkes RI, 2006).

VCT adalah proses konseling pra testing, konseling post testing, dan testing HIV secara sukarela yang bersifat confidential (rahasia) dan secara lebih dini membantu orang mengetahui status HIV.

Konseling pra testing memberikan pengetahuan tentang HIV dan manfaat testing, pengambilan keputusan untuk testing, dan perencanaan atas issue HIV yang akan dihadapi.

Konseling post testing membantu seseorang untuk mengerti dan menerima status (HIV+) dan merujuk pada layanan dukungan.

Voluntary Counseling Test (VCT) merupakan pintu masuk penting untuk pencegahan dan perawatan HIV.

“Jauhi Penyakitnya Bukan ODHAnya”

Terimakasih

Resume Kulwap Cerita BLW; Mengenal Lebih Jauh Temperamen dan Karakter Pribadi Anak

Resume Kulwap Cerita BLW

 

  • Dilarang menyebarkan isi atau resume kulwap tanpa seiizin cerita BLW
  • Dilarang menyebarkan isi atau resume kulwap tanpa mencantumkan sumber

 

Mengenal Lebih Jauh Temperamen dan Karakter Pribadi Anak

⏩ Dr. Emilita Krisanti Cornain, MAPS, FCCLP.

⏰ Sabtu, 30 Juni 2018. Pk 09.00 ⏰

 

Moderator: Monika CBLW 1

Notulen: Eska CBLW 1

 

Profil Narasumber ‍

Dr. Emilita Krisanti Cornain, MAPS, FCCLP. (Santi) adalah seorang Psikolog Klinis yang bekerja dengan anak, remaja, dan dewasa dalam berbagai kasus seperti gangguan mood (seperti kecemasan dan depresi), masalah penyesuaian, regulasi emosi, masalah pekerjaan, manajemen sakit (pain management), dan individu dalam spektrum Autisma. Santi mEmiliki pelatihan dalam Cognitive Behaviour Therapy (CBT) dan kerap menggunakan teknik mindfulness dan Solution Focused Therapy untuk membantu kliennya mencapai hasil yang terbaik. Ia juga mEmiliki pelatihan dalam memberikan pemeriksaan klinis terstandarisasi seperti pemeriksaan inteligensi dan berbagai pemeriksaan klinis lainnya. Santi menyelesaikan pendidikan sarjananya melalui program double-degree Universitas Indonesia dan University of Queensland (Australia) serta pendidikan doktorat dari Griffith University (Australia). Saat ini ia aktif berpraktek di International Wellbeing Center, Jakarta.

 

Selayang pandang:

Kenali lebih jauh temperamen dan karakter pribadi anak

Temperamen adalah sebuah faktor yang kita bawa sejak lahir, yang berperan kuat dalam menentukan bagaimana kita bereaksi terhadap dunia sekitar. Sama halnya seperti orang dewasa, tiap anak mEmiliki keunikan karakternya sendiri. Jadi, sudah dipastikan bahwa mereka akan bereaksi berbeda terhadap situasi yang sama. Kita ambil contoh anak-anak yang main di playanground. Ada anak yang begitu sampai ke playanground langsung melesat masuk untuk bergabung dengan anak-anak lain. Tapi, ada juga anak yang menolak untuk ditinggalkan ortunya, perlu dibujuk untuk ikut bermain dengan anak-anak lain sebelum dia akhirnya mau bergabung (dengan ditemani dulu).

 

Nah, dalam kulwap ini, kita akan membahas tentang 5 faktor yang mempengaruhi temperamen anak, tips memberikan stimulasi yang sesuai dengan watak mereka, serta 6 karakter kepribadian yang dapat dikembangkan pada anak agar menjadi pribadi yang baik dan tangguh 🙂

 

MATERI:

PART I: Yuk kenali lebih jauh faktor-faktor yang mempengaruhi temperamen anak!

 

Temperamen adalah sebuah faktor yang kita bawa sejak lahir, sebuah kumpulan karakteristik yang membuat setiap individu UNIK, serta berperan kuat dalam menentukan bagaimana kita bereaksi terhadap dunia sekitar.

 

Kita ambil contoh anak-anak di hari pertama masuk sekolah. Ada anak yang begitu sampai ke halaman sekolah langsung melesat masuk untuk bergabung dengan anak-anak lain. Tapi, ada juga anak yang menolak untuk ditinggalkan ortunya, perlu dibujuk untuk ikut bermain dengan anak-anak lain sebelum dia akhirnya mau bergabung (dengan ditemani dulu). Ibarat mesin mobil, ada anak yang “langsung panas”, ada pula yang butuh waktu untuk “panas”. Cara anak-anak tersebut merespon rutinitas sehari-hari, menjalani transisi (dari satu aktivitas ke aktivitas lain), situasi asing, dan orang baru sangat dipengaruhi oleh temperamennya.

 

Terus gimana sih caranya kita tau temperamen anak kita sendiri? Naah, sebenernya mulai usia 6-9 bulan, kebanyakan ortu sudah mulai bisa melihat pola dalam perilaku anak mereka. Tapi, biasanya temperamen akan lebih terlihat di usia toddler dimana anak-anak sudah lebih verbal dan sudah terpapar beragam interaksi sosial.

 

Teori tentang temperamen ada banyak (BANGET). Tapi, dalam kulwap ini, kita akan fokus kepada 5 faktor yang mempengaruhi keragaman temperamen anak:

  1. Intensitas reaksi anak (Intensity of Reaction)
  2. Level aktif anak (Activity Level)
  3. Toleransi terhadap frustrasi (Tolerance for Frustration)
  4. Respon terhadap perubahan (Response to Change)
  5. Reaksi terhadap orang baru (Reaction to New People)

 

PS: saat membaca penjelasan untuk setiap faktor ini, bayangkan karakteristik2 tersebut dalam bentuk range atau continuum. Mayoritas anak-anak akan berada di antara range tersebut, tidak melulu harus di ujung2 spektrum. (Bayangkan level pedesnya snack Ma*cih, jadi ada yang level biasa, sedang, pedas, sampai super pedas .. kurang lebih demikian hehehe). Yuk mari kita mulai!

  1. Intensitas reaksi anak (Intensity of Reaction)
  • Anak jejeritan heboh ketika seneng? Teriak2 lempar barang atau mukul2 ketika marah? Nah ini contoh anak yang tinggi dalam intensitas reaksi mereka (high intensity kids). Mereka sangat vokal dengan cara mereka mengekspresikan diri.
  • Sebaliknya, anak-anak yang low intensity itu kalem, adem ayem pendiem, biasanya tidur lebih banyak dari rata-rata, dan menunjukkan reaksi emosi mereka dengan sedikit perubahan pada ekspresi wajah dan/atau nada suara. Kalo di orang dewasa, mereka ini tipe2 mateks alias manusia tanpa ekspresi (ada kok ekpresinya, tp dikit hehehehehe).
  • Karakteristik: dari “Aku mau nyantai” ke “Aku pengen semua orang tau perasaanku!”
  • Stimulasi untuk anak-anak low intensity:
    • Bukan heboh belanja yah buibu, tapi ibarat volume radio, “kencangkan” intensitas aktivitas yang dilakukan. Contoh: pilih musik yang girang gembira meriah, pakai suara yang dramatis dan ekspresi wajah yang tidak kalah “lebay” pula ketika membacakan dongeng. Tarik perhatian mereka dengan cara2 seperti ini supaya “range” eskpresi mereka pun terstimulasi dengan baik
    • Lakukan aktivitas yang ada unsur “bergantian”, supaya anak tetap terlibat aktif di dalamnya. Misal, ganti-gantian aduk adonan, bergantian ketika main ular tangga, dsb.
    • Yuk bergerak! Get active – anak-anak yang low intensity cenderung lebih responsif ketika mereka bergerak lebih banyak. Pasang lagu yang ceria, lakukan senam2 ringan (senam Anak Sehat Indonesia misalnya), atau bahkan nyanyi lagu “Ular Naga Panjangnya” sambil bergerak sesuai lirik lagu. Anak terstimulasi, emaknya pun (ikut) langsing!!!
  • Stimulasi untuk anak-anak high intensity:
    • Kecilkan “volume” – kebalikan dari anak-anak low intensity, anak-anak high dapat diberi stimulasi berupa musik yang tenang dan lembut, serta pencahayaan ruangan yang lembut di mata (jangan terlalu silau).
    • Antisipasi “ngamuk” – gently hindari anak dari situasi yang berpotensi konflik/memicu ledakan emosi. Coba arahkan mereka ke aktivitas lain, atau beri pelukan untuk membantu menenangkannya.
    • Pastikan anak tidur dan istirahat cukup yaaa. Ini penting untuk semua anak, tapi bagi anak-anak high intensity ini cukup penting karena “energi” mereka seperti gak ada habisnya
  1. Level aktif anak (Activity Level)
  • Biasanya kita sudah bisa mengetahui apakah anak kita termasuk tipe action-oriented ketika mereka mulai jalan. Anak-anak yang action-oriented ini biasanya pengen bergerak terus, sibuk bereksplorasi dengan merangkak, lari, manjat2, dan lain-lain. Mereka suka sekali dengan lingkungan yang memberi mereka banyak kesempatan untuk bergerak dan eksplor.
  • Di sisi lain, ada pula anak-anak yang bahagia dengan bermain sendiri dengan anteng. Biasanya mereka memperhatikan dunia sekitar dengan melihat atau mendengar. Rasa ketertarikan mereka terhadap lingkungan sekitar bisa jadi sama kuatnya dengan anak-anak action-oriented, tapi mereka biasanya merasa cukup puas dengan memperhatikan dari jauh.
  • Karakteristik: dari “Aku seneng2 aja duduk dan main” ke “Aku harus bergerak”
  • Stimulasi untuk anak yang anteng adem ayem:
    • “Pancing” anak untuk bergerak lebih banyak. Bisa dilakukan dengan menaruh mainan atau melakukan aktivitas di lokasi yang sedikit lebih jauh dari jangkauannya.
    • Ikuti “arahan” anak, ikuti ritme nya secara perlahan. Beri dia waktu untuk melihat anak-anak lain bermain, lalu ajak dia untuk melakukan satu aktivitas terlebih dulu bersama-sama (misal, ajak dia untuk main duduk bersama di perosotan atau ayunan).
    • Dengarkan musik bersama-sama. Dari mendengarkan, coba untuk menari bersama anak. Transisi dari mendengarkan musik ke menari/gerak tubuh cukup mudah dan natural. Gak perlu nari yang super serius – cukup gerakkan tubuh sesuka hati sesuai musik.
  • Stimulasi untuk anak yang aktif dinamis:  
    • Berikan banyak kesempatan untuk mereka melakukan eksplorasi yang aktif dan aman. Bisa melalui permainan petak umpet, main benteng, dan berbagai permainan aktif lainnya. Aktivitas rumah tangga seperti ngelap, ngepel, menyapu, atau cabut rumput bisa menjadi pilihan aktivitas lain untuk membantu memenuhi kebutuhan gerak si anak aktif.
    • Jangan berharap anak bakalan betah duduk lama-lama. Biarkan dia berdiri ketika sedang ganti baju misalnya, atau bantu ngelap2 bak mandi ketika dia sedang mandi.
    • Mulai batasi kegiatan/permainan yang aktif kira-kira sejam sebelum waktu tidur di malam hari dan sekitar 30 menit sebelum tidur siang.
  1. Toleransi terhadap frustrasi (Tolerance for Frustration)
  • Reaksi anak terhadap situasi yang membuatnya merasa frustrasi biasanya sudah mulai terlihat dalam setahun pertama kehidupannya, tapi akan semakin terlihat di usia toddler. Anak yang gigih atau persistent biasanya akan terus mencoba ketika berhadapan dengan tantangan dan bisa bersabar dalam menunggu kebutuhan mereka terpenuhi. Pada spektrum yang lain, seorang anak yang less persistent atau kurang gigih akan lebih mudah menyerah, menangis, dan/atau mencoba melakukan aktivitas lain.
  • Karakteristik: dari “Aku nyerah” ke “Yuk coba lagi”
  • Stimulasi untuk anak yang mudah menyerah:
    • Ketika anak frustrasi (marah, nangis, dll), validasi rasa frustrasinya dengan komentar sepert: “Puzzlenya sulit ya! Ini membuat kamu menjadi marah ketika kepingannya tidak cocok/pas.”
    • Bantu anak untuk mencari solusinya, BUKAN melakukan solusi tersebut untuk anak.
    • Coba lagi nanti. Cek pula kondisi anak: apakah dia ngantuk? Lapar? Sakit? Capek? Faktor-faktor ini bisa mempengaruhi kegigihan anak dalam mencoba sebuah aktivitas.
  • Stimulasi untuk anak yang gigih:
    • Libatkan diri kita dalam permainan si anak. Anak mungkin gak terlalu membutuhkan kehadiran kita, tapi dia tetap membutuhkan dan meraup banyak keuntungan dari interaksi dengan kita, dan ortu juga bisa membantu anak mengasah skill baru
    • Cek apakah anak memakai strategi yang sama terus menerus (dan stuck). Kita bisa menyarankan cara-cara baru untuk menghadapi tantangan tersebut.
    • Tegas! Anak yang gigih biasanya sulit menerima jawaban “tidak”. Daripada nyerah, arahkan anak untuk melakukan aktivitas yang diperbolehkan yaaa ..
  1. Respon terhadap perubahan (Response to Change)
  • Anak kecil biasanya memang gak terlalu fleksibel dengan perubahan rutinitasnya, tapi ada beberapa anak yang lebih bergantung terhadap rutinitas mereka. Anak-anak ini cenderung akan bereaksi terhadap perubahan sekecil apapun: seonggok makanan baru di piring mereka, atau perubahan waktu tidur. Mereka cenderung tantrum lebih sering, yang bisa saja tercetus karena perubahan dalam rutinitas dan/atau lingkungan sekitar. Mereka butuh lebih banyak waktu dan support untuk beradaptasi dengan jadwal dan lingkungan baru. Biasanya mereka bakalan banyak komplain dan menolak, sebelum mereka akhirnya beradaptasi dengan perubahan.
  • Di sisi lain, ada anak-anak yang mampu beradaptasi cepat dengan perubahan. Mereka melihat hal baru sebagai sesuatu yang menarik: makanan baru, bertemu orang baru, pergi ke tempat yang baru, pake baju baru, dll. Anak-anak ini cukup nyaman kemanapun mereka pergi, gak masalah meskipun mesti bobo siang di restoran yang ramai, menikmati melihat lingkungan sekitar mereka, bahkan ikutan ngobrol.
  • Karakteristik: dari “Aku suka rutinitas dan lingkunganku seperti biasanya” ke “Ada apa nih yang baru??”
  • Stimulasi untuk anak yang menyukai rutinitas:
    • Manfaatkan obyek-obyek yang familiar bagi mereka, misalnya mainan favorit, untuk membantu meringankan kecemasan mereka pada masa-masa transisi.
    • Perkenalkan aktivitas/situasi baru perlahan-lahan. Ceritakan tentang aktivitas baru dulu, dan luangkan cukup waktu untuk si anak merasa nyaman dengan hal baru tersebut.
    • Berikan semacam reminder dini (early reminder) ketika aktivitas akan berakhir. Misalnya: “kalau alarmnya bunyi, berarti waktunya kamu mandi ya.”, “kalau jarum panjangnya sudah di angka 12, kita akan mulai beres-beres mainan”. Jadi, transisi antar aktivitas lebih mudah dan tidak terjadi secara tiba-tiba bagi anak.
  • Stimulasi untuk anak yang suka mencoba hal-hal baru:
    • Tetaplah peka terhadap sinyal dari anak. Terkadang jika mEmiliki anak yang super santai, kita sering berasumsi bahwa perubahan apapun akan baik-baik saja (untuk si anak). Jadi, butuh kepekaan ekstra dari kita untuk tetap memantau bagaimana reaksi mereka terhadap perubahan dan situasi baru. Bisa jadi ada situasi dimana mereka butuh support lebih dari kita, dan tetap butuh waktu untuk beradaptasi.
    • Pastikan tetap ada waktu tenang secara one-on-one bersama anak. Betapapun mudahnya bagi anak untuk menghadapi dunia luar, mereka tetap butuh menghabiskan waktu tenang bersama kita dan melakukan aktivitas yang relaks, seperti baca buku bersama, leyeh2 di sofa, dan sebagainya.
  1. Reaksi terhadap orang baru (Reaction to New People)
  • Ini adalah salah satu karakteristik yang terdeteksi cukup awal pada anak-anak. Bagaimana reaksi mereka terhadap orang baru? Apakah anak tersenyum atau berusaha berinteraksi? Atau dia malu dan ragu-ragu ketika berada di sekitar orang baru? Anak-anak yang lama untuk warm-up alias nunggu “mesin panas” biasanya butuh lebih banyak waktu dan support dari caregiver yang mereka percaya sebelum mereka merasa cukup nyaman untuk berinteraksi dengan orang baru.
  • Karakteristik: dari “pelan-pelan dulu ya” ke “senang deh bisa ketemu kamu!”
  • Stimulasi untuk anak yang “pelan-pelan dulu ya”:
    • Biarkan anak untuk tetap berada dalam jangkauan kita ketika berkenalan dengan orang baru (misal: anak tetap boleh menggandeng tangan kita, “gelendotan” di sekitar kita). Kita juga bisa memberikan si orang baru mainan atau benda favorit anak sebagai “media” untuk berinteraksi dengan anak.
    • Jika memungkinkan, luangkan waktu ekstra untuk mempersiapkan anak bertemu dengan orang baru. Misalnya, bisa bercerita dulu (kasih briefing lah ke anak) tentang si orang baru, dan datang lebih awal supaya anak terbiasa dengan lingkungan terlebih dulu.
    • Jangan memberi label “pemalu”. Label bisa saja menjadi “permanen” dan mempengaruhi sikap anak serta bagaimana orang sekitar memperlakukan anak. Ortu bisa menjelaskan kepada anak dan orang sekitar bahwa ia butuh waktu untuk mengenal orang baru.
  • Stimulasi untuk anak yang “senang deh bisa ketemu kamu”:
    • Berikan banyak kesempatan bagi si anak untuk berinteraksi sosial (misal: playdate, main ke playanground, ikut pergi ke pasar, dll).
    • Bersiaplah untuk turun tangan jika dibutuhkan. Bahkan anak yang paling luwes dalam berinteraksi sosial juga punya limit yaaa …
    • Berikan anak waktu untuk bermain sendiri. Beri anak kesempatan untuk menggunakan imajinasi dan resources-nya sendiri untuk belajar bahwa dia juga bisa happy bermain sendiri (nggak melulu harus bersama orang lain).

 

Kombinasi dari karakteristik2 inilah yang membuat setiap anak unik. Temperamen bukanlah sesuatu yang ia pilih, dan bukan pula sesuatu yang kita (sebagai ortu) ciptakan.

 

Tidak ada temperamen yang benar atau salah, lebih baik atau lebih buruk. Meski demikian, ada beberapa temperamen yang tentunya lebih rumit untuk dihadapi. Jadi, sangat penting bagi kita untuk menerima anak kita apa adanya, dengan segala keunikannya.

Tapi yah, bicara soal kehidupan nyata … ortu manapun dengan anak yang super intens dan reaktif, atau anak yang sangat pemalu dan lama untuk menghangat kepada situasi, kemungkinan besar akan merasa kelelahan secara psikis dan fisik. Terkadang rumput tetangga terasa lebih hijau dari rumput kita sendiri: ada kalanya kita berharap anak kita punya karakteristik yang berbeda. Gapapa kok kalau terkadang kita berpikir seperti ini, wajar J. Tetap ingatkan diri sendiri bahwa setiap anak hadir dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri yang membuat mereka menjadi individu yang menarik dan unik – seperti halnya kita!

Perlu juga diingat bahwa karakteristik anak yang menurut kita “sulit” bisa berkembang menjadi sesuatu yang positif nantinya. Misalnya, anak yang intens dan gigih biasanya penuh semangat dan kreatif, bisa mengekspresikan diri mereka dengan baik, dan action-oriented. Anak yang membutuhkan waktu lama untuk “panas” bisa menjadi individu yang sensitif, berempati, dan pendengar yang baik.

Dengan mengenali pola perilaku anak yang dipengaruhi temperamennya bisa membantu kita untuk mengantisipasi respon anak terhadap berbagai situasi. Misal, jika kita tahu kalau anak akan mudah kewalahan dalam situasi yang terlalu berisik, kita bisa mempersingkat waktu untuk berjalan ke toko dan membawanya di gendongan (atau jalan/duduk di dekat kita) supaya anak merasa aman dan nyaman.

Betapapun konsistennya pola perilaku anak, kadang mereka akan melakukan hal-hal di luar kebiasaan mereka. Anak yang biasanya emoh dan waspada di depan orang baru, bisa jadi jatuh cinta luar biasa dengan gurunya yang baru di sekolah. Yang biasanya ogah-ogahan ketika menemui hal baru, tiba-tiba bersemangat bermain dan mengeksplor tempat yang baru pertama kali didatangi. Inilah yang membuat parenting super menarik – ada yang bisa ditebak, ada pula tingkah si bocah yang di luar dugaan!

 

Referensi: zerotothree.org (C. Lerner & A.L. Dombro)

 

PART II: 6 Karakter kepribadian anak sukses

Berbagai riset mulai menunjukkan bahwa ada beberapa karakter yang, dengan bantuan orang tua dan lingkungan sekitar, dapat dikembangkan pada anak agar dapat menunjang keberhasilan mereka secara akademik.

  1. Bersyukur dan menghargai hidup (being grateful and appreciate life)
  • Kemampuan untuk bersyukur dan menghargai hidup mungkin terkesan “lembek” di tengah kehidupan nyata yang “kejam” (apalah ngaruhnya sih dibanding dapet nilai bagus? Hehehehe). Tapi, kemampuan ini penting untuk dikembangkan karena mendorong anak untuk lebih terbuka dan reseptif terhadap dunia sekitar.
  • Selain itu, kemampuan untuk bersyukur juga mendorong anak untuk lebih menikmati perjalanan belajar mereka (di dalam maupun di luar sekolah), memupuk rasa penasaran dan ketertarikan terhadap dunia sekitar, menghargai keberhasilan/prestasi yang mereka raih, serta lebih menikmati pertemanan mereka di sekolah.
  1. Resiliensi (resilience)
  • Secara general, resiliensi adalah kemampuan beradaptasi dalam kesulitan atau situasi yang memicu stress. Karakter ini sudah banyak dipelajari dalam riset, dan terbukti penting dalam proses belajar. Martin Seligman, seorang researcher dari Amerika yang banyak meneliti tentang resiliensi, menegaskan bahwa resiliensi membantu anak untuk lebih fleksibel dan realistis, lebih kreatif, dan dapat melindungi dari kemungkinan depresi dan gangguan kecemasan.
  • Anak-anak yang resilient lebih terbuka untuk mencoba berbagai hal. Mereka paham bahwa proses belajar melibatkan kegagalan dan juga keberhasilan, dan mereka yakin dapat menghadapi kesulitan-kesulitan tersebut.
  • Anak-anak resilient melihat kegagalan bukan sebagai musibah (“Aku gagal dalam tes matematika! Ya ampun, aku gak bakalan bisa matematika!!!”). Namun, mereka melihat sebuah kegagalan dengan kacamata yang lebih positif dan bisa melihat dari perspektif yang lebih luas (“Oke lah, tesnya susah banget dan aku ngaco ngerjainnya … tapi, aku juga gak terlalu siap dengan tesnya. Lain kali aku akan mengulang pelajaran lebih banyak, banyak berlatih, dan mudah-mudahan aku lebih siap dengan tes berikutnya.”).
  1. Disiplin diri (self discipline)
  • Banyak studi yang menunjukkan bahwa anak-anak dengan kemampuan pengendalian diri yang baik biasanya mEmiliki kesehatan fisik dan psikologis yang lebih baik pula. Di sekolah, kemampuan disiplin diri sangatlah penting. Pastinya sulit untuk anak mengerti pelajaran jika mereka sibuk lari-larian di kelas ketika guru mengajar, atau memotong penjelasan guru karena mereka gak bisa bersabar menunggu kesempatan untuk berdiskusi.
  • Seorang learner atau pelajar yang baik butuh kemampuan untuk mendengarkan, menyerap informasi, dan berpikir. Mereka haruslah gigih dalam menghadapi masa-masa sulit dalam belajar, terus mencoba mengerjakan tugas meskipun susah, serta dapat mengatur waktu mereka dengan baik dan fokus terhadap apa yang harus mereka kerjakan. Tapi bukan berarti kita mau membuat anak-anak ini menjadi semacam robot yang super terkendali yaaaah … bagaimanapun keseimbangan itu penting. Ada waktunya mereka fokus dan disiplin, ada pula waktunya mereka lebih bebas dan santai.
  • Anak-anak perlu membangun lokus internal (internal locus of control) yang fungsional, dimana mereka percaya bahwa situasi yang terjadi dalam hidup mereka (baik atau buruk) dipengaruhi oleh faktor-faktor yang bisa mereka kendalikan (seperti usaha, kesiapan, dan sikap mereka dalam menghadapi situasi tersebut).
  1. Kejujuran (honesty)
  • Anak-anak yang jujur berpotensi menjadi pelajar hebat karena mereka mengetahui dengan jujur dan pasti apa kekurangan dan kelebihan mereka. Mereka akan bertanya jika ada hal yang tidak mereka mengerti, daripada pura-pura tahu tapi sebenarnya tidak (alias sotoy). Kejujuran juga menjadi dasar yang kuat bagi anak untuk membina hubungan dengan orang-orang di sekitar mereka, seperti dengan keluarga, teman, dan guru. Kejujuran dapat membantu menumbuhkan rasa percaya diri anak dan bisa menjadi panduan anak dalam proses belajarnya.
  1. Keberanian (courage)
  • Belajar apapun adalah tentang menghadapi tantangan baru. Pelajar yang baik juga mEmiliki rasa takut yang sama dengan anak-anak lain, tapi mereka bisa melampaui rasa takut mereka dan fokus terhadap apa yang harus ia hadapai. Mereka mampu dan mau untuk mencoba, gagal, dan mencoba lagi. Mereka juga bisa menjalani kehidupan sekolah dengan lebih luwes dan adaptif. Anak-anak ini mEmiliki keberanian secara moral untuk menghindari distraksi dan rela dilihat sebagai anak “geek” atau kutu buku jika mereka memang harus belajar. Pada saat yang sama, mereka juga mEmiliki keberanian untuk tetap teguh pada prinsip mereka agar tidak terpengaruh dengan peer pressure.
  1. Kebaikan (kindness)
  • Pelajar yang baik adalah mereka yang baik terhadap diri mereka sendiri. Mereka paham bahwa belajar itu terkadang sulit serta mustahil untuk selalu benar. Tapi, mereka mEmiliki pernyataan positif dan realistis yang mereka gunakan untuk terus mendorong mereka agar tidak mudah menyerah.
  • Sifat yang baik juga bisa “menarik” support sosial dari orang lain, dimana orang-orang merasa nyaman bersama mereka dan bisa bekerja lebih produktif dalam kelompok. Sifat yang baik juga menunjang kemampuan untuk menjadi pendengar yang baik dan memupuk kemampuan berempati.

 

Semua karakter-karakter yang telah dibahas di atas tak hanya untuk menunjang kemampuan akademik dengan baik, tapi juga sebagai life skill yang bermanfaat bagi mereka dalam jangka panjang. Ketika dewasa nanti, karakter-karakter tersebut dapat membantu mereka untuk lebih percaya diri dalam menghadapi tantangan (baik dalam pekerjaan maupun kehidupan personal), membangun hubungan yang kokoh, dan melindungi mereka dari masalah psikologis (seperti depresi dan kecemasan). Karakter-karakter tersebut dapat dikembangkan dan didukung oleh orang tua (serta lingkungan sekitar anak, termasuk extended family, dan juga sekolah) sedini mungkin.

 

Referensi: Wilce, H. (2013). Backbone: How to build the character your child needs to succeed. UK: Endeavour Press.

 

Pertanyaan dari Elfarin_CBLW3

  1. Sampai berapa lama perubahan range temperamen bisa terjadi pada anak batita/balita (sampai jd temperamen “permanen”) & gimana cara terbaik menghadapinya, apa harus diperlakukan berbeda sesuai temperamen dia saat itu?

Misalnya, umur 5-11 bulan, anakku murah senyum ke semua orang & tipe yang adaptif banget. Tapi >1y+ dia cenderung lebih galak ke orang lain dan pilih2 mau ramah ke siapa. Aku nggak lantas misalnya “eh gabole gitu! Harus mau salim sama tante” karena mencoba memaklumi perubahan sikapnya, tapi sebenernya aku juga ga tau itu tindakan benar atau nggak mohon petunjuknya

*Hai Mbak. Temperamen memang menjadi blueprint yang mempengaruhi bagaimana kita bereaksi terhadap dunia sepanjang hidup kita. TAPI dengan faktor eksternal seperti pola asuh, norma-budaya tempat kita berada, serta pengaruh lingkungan, cara kita mengekspresikan temperamen ini bisa berubah/bervariasi. Soooo bisa saja terjadi perubahan perilaku dari anak yang mengejutkan karena dia gak seperti biasanya/dulunya (ibarat kinderj0y yang kadang gak ketebak isinya apa hehehe). Contohnya persis seperti anak Mbak yaa. Saranku, sesuaikan reaksi kita dengan kebutuhan perubahan sikapnya. Jika tertarik, bisa ditelaah lebih lanjut, kira2 apa yang menjadi pencetus dari perubahan sikap anak. Misalnya, apakah pernah dia menyapa teman seumur tapi kemudian dijutekin?.

Mencoba memahami dan memaklumi sikapnya, seperti yang Sudah Mbak lakukan, sangatlah penting. Dunia ini rumit sekali. Buat kita yang dewasa aja ribet, apalagi buat bocah2 ini yang baru sebentar berada di muka bumi ini dan sedang belajar menavigasi hidup dengan segala dramanya (duileh). Ibarat puzzle, kita dan anak sama2 belajar saling menyesuaikan temperamen dan kepribadian kita satu sama lain – dengan begitu kita bisa mendukung anak untuk merasa nyaman dengan dirinya dan lingkungan sekitarnya (termasuk kita sebagai ortu).*

  1. Boleh minta contoh stimulasi/sikap orangtua yang bisa menunjang anak pre-toddler (12-24 bulan) dalam membentuk karakter suksesnya?

*beberapa contoh aktivitas/stimulasi/sikap ortu:

  • Sesuaikan kegiatan dengan kemampuan anak. Jangan terlalu gampang, jangan pula terlalu susah. Challenge anak sedikit demi sedikit, supaya membantu menumbuhkan rasa percaya dirinya.
  • Berikan anak kesempatan untuk mencoba dulu. Jangan langsung ditolong/dibantu/diselesaikan. Dampingi anak, sehingga jika ia memang sungguh kesulitan, dia bisa mendatangi kita. But let them do it by themselves as much as they can yaaaaa ..
  • Hargai pendapatnya. Tanya pendapatnya. Misal: “Bu, itu semutnya lagi apa?” – daripada langsung jawab “itu semutnya makanin sirup buat takjil Ya Allaaaaaaaah bayangon mana bayangooooon”, kita bisa balik bertanya: “hmm menarik, menurut kamu mereka lagi apa?”. Apapun jawabannya, jadikan ini sebagai “arena” untuk berdiskusi secara kreatif dan kolaboratif.
  • Orang tua tidak selalu maha benar dan maha tahu. Ajak anak untuk mencari tahu jawaban bersama-sama.
  • Mengenali emosi sedini mungkin itu penting. Sejak kecil, bantu anak melabel emosi yang mereka rasakan: senang, sedih, marah, dll. “Wah kamu senyum dan tertawa ketika mama bacakan buku yang baru, kami kamu senang ya?”. Latih anak mengenali beragam ekspresi wajah bersama-sama, di depan kaca misalnya, atau dalam format game tebak2an (“Kalo mama ..[pura2 nangis] itu mama sedang merasa apa ya?”).
  • Beri pujian berlabel (labelled praise) supaya anak tahu secara spesifik perilaku positif apa yang harus ia pertahankan/lakukan. Daripada “Yess anak pinteeer”, katakan “Wah kakak hebat sudah beresin mainan sendiri!”. Labelled praise bisa dikombinasikan dengan gesture nonverbal seperti tos atau pelukan.*

 

Pertanyaan dari Afifah_CBLW2

jika 5 faktor yang mempengaruhi temperamen anak itu kita kelompokkan akan ada 2 karakteristik anak (heboh-slow, aktif-anteng, gigih-mudah nyerah, dst) apakah satu anak akan selalu bertipe yang pertama dan kedua saja? Atau bisa gabungan dari karakter pertama dan kedua?

(contoh : anak saya slow tapi sangat aktif, mudah nyerah, kurang suka perubahan, tapi mudah adaptasi)

Apakah wajar jika seperti itu?

*Iyah, sangat bisa dan wajar banget jika anak mEmiliki variasi dari berbagai temperamen (seperti anak Mbak Afifah contohnya). Faktor-faktor lain juga bisa mempengaruhi: mood anak, kondisi fisiknya, situasi saat itu, lingkungan sekitar, dll.*

Tanggapan dari Afifah_CBLW2

Jadi tugas kita sebagai orang tua tetap mengarahkan karakter2 anak tersebut agar dapat menjadi hal positif di kemudian hari yaa Mbak?

Karena tidak ada yang lebih unggul dari tiap karakter tersebut yaa Mbak?

*iya betul. seperti sudah kusebutkan di selayang pandang, semua karakter ini pasti ada kelebihan dan ada juga challenge nya. Yang bisa kita lakukan adalah membantu anak memupuk dan mengembangkan potensi terbaik dari karakternya :)*

 

Pertanyaan dari Fitri_CBLW3

Anakku termasuk tipe action oriented. Ketika dia dilarang bermain dengan hal yang saya rasa kurang aman. Seperti memutar pedal sepeda. Dia semakin penasaran dan bolak balik menuju arah sepeda tersebut. Namun terkadang dia juga marah dengan cara menangis dan menggesekkan punggung tangan ke mulutnya. Bagaimana cara mengatasi kemarahannya? Apakah masih wajar kemarahan yang seperti itu?

*Usia anakmu berapa Mbak? Jika masih toddler, masih wajar jika ia mengekspresikan emosinya (seperti marah) dalam bentuk perilaku berupa menangis, pukul-pukul, dsb.

Kita bisa membantu anak untuk memahami emosi dengan memberi narasi: “Iya, mama bisa lihat kamu marah karena tidak boleh mainan pedal sepeda. Kamu menangis karena marah ya?” – validasikan emosi yang ia rasakan terkait dengan situasi/penyebabnya. Saat emosi anak sedang tinggi, ia tidak akan dapat berpikir rasional – jadi, jika anak sedang meluapkan emosinya, hindari memberi nasehat. Tapi, validasikan apa yang ia rasakan dulu. Kita bisa membantu dia untuk “melewati” momen emosinya dengan berada di samping dia: “Kamu mau dipeluk?”, “Kamu mau duduk dulu di samping mama?”, basically apa yang kamu butuhkan? – dampingi dia dalam menghadapi emosinya supaya anak (dan ortu) mengerti bahwa emosi itu bukan sesuatu yang menakutkan.

Setelah anak sudah mulai tenang, kadang aku ajak anak untuk “Tarik nafas-hembus nafas dalam-dalam” (deep breathing). Anak-anak toddler sudah bisa dilatih deep breathing untuk membantu menenangkan mereka. Tapi, Teknik ini sebaiknya dilatih ketika di situasi2 biasa or non-konflik (misalnya ketika lagi main, sebelum tidur, habis mandi, dll – pokoknya ketika mood anak sedang oke). JANGAN baru dilatih pas situasi krisis – karena anak gak akan dengerin.

Caranya cukup simple: “Yuk kita coba Tarik nafas dalam-dalam. Tarik nafas dari hiduuunggg (Tarik nafas perlahan dan lembut dari hidung [jika mau, sembari Tarik nafas, mereka juga bisa angkat tangan ke atas/ke samping), lalu hembuskaaaaan/keluarkaaan dari mulut (hembuskan nafas dari mulut secara perlahan dan sepanjang mungkin [jika mau, sembari hembus mereka bisa menurunkan tangan ke samping tubuhnya]).”. Lakukan beberapa kali sampai dirasa cukup (aku biasanya lakukan 5x). Bagi anak yang sudah biasa berlatih sebelumnya, mereka akan lebih mudah melakukannya pada situasi-situasi yang genting (duileh bahasaku hahahahaha).

NAH, setelah anak tenang, barulah kita bisa memberi penjelasan kenapa memutar pedal sepeda itu berbahaya (at least untuk saat ini berbahaya yah). BERIKAN ANAK kegiatan alternative yang bisa dilakukan untuk memenuhi kebutuhan eksplorasi dan rasa penasarannya (MISAL: melihat pedal sepeda yang berputar dari jarak aman, belajar memutar pedal DENGAN KAKI bukannya tangan, membaca buku tentang sepeda [kalo ada heheheheh pasti ada lah yaaaa]), atau kegiatan yang mirip dengan kinerja pedal sepeda – muter2in rautan pensil yang ada kenopnya, memutar setir mobil2an, apapun yang penting aman).*

Tanggapan dari Fitri_CBLW3

Anak saya umur 14 bulan.

Saya takutnya kalo ekspresi marah yang menggesek2an pungung tangan ke mulutnya itu sampai menjadi kebiasaan.

Soalnya pernah liat anak autis yang melakukan hal seperti itu sampai tangannya luka.

*Baiklah, oleh karena itu penting untuk mengajarkan anak bagaimana ia bisa mengekspresikan marahnya tanpa menjadi destruktif dan apa yang bisa dilakukan. Misal kalau sedang marah, dia bisa meremas play doh atau bikin stress ball (dari balon karet diisi tepung), atau mencoba mengeluarkan energi marahnya via aktivitas fisik seperti jumping jack (loncat2 tp pastikan aman yah!), or simply tanyakan apa yang ia butuhkan (dipeluk? butuh waktu menyendiri dulu?). Deep breathing jg bisa dilakukan untuk membantu anak menenangkan diri ya*

 

Pertanyaan dari Eka Yuli_CBLW3

  1. Bagaimana cara melarang anak 9+ mo karena anak aktif banget dan kalo ada yang dilarang anak mulai nangis,

*Hi mbaak, ini agak mirip pertanyaannya dengan sebelumnya (dari Mbak Fitri). Sebagai tambahan, Mbak bisa mulai mengumpulkan ide2 aktivitas yang diperbolehkan untuk anak, sebagai alternative dari aktivitas yang dilarang. Jika anak meminta sesuatu yang dilarang dan mulai menangis, Mbak bisa bilang: “Mama tahu kamu pengen main di dapur, tapi dapurnya sedang dipel dan masih basah. Sambil nunggu, kita main disini dulu yaaa .. yuk mama punya playdoh, lego, atau krayon. Kamu mau main yang mana dulu?”.

Jadi ketika kita “mengambil”/“meniadakan”/”melarang” sesuatu pada anak, beri kegiatan alternatif. Karena kalau kita tidak menyuguhkan pilihan lain, kemungkinan besar anak akan terus menerus merengek sampai keinginannya terpenuhi.*

  1. Si anak sering dirumah berdua sama ibunya tapi kenapa anak tetep gampang digendong orang lain ya Mbak? Agak was was sama kasus yang sekarang2 ini kalo anaknya terlalu mudah beradaptasi

*Ini juga mungkin terjadi kok Mbak, terlebih jika anak memang mEmiliki temperamen easy going dan supel terhadap orang-orang. Sebagai ortu, terlepas dari temperamen anak, beri batasan/aturan jelas mengenai siapa yang boleh dan cara berinteraksi dengan anak (misal: siapa yang boleh gendong). Ini link info yang menurutku cukup oke mengenai stranger danger:

https://www.babycenter.com/0_how-to-talk-to-your-child-about-interacting-with-strangers_3657124.bc

https://safety.lovetoknow.com/Teaching_Stranger_Safety

https://www.safety4kids.com.au/safety-zone_stranger-danger

Semoga membantu ya Mbak*

 

Pertanyaan dari Jo _CBLW3

Anak saya laki2 tepat 1 tahun. Sepertinya termasuk karakter “high intensity kids” dan “aku harus bergerak”. Yang ingin saya tanyakan:

  1. Benarkah mitos anak aktif (jalan duluan misalnya), ngomongnya jadi belakangan?

*belum ada penelitian yang mendukung mitos ini hehehe. Tetap waspada jika anak belum jalan sampai usia 18 bulan, atau tanda-tanda keterlambatan bicara seperti: belum babbling (mamama, babababa) di usia 9 bulan, tidak menggunakan gesture (menunjuk atau dadah2) di usia 12 bulan, sulit meniru suara di usia 18 bulan, sulit memahami perintah sederhana, dll.*

  1. Saat melek, dia jarang sekali rewel. Tapi pada saat malam hari beberapa kali dia jadi suka menangis dalam tidurnya, jadi kalo sudah dibangunkan dia diam kadang malah senyum2. Kira2 apa penyebab menangisnya ya? Apakah terlalu lelah dengan aktivitas pada saat bangun atau malah kurang “lelah” lagi sehingga energinya masih tersisa? Mulai menangis pada malam hari ini saya ingat2 setelah dia mulai bisa merangkak dengan cepat. Terimakasih

*bisa jadi. Ada juga kemungkinan dia sedang bermimpi. Bagi anak, mimpi itu rasanya seperti sungguhan, sehingga respon mereka pun demikian (orang dewasa kadang pun merasa mimpi seperti beneran ya, tapi kita masih bisa paham bahwa kita sedang bermimpi dan itu berbeda dari kenyataan). Nah, coba dipantau saja apakah level aktivitasnya mempengaruhi kualitas tidurnya atau tidak. Apakah semakin dia aktif makin berkurang atau sebaliknya? Apakah ada perubahan pada kondisi fisik (sakit? Tumbuh gigi? Sibuk merangkak?) atau lingkungan sekitar (baru pindah rumah? Ayah pergi dinas?). Jika terus berlanjut, segera konsul ke professional yah Mbak (DSA dan/atau psikolog)*

 

Pertanyaan dari Novy_CBLW1

Jadi Umar itu sifatnya agak pemalu. Apalagi kalau ketemu sama orang baru. Tapi kalau ketemu anak-anak dia seneng, selalu pengen ngajak main walau kadang suka dicuekin, hahahha ciyan. Tapi dia tetep berusaha buat ngajak main bareng, dan ngajak main barengnya pun yang tipe ngalah bgt. Kalo mainan diambil, dia gpp. Kalo main di playanground terus dia kayak ngasih duluan buat anak-anak lain buat naik prosotan dulu dll. Pokoknya dia seneng kalo ketemu anak-anak.

Tapiii kalo ketemu sama orang gede dia antara malu dan super takut. Kalo misal dipegang2 gitu sama orang yang ngga dia kenal, even itu temen Ibu Ayah dan udah dikasih tau diawal ini temen Ibu Ayah, Umar langsung suka ngamuk gitu. Pernah waktu ke tukang jahit, dia mau diukur badannya. Padahal udah dibilang, Umar badannya diukur dulu ya sama Mbak. Pas tengah2 ngukur baju dia nangis kenceng banget kayak dipukulin

Kayaknya sih Umar kayak gini karena lebih sering berdua sama ibunya aja. Tapi kalo misal udah sering ketemu walau ngga setiap hari, dia ngga gitu sih sama orang.

Jadi Umar ini tipe yang kalo harus dipanasin dulu baru bisa deket. Itu juga lama, minimal banget satu jam baru bisa deket & dia mau main sama atau disapa sama orang gede.

Gitu kira2. Jadi kira2 harus gimana ya ke Umar? Suka kesel, tapi kasian juga. Cuma kadang bagus juga sih, supaya ngga gampang diculik

*Hai Mbak nov, untungnya dia cukup mudah menghangat kepada anak-anak seumur yaaa hehehehe but it’s ok, banyak anak-anak yang butuh waktu lama untuk menghangat ke orang dewasa. Nah, Umar bisa dibantu dengan semacam di “briefing” sebelum ke suatu tempat baru atau ketemu orang dewasa (baik yang udah pernah ketemu atau orang baru”. Kalo perlu dari jauh2 hari Mbak hehehehe.

Misalnya tuh mau ngukur baju, Mbak bisa mulai briefing dia dari jauh2 hari dalam bentuk narasi: “Minggu depan kita mau pergi ke tukang jahit loh. Ada di pasar. Eh tukang jahit itu apa ya? Yuk cari tau …. (eng ing eng tiba2 ada cerita tentang tukang jahit hahahah) … Nah, tukang jahit itu pekerjaannya membuat baju. Ini baju Umar yang buat tukang jahit loh. Supaya bajunya pas, Umar harus diukur. Nah, ini alat ukurnya (kemudian muncul meteran hehehe), Nanti kamu diukur tangannya, badannya, dll.” Jika memungkinkan, Mbak bisa ngelewatin si tukang jahit/pasarnya beberapa kali sebelum hari H. Kalau gak bisa gapapa, tp cerita tentang situasi dan orang tersebut diulang berkali2 (bisa melalui role play, jadi anak lebih enjoy karena sekalian main2 ya) sehingga Umar ada gambaran tentang apa yang biasa terjadi kalo dia pergi ke suatu tempat or ketemu dengan orang tertentu. Semoga membantu yaaaa, semangat Mbak nov dan Umar*

 

Pertanyaan dari Novita_CBLW3

Mau nanya, gimana cara mengoptimalkan kegiatan anak yang termasuk aktif. Kan anak aku 14mo lagi aktif2nya jalan ga mau diem, supaya muter2nya dia juga bermanfaat gitu, makasih

*Hi Mbak Novita, tos dulu lah sebagai emak dari anak gak mau diem hahahahaha. Supaya muter2nya lebih bermanfaat bagi sesama, Mbak bisa bantu libatkan dia dalam kegiatan sehari-hari. Contoh: ngelap2, ngepel, siram tanaman, minta anak untuk membawakan/menaruh sesuatu, bantu aduk-aduk adonan, injek2 kardus bekas yang mau dibuang, cabut2in rumput/sayur (dulu anakku sering aku suruh nyabutin bayem dari tangkai hehehe mayan lah anteng 5-10 menit), dll.

Jika memungkinkan, perkenalkan dengan aktivitas fisik seperti berenang, main sepeda, jalan pagi/sore ke taman, serta eksplor alat bermain seperti perosotan, jungle gym, dkk. Selamat mencoba Mbak*

 

Pertanyaan dari Irda afdlila_CBLW1

Mengenai jujur

“Apakah benar jika anak yang bisa berbohong maka anak akan punya IQ yang tinggi di kemudian hari?

*memang ada risetnya (sejak tahun 1980an), dimana anak yang berbohong mEmiliki IQ yang lebih tinggi dari anak yang tidak berbohong, mEmiliki kemampuan “executive functioning” (bagian otak yang mengatur impulse dan fokus terhadap tugas) yang lebih baik, dan kemampuan adaptasi sosial yang lebih baik.

Biasanya anak akan mulai berbohong sekitar umur 2-3 tahun. Ini adalah skill yang berkembang alamiah karena perkembangan otak kita yang luar biasa: kita mEmiliki kemampuan untuk memprediksi pikiran/perasaan/niat orang lain dan bagaimana hal tersebut mempengaruhi perilaku mereka (alias “theory of mind” – “kalo aku bilang ke mama kalo aku belum makan, mungkin aku akan dapet kue lagi”). Di usia segini, anak-anak mulai sadar kalau kita gak bisa membaca pikiran mereka, jadi mereka merasa bahwa mereka bisa mengatakan hal2 yang belum tentu benar dan kita pun belum tentu tahu.

TAPI, bukan berarti ini applicable untuk semua orang, karena ada aspek moral yang perlu kita perhatikan juga. We still have to encourage honesty! Kita gak mau anak kita tumbuh jadi seorang pembohong kan?

Lalu bagaimana praktek nya untuk mendidik anak supaya jujur dan apa yang seharusnya orang tua lakukan ketika anak berbohong?”

Nah, ada beberapa tips yang bisa dicoba untuk membangun sikap yang jujur:

  • Sebagai orang tua, kita adalah role model terdekat anak. So, jika ingin anak bersikap jujur, kita harus memberi contoh yang konsisten.
  • Tekankan KEUNTUNGAN dari bersikap jujur. Masih inget cerita Pinokio dan hidung panjangnya? Riset menunjukkan bahwa cerita semacem Pinokio yang fokus pada efek negatif dari berbohong (hidungnya jadi panjang, hidupnya apes ditelen paus) tidak terlalu efektif dalam menekan perilaku berbohong. So, cobalah tekankan benefit dari bersikap jujur: “Mama senang jika kamu bisa berkata jujur”.
  • Kalau anak “mengarang” sebuah cerita, ortu bisa merespon dengan berkata: “Wah seru banget cerita kamu, boleh tuh dijadiin buku”. Dengan demikian, kita mendorong anak untuk mengembangkan imajinasinya, BUKAN berbohong.
  • Bantu anak untuk menghindari situasi dimana mereka merasa perlu bohong. Misal, ketika anak menumpahkan makanan dan kita langsung nanya apakah dia pelakunya, anak akan tergoda untuk berbohong. Untuk menghindari situasi demikian, kita bisa bilang: “Mama bisa lihat ada makanan tumpah. Yuk bantu mama bereskan.”
  • Pastikan dalam keluarga terdapat peraturan dan konsekuensi yang jelas mengenai perilaku yang diharapkan dalam keluarga.
  • Berikan anak labelled praise (lihat jawaban untuk pertanyaan no.1 di atas yaa) ketika dia berkata jujur. Terkadang, anak suka mengarang cerita yang lebay karena ingin diperhatikan dan/atau dikagumi. Jika ini yang sering terjadi, kita bisa memberikan lebih banyak labelled praise pada anak untuk membantu meningkatkan rasa percaya dirinya (instead of ngarang cerita lebay).
  • Apapun yang terjadi, hindari menggunakan label “KAMU PEMBOHONG” kepada anak. Label demikian akan menjatuhkan self esteem anak dan bahkan mendorong dia untuk berbohong terus. Fokus terhadap perilakunya (misal: “kamu menyembunyikan hasil ulangan kemarin dari mama”) dan coba cari solusinya.*

 

Pertanyaan dari Eci_CBLW2

  1. bagaimana cara ngajarin anak usia kurang lebih 1th yang suka gemes ke orang lain (lebih ke cubit, gimana ya, jadi misalnya dia kalo engga keturutan dapet mainan yang dipegang sepupunya/temennya terus dia prekes pundaknya) untuk berhenti menghilangkan kebiasaan itu? Fyi, ini mungkin dia contoh saya ketika masih PPD kadang gemes ke dia seperti itu ☹

*sedikit nyomot dari jawaban di pertanyaan 8, orang tua adalah role model terdekat anak. Jadi, jika (sepertinya) anak belajar gemes dari kita, kita pun bisa mencontohkan perilaku apa yang sebaiknya ia lakukan.

Misal: ketika dia nyubit karena gak dituruti keinginannya, katakan: “Aduh dicubit itu sakit. Mama tidak suka. Itu sakit.” (lengkap dengan ekspresi muka kesakitan, tapi jangan berlebihan sampai nangis2 gegulingan yak, ntar malah anaknya takut!!).

Kemudian ajarkan apa yang sebaiknya anak lakukan (daripada gemes nyubit atau remes pundak): “kalau kamu mau pinjam mainan, kamu bilang: ‘aku boleh pinjam?’. Dan kalau gak boleh, kamu main dengan mainan lain dulu [atau minta pertolongan orang dewasa di sekitar untuk menjadi mediator]”. Intinya, ganti perilaku yang tidak diinginkan dengan mengajarkan apa perilaku alternative yang diharapkan. Lagi-lagi, jangan lupa berikan labelled praise ketika anak berhasil melakukan perilaku alternative yang baik.*

Tanggapan dari Eci_CBLW2

Saya sudah hentikan Mbak semenjak Alice bisa nirukan kata papa dan mamam, tapi efeknya lumayan lama ya mba ☹

Dia gemas itu sama orang yang dianggap lebih diam dari dia, kalo sama saya nggak pernah gitu, kadang juga diajarkan keluarga “kalo gemas gimana?”, apakah itu ngefek Mbak?

Terimakasii sarannya Mbak, pengen nulis banyak tapi waktunya ga cukup semoga next time ada kesempatan lagi, maturnuwun Mbak

*iyes, memang butuh waktu lama untuk mengajarkan anak skill baru, tapi jangan menyerah ya mom. anak butuh waktu untuk memahami skill baru DAN latihan untuk mengaplikasikan skill baru ini ke situasi2 berbeda.

dan kalo gemes sama anak yang lebih diem, alihkan dulu dia ke kegiatan lain (supaya kebutuhan stimulusnya terpenuhi), baru setelah itu coba untuk “nyamperin” anak yang tadi diem hehehe semoga dia sudah lebih tenang sehingga bisa merespon si anak yang diem tadi dengan lebih adaptif*

 

  1. Anak saya tergolong aktif, kalo sama orang baru, dia suka tersenyum meskipun nggak mau digendong langsung, kalo belum kenal, dia lebih merhatikan dulu orang tersebut, tapi orang2 sekitar saya selalu bilang ke anak saya: “apa liat2, digendong gak mau”, apakah itu baik untuk anak saya? apa yang harus kita lakukan? Saya selalu bilang sambil peluk anak saya : “ndak ya, mau kalo digendong ya, Alice cuma perhatikan dulu ya”. Apakah sudah benar yang saya lakukan?

*sebenernya cukup wajar kok reaksi dia: dia tetap bisa ramah tapi tetap waspada dan mEmilih untuk mengobservasi orang lain dulu sebelum dia yakin. Sayangnya, komentar demikian (“apa liat2, digendong gak mau”) memang berpotensi kurang baik karena cenderung melabel anak. Padahal, menunjukkan rasa peduli dan nyaman itu gak melulu harus dengan cara mau digendong loh (lah terus masa kalo anak udah 10 tahun kudu digendong2 gitu supaya tau dia akrab atau nggak?). Bahkan, menurut saya, kemampuan Alice mengobservasi lingkungannya bisa menjadi asset berharga baginya kelak.

Saran saya, beri penjelasan/diskusi dengan tenang dan terbuka bahwa karakter tiap anak beda, hanya karena Alice tidak mau langsung digendong bukan berarti dia gak tertarik untuk berinteraksi dengan orang tersebut. Katakan bahwa Alice butuh waktu untuk mengenal orang-orang sekitarnya, dan itulah karakter Alice (DAN ini bukanlah hal yang buruk!). Mbak Eci juga bisa sekalian memberi tahu bagaimana tips untuk cepat akrab dengan Alice (ajak tos dulu? ajak main bareng? Kan kalau main bareng gak perlu digendong2 yaa). Mudah-mudahan jika sudah diberi penjelasan demikian, orang2 sekitar dapat lebih mengerti karakter Alice dan bisa segera akrab yaa.*

 

Pertanyaan dari Sena_CBLW1

bagaimana mengatasi karakter anak yang suka ingin kesejajaran dengan siblings, anak saya berusia 9 th cewe dan 3 th cowo. Jika salah 1 dibelikan barang yang memang diperlukan, misalnya botol minum, pasti yang besar juga ingin yang sama, sekarang anak yang bungsu jadi ikut meniru kakaknya. Demikian juga tentang mainan, awalnya mainannya tidak dimainkan oleh siapapun, jika ada 1 anak yang ambil mainan itu maka drama perebutan mainan pun dimulai tapi kadang jika sedang rukun main bersama dengan damai.

*Hi Mbak sen, Ada beberapa tips yang mungkin bisa dicoba:

  • Beri peraturan dan konsekuensi yang jelas sejak awal. Misal: jika ada 1 mainan yang sama2 diinginkan, kita bisa memulai dengan membagi waktu untuk masing-masing dapat kesempatan bermain dengan mainan itu (kakak 5 menit, adik 5 menit – pakai timer kalo perlu). Jika mereka bisa main bareng, good. Kalau mereka bisa menghargai waktu bermain dengan adem ayem, jangan lupa labelled praise nya yaaa. Tapi jika mereka mulai drama dengan rebutan mainan, terapkan konsekuensinya dengan tegas dan tenang: “Mainan ini akan mama simpan dulu sampai kalian tenang, dsb.”.
  • Peraturan dan konsekuensi ini juga bisa diterapkan kepada urusan belanja barang (atau kegiatan2 yang berpotensi memicu konflik antara kakak adik): bahwa tiap anak akan dibelikan barang yang dibutuhkan (bukan berarti tiap beli barang harus kembaran terus – kira2 apa barang yang boleh kembaran, dan apa barang yang tidak perlu). Tawarkan kegiatan alternatif atau mungkin ada barang berbeda yang lebih dibutuhkan si kakak/adik.
  • Latihan “bergantian” alias turn-taking untuk membantu memupuk kemampuan berkompromi. Bisa melalui game/permainan bersama (ular tangga, petak umpet), atau dari kegiatan sehari-hari (misal: Kakak duluan yang pakai kamar mandi, lalu adik).
  • Latihan berbagi – bisa dimulai dengan menaruh mainan2 yang dipakai bersama dalam satu ember/container. Masing-masing anak bisa bermain dengan mainan tersebut, selama belum ada yang memainkannya terlebih dulu. Jika sudah selesai, kembalikan mainan ke ember bersama supaya anak yang lain bisa bermain.
  • Berikan anak pilihan: tapi jangan kebanyakan pilihan ya. Biasanya untuk anak usia toddler, limit 2-3 opsi. Misal: “Kamu mau main lego atau main puzzle dulu sambil nunggu kakak main playdoh?”
  • Berikan waktu one-on-one dengan masing-masing anak, dimana mereka mendapat jatah “me-time” dengan ortu (penting supaya mereka tetap merasa diperhatikan oleh ortu sebagai individu, dan tidak melulu melihat hubungan dengan sibling nya sebagai sebuah kompetisi).
  • Observasi interaksi siblings: pada situasi2 yang bagaimana mereka akur vs drama? Jika kita sudah mengenali situasi dan faktor2 yang membuat interaksi mereka lebih positif (misal: dua2nya udah cukup istirahat, cukup makan, etc): pertahankan dan perbanyaklah kesempatan tersebut. Beri labelled praise (again) ketika mereka bisa berinteraksi dengan hangat. “Rasanya asik ya kalau kita bisa bergantian memakai mainannya. Mama senang dan bangga melihat kalian main dengan tenang.”
  • Sebaliknya, kenali juga situasi2 yang berpotensi memicu konflik – siapkan back up plan untuk menghadapi konsekuensinya ATAU menghindari konflik terjadi. Misal: dua2nya sama2 pengen mainan yang sama – kita bisa membantu terlibat dengan mengingatkan kembali peraturan ttg main bersama.

Semoga bermanfaat ;)*

 

Pertanyaan dari Monika_CBLW1

Mbak, bagaimana mengetahui anak sulit fokus atau hiperactive? Aku pernah ditoel sama parents di klinik DSAku. Dibilangin suruh ngerangkakin anak yang lama. Karena anak dia 9-10 jalan, alhasil di TK B harus terapi karena ga bisa diem konsen demi menunjang ke SD

*Agak sulit untuk mendeteksi symptoms ADHD pada anak di bawah usia 3-4 tahun, karena perubahan mereka di usia ini cukup cepat. Ini sedikit contoh perilaku yang menjadi alarm atau warning signs – (perilaku harus terlihat minimal selama 6 bulan pada lebih dari 1 setting – misalnya di rumah, di sekolah/daycare):

  • Restless alias sulit untuk diam
  • Lari-lari, manjat, lompat2 dimanapun
  • ConstantlyOn the go”: ibaratnya mereka jalan pakai mesin yang gak ada habis2nya
  • Ngomong terus menerus (nonstop)
  • Sulit konsen atau mendengarkan sesuatu lama-lama
  • Sulit untuk menenangkan diri, tidur, dan/atau duduk untuk makan

Kedengerannya kayak mayoritas toddler yah hehehehe yang gak kalah penting adalah intensitas dari perilaku2 di atas DIBANDINGKAN dengan anak lain seusia mereka. Oleh karena itu, kita harus bisa melihat bagaimana perilaku anak kita ketika di compare dengan anak lain? – apakah kurang lebih hampir sama atau beda banget? Manapun jawabannya, jika memang curiga, ada baiknya dikonsultasikan ke tenaga ahli di bidang tumbuh kembang anak (DSA, psikolog) untuk lebih pasti yaa*

 

Pertanyaan dari Tia_CBLW3

Assalamu’alaikum, Mbak mau bertanya.

  1. Bagaimana jika kita sebagai ibu sudah berusaha agar tidak melabeli anak, tapi lingkungan misal keluarga atau tetangga yang memberikan label? Bagaimana sikap yang baik sebagai ortu?

*aduh, emang gemes rasanya yah ketika kita sudah berusaha maksimal tapi lingkungan sekitar kurang mendukung.

Sebagai ortu, tetaplah konsisten dengan menghindari pemberian label negative terhadap anak. Berikan afirmasi positif, labelled praise, dan interaksi positif dengan anak untuk menguatkan self esteemnya.

Bagi keluarga dan tetangga (tergantung seberapa dekat kita dengan mereka), apabila memungkinkan ajaklah untuk berdiskusi tentang penggunaan label.

  • Jelaskan keuntungan dari tidak menggunakan label (misal: anak jadi lebih berani dalam mencoba, anak jadi lebih terbuka terhadap perubahan, anak merasa nyaman)
  • Berikan saran tentang apa yang bisa mereka katakan ke anak instead of menggunakan label (daripada bilang “Dasar pemalu”, bisa bilang “Wah masih butuh waktu ya untuk main sama aku? Gapapa, aku disini ya kalo kamu mau main.”)
  • Berikan juga input berupa apa yang mereka bisa lakukan untuk menjalin interaksi yang lebih positif.
  • Sampaikan pesan2 sponsor kita sebagai ortu dengan cara yang asertif: mengungkapkan opini/pendapat dengan cara yang respectful terhadap orang lain. Hargai jika memang niat mereka tulus untuk kebaikan anak, tapi bantu mereka untuk melihat bahwa ada cara2 lain yang “lebih efektif” dari memberi label kepada anak.*

 

  1. Apa yang bisa ortu lakukan jika anak terlihat High intensity saat di rumah tapi jika di luar rumah atau lingkungan baru butuh “pemanasan” lebih lama

*Bisa dengan membantu mempersiapkan anak untuk menghadapi lingkungan baru/luar rumah dengan “briefing”/cerita/role play yang dilakukan sejak jauh2 hari. Mbak juga bisa membawa anak untuk datang lebih awal agar punya lebih banyak waktu untuk “pemanasan” dulu. Bila diperlukan, bawakan mainan atau benda favoritnya agar menambah rasa aman dan nyaman anak.

Pastikan pula kondisi fisik dan mood anak juga sedang oke yaaa, supaya dia juga lebih nyaman dalam menghadapi situasi tersebut.*

 

Pertanyaan dari Hesti_CBLW1

Mbak Emil, Anak saya laki2 umur 3 tahun, selama ini saya sudah merasa kalau dia ADHD. Sejak bayi dia selalu menangis tanpa sebab yang bisa saya mengerti, dan sekarang pun hari2nya lebih banyak diisi tangisan dibanding ketawa. Dia sangat aktif, selalu bergerak sana sini, tapi menurut saya yang dia lakukan banyakan gak jelas dan tidak betah. Kalau saya berikan suatu aktifitas dengan instruksi yang dicontohkan, dia tidak mau ikuti. Selalu dimainkan semaunya (yang mana lebih sering ditumpahkan/dirusak). Cenderung agresif (pukul2 barang sampe pecah dengan sengaja, suka pukul/cubit/tendang orang lain, baik anggota keluarga sendiri maupun anak-anak lain, tanpa sebab/konflik. Kalau ada sebab (misal mainan dia diambil), maka akan lebih beringas lagi. Saya bingung karena keluarga kami bukan tipikal keras, dan dia tidak dikasih tontonan kekerasan. Dia sepertinya selalu ingin menyalurkan tenaga melalui pukulan/tamparan, dan itu menyakitkan karena tenaganya kuat.

Nah saya berencana membawanya ke psikolog anak, tapi masih ditunda2 karena dia masih sulit bekerjasama. Kalau tidak mau ya tidak mau, tidak bisa dirayu seperti anak kecil biasanya. Pernah dulu dibawa berobat ke dokter mata dia berontak2 tidak mau diperiksa dan tantrum serta menjerit2 histeris. Saya takutnya nanti psikolog ga bisa periksa dia juga. Menurut Mbak Emil, bener ga ini ADHD, apakah harus segera periksa ke psikolog, atau kira2 berapa lama saya boleh tunda untuk periksa menunggu dia agak bisa diajak kerjasama/nurut diajak periksa.

Makasih banyak ya Mbak

*hi Mbak Hesti, thank you sharingnya. Untuk penegakan diagnosa memang dibutuhkan observasi dan wawancara terhadap orang tua yang lebih detail ya Mbak, jadi aku belum bisa bilang apakah ini ADHD atau bukan (atau kondisi lain, seperti gangguan sensori misalnya). Saranku memang sebaiknya segera konsultasi ke psikolog dan/atau dokter anak (biasanya kalau ada akses ke klinik tumbuh kembang, ini menjadi semacam one-stop-shop karena anak bisa di assess oleh DSA dan psikolog sekaligus).

Untuk membantu melengkapi informasi, Mbak juga bisa merekam kegiatan anak sehari-hari atau situasi dimana dia menunjukkan perilaku yang menjadi problem. Bisa pula melakukan observasi sederhana dengan mencatat (semacam jurnal/diary) tentang perilaku anak dalam format before-during-after:

BEFORE: sebelum perilaku muncul, apa yang terjadi? Kita mencoba mencari faktor pencetus yang membuat anak rentan untuk berperilaku disruptif. Misal: baru sampai rumah setelah terkurung macet 3 jam? Dilarang ibu lari-larian di kamar mandi? Lihat teman-teman main tapi gak diajak? Apapun itu, catat! Bisa berupa peristiwa, orang, atau bahkan kondisi fisik anak.

DURING: Saat perilaku muncul, seperti apa? Misal: cakar, tendang, gigit, cubit, lempar barang, nangis, tantrum, dll.

AFTER: Dan setelah perilaku berlalu, apa yang terjadi selanjutnya atau apa konsekuensinya? Misal: ibu memperingatkan supaya gak lari-larian, anak dipisahkan dari teman2 lain, dsb.

Jurnal observasi demikian serta rekaman perilaku anak akan amat sangat membantu tenaga ahli, karena kami mEmiliki info berharga tentang bagaimana perilaku anak di lingkungan aslinya.

Kemungkinan besar akan butuh beberapa kali visit ke psikolog or dokter ya Mbak. Ini wajar sekali, karena secara kode etik kami harus melakukan asesmen dengan optimal agar bisa memberi treatment plan dan intervensi yang optimal pula. Biasanya sesi2 awal difokuskan untuk membangun rasa nyaman dan rasa percaya anak terhadap psikolog. Mbak juga bisa membantu anak untuk merasa lebih nyaman dengan briefing dia berkali-kali tentang visit ke psikolog (“Kita akan ketemu sama tante psikolog, Namanya tante S. Dia akan ajak kita ngobrol2, dan bisa jadi dia akan ajak kamu main loh.”), bawa mainan atau barang kesukaan anak yang bisa menjembatani komunikasi psikolog dengan anak (“Yuk kita pilih mainan yang mau kamu bawa. Siapa tahu tante psikolognya mau main juga sama kamu.”). Tenang Mbak, aku dan rekan2 udah biasa bertemu klien dengan beragam perilaku, mulai dari yang gegulingan di ruang tunggu, atau dobrak2 pintu ngamuk gak mau masuk 😉 (temenku pernah dong dilempar pake botol minum). jadi jangan khawatir Mbak, lebih cepat diperiksa (dan ditangani) tentunya akan lebih baik 🙂 Semoga membantu ya Mbak, good luck!*

 

Pertanyaan dari Tazky_CBLW1

Danish 3th11bulan. Lebih suka aktifitas bermain robot2an, main bola dan main2 yang disenangi anak laki2. Begitu masuk ranah kognitif dia gampang bosan, kalo ga bisa dia gampang nyerah. Mungkin ada stimulasi lain selain yang diceritakan di selayang pandang. Karena si abang lebih banyak alasan dan negosiasi untuk nyerah aja daripada nyelesain puzzle, akhirnya si emak lagi yang nyelesain puzzle nya ‍♀. Terima kasih Mbak santi dan Mbak mon

*hi Mbak Tazky,mudah-mudahan beberapa tips ini bisa membantu yaa:

  • Pilih puzzle/mainan/aktivitas yang pas dengan usia anak dan perkembangannya. Kalau memang dia masih agak kesulitan dengan level tersebut, it’s ok untuk memulai di level di bawah usianya (jika masih kesulitan dengan puzzle 3 pieces, turun dulu ke puzzle 2 pieces sampai dia bisa.)
  • Pilih puzzle/aktivitas yang nyambung dengan apa yang dia suka (misal: puzzle robot, puzzle bola, puzzle binatang, atau yang melibatkan karakter yang dia suka. Deda lagi suka pesawat terbang, jadi dia lebih semangat ngerjain puzzle pesawat terbang dibanding gambar lain).
  • Improvisasi – misal: bisa ikut gabung ketika dia main robot2an dan role play berbagai situasi yang menuntut ia berpikir kritis dan problem solving. “Waduh bagaimana ini robot Mama mogok! Harus bagaimana yah?”. Sit back and ejoy yah, mak 😉 karena kadang jawaban bocah2 ini super menarik loh hehehe …
  • Alternatif lain: lego, balok.
  • Variasi varias variasi .. it’s okay kalau Danish belum tertarik dengan puzzle hari ini, bisa kita simpan dulu tapi bukan berarti dibiarin debuan sampe lebaran tahun depan yaa. Keluarkan lagi si puzzle ini di waktu lain (besok, dan besoknya lagi dst), sampai nanti dia lebih terbiasa dan lebih terbuka dengan game
  • Main tebak-tebakan yang simpel. “Binatang apa yang kakinya 4 dan bunyinya GUK GUK GUK?” (pastikan anak udah punya pengetahuan untuk menjawab pertanyaan kita yaa hehehe)
  • Sorting: mulai dari bantu kelompokkan benda2 yang sama (warna, bentuk), bisa juga diaplikasikan ke kegiatan sehari-hari. Mengelompokkan baju2 misalnya: mana baju Danish, mana kaos kaki Danish .. bisa ditingkatkan nanti menjadi: kelompokkan baju Danish vs baju Ayah vs baju Ibu (itung2 dapet bantuan gratis buat rapiin baju hehehe).
  • Domino (yang berupa gambar yaaak bukan yang biasa mainan bapak2 sambil maen gaplek :’D). Ada banyak domino untuk anak-anak (aku pernah liat ada yang gambar binatang), dimana anak bisa belajar mencocokkan gambar2 pada kartu domino tersebut.
  • Main petak umpet sembari nyambi belajar berhitung 🙂 (“Kak, hitung sampai 5 yaaa, mama yang ngumpet!”)
  • Cus diintip ide2 di websites ini:

Selamat mencoba dan have fuuun Danish!*

 

Pertanyaan dari Icha_CBLW1

 

Kalo ada anak megang barang terus jadi rusak apa aja yang dipegang itu gimana ya

*Hai mbaaak,

Hehehe kebayang deh gemesnya ngeliat barang cenderung dirusak kalau dipegang anak. Yak, saatnya kita menjadi detektif dulu ketika melihat perilaku ini:

  • Dirusaknya disengaja atau tidak? – jika memang gak sengaja, it’s ok. Ajari cara handle barang tersebut dengan benar. Kalau disengaja – kasih barang yang memang boleh/bisa dirusak (robek2 kertas bekas, injek2 botol bekas/kardus untuk dibuang, sensory play dimana dia bebas bejek2 jelly/mie sampai hancur, main playdoh, dsb).
  • Dirusaknya kira2 karena penasaran/bosan/gak suka? Apa fungsi dr dia “merusak” barang tersebut? Kenali situasi2 atau barang2 dimana ia cenderung “merusak” agar kita bisa lebih prepare dalam memberi alternatif yang lebih baik.
  • Apakah barang/mainan tersebut cocok untuk anak? – kalau memang belum cocok, berikan alternatif lain.
  • Apakah anak paham apa yang sebaiknya ia lakukan dengan benda itu? – jika memang belum paham, ajari/tunjukkan cara menggunakan barang itu dengan benar.*

Tanggapan dari Icha_CBLW1

Seringnya disengaja

Memang karena penasaran sih.

Dirusaknya memang keliatannya sebenernya kepo pengen bongkar2.

Diajarin yang benar sudah, tapi tetep maunya sesuai gimana dia

Dan ga mau kalo dikasih alternatif mainan.

Maunya ya barang2 beneran gitu ; senter, kipas, router, mobil, kursi.

*jadikan ini semacam proyek bersama. kalo memang penasaran, pelajari si obyek ini dalam supervisi kita. Misal, kipas angin –> cari kipas angin yang aman/dicopot/mainan. pelajari bersama-sama ;)*

 

Moderator Monika

Kulwap saya tutup yah

Sebelum pamit , Mbak Santi ada pesan?

*terima kasih banyak atas pertanyaan2 nya. akupun jadi belajar banyak dari pertanyaan yang buibu ajukan. Yak inilah suka duka parenting – sebagai profesional dan seorang emak, pasti ada proses trial and error. Berbaiklah kepada diri sendiri, jangan tinggalkan self-care nya, dan ketahui pula kelemahan dan kekuatan kita (sebagai manusia biasa, sebagai ibu). Jangan pernah ragu untuk bertanya dan berdiskusi, baik dengan sesama mak emak maupun kepada profesional. Listen to what’s out there, but also listen to your heart ya buibuuu*

RESUME KULWAP WAG Cerita BLW Judul : Dongeng Ditinjau Dari Segi Psikologis

Narasumber : Ernawati, M. Psi., Psikolog

Aktifitas saat ini : Membersamai dua anak di rumah dan sedang hamil anak ketiga, founder “Kelas Parenting Asyik”, penulis, Freelance Psikolog.

Hari : Senin, 11Juni 2018

Waktu : Pukul 09.00 WIB

Moderator : Rina

Notulen : Ayu Ummu Musa

DONGENG DITINJAU DARI SEGI PSIKOLOGIS

Oleh: Ernawati, M. Psi., Psikolog

Apa itu dongeng?

Dongeng adalah cerita khayalan, baik yang bersifat tertulis maupun secara lisan dan biasanya disampaikan secara turun-temurun (Ardini, P..P, 2012)

Apa manfaat dari dongeng?

Di Indonesia sendiri, banyak penelitian dan literatur yang menunjukan dampak positif dari dongeng terhadap anak (Ardini, P..P, 2012) . Beberapa manfaat tersebut diantaranya:

1. Mengembangkan daya imajinasi anak

2. Meningkatkan kemampuan berbahasa bagi anak usia dini

3. Menumbuhkan dan mengembangkan nilai-nilai moral dalam diri anak

4. Sebagai salah satu media penghibur dan menyembuh luka psikologi anak

5. Membentuk karakter positif dalam diri anak

6. Meningkatkan konsentrasi

7. Meningkatkan rasa ingin tahu

8. Menumbuhkan dan mengembangkan minat baca pada anak

9. Merekatkan dan menghangatkan hubungan antara orangtua dan anak

Siapa saja yang bisa mendongeng?

Pada dasarnya setiap orang adalah pencerita dan pendengar. Hampir setiap hari kita bercerita atau mendengar cerita orang lain, baik itu tentang pengalaman sehari-hari maupun tentang suatu kisah tertentu. Hal ini yang membuat setiap orang pada dasarnya berpotensi menjadi pendongeng.

Kapan dan dimana tempat terbaik untuk mendongeng?

Mendongeng bisa dilakukan kapanpun dan dimanapun. Saya pribadi biasa menggunakan dongeng atau cerita ketika anak sedang berada di tempat umum atau pada situasi dimana anak diharapkan bisa duduk tenang, misalnya ketika di kendaraan.

Bagaimana Caranya untuk Bercerita Secara Efektif?

1. Yakinlah bahwa setiap orang adalah pencerita

Ketika bercerita, rasa percaya diri itu penting. Karena hal ini yang membuat kita bisa antusias ketika bercerita. Kita bisa mendapatkan rasa percaya diri tersebut dengan cara meyakini bahwa pada dasarnya setiap orang adalah pencerita.

2. Fokuslah pada antusias diri sendiri dibandingkan memusingkan teknik mendongeng

Ketika kita bercerita dengan antusias, maka cerita akan terasa lebih hidup dan para pendengar akan lebih tertarik untuk memperhatikan. Untuk itu, utamakanlah membangun rasa antusias dibandingkan sibuk memikirkan tentang teknik mendongeng. Membangun rasa antuasias bisa dimulai dari memilih cerita yang kita sukai sehingga kitapun enjoy dalam bercerita.

3. Gunakan Kecerdasan, Integritas dan Etika

Ketika kita bercerita, pada dasarnya kita juga menggunakan aspek-aspek kecerdasan seperti kemampuan untuk fokus, fleksibititas berpikir, kemampuan untuk mengingat, dan sebagainya.

Selain itu, sebuah cerita juga akan lebih efektif jika kita menyerahkan seluruh integritas kita sehingga kita lebih sungguh-sungguh dalam membawakannya.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah etika ketika bercerita. Meskipun cerita bersifat fleksibel, namun ada nilai-nilai yang perlu dipertanggungjawabkan. Usahakan hanya menceritakan sesuatu yang membawa dampak positif bagi anak.

a. Sesuaikan Cerita anda Dengan Karakteristik Pendengar dan Karakteristik Diri Kita sendiri

Ada tiga elemen dasar ketika kita bercerita, yaitu pencerita, cerita, dan pendengar itu sendiri. Suatu cerita akan sukses dibawakan jika ketiga elemen ini saling cocok. Misalnya cerita yang dibawakan sesuai dengan usia anak. Atau cerita yang dibawakan sesuai dengan minat kita sebagai pencerita sehingga kita antusias ketika menceritakannya.

b. Buatlah Cerita Terasa Nyata,

Misalnya dengan menceritakan tempat atau karakter secara detail. Atau mengutarakan dialog sesuai dengan emosi yang dialami si tokoh (misal memperlihatkan ekspresi menangis ketika tokoh dalam cerita di kisahkan sedang menangis).

c. Buat atau tuliskah garis besar dari cerita yang akan kita sampaikan.

Biasanya outline ini terdiri dari hikmah yang ingin kita sampaikan, apa langkah-langkah atau proses yang peru dilakukan untuk dapat menyampaikan hikmah tersebut, apa konflik utama dalam cerita, bagaimana karakter tokoh dalam cerita, dan bagaimana kesesuaian antara karakter tokoh dengan hikmah yang ingin disampaikan dan karakter dari pendengar itu sendiri.

d. Cobalah untuk melakukan role play kepada diri sendiri

Sebelum menceritakan kepada anak, kita bisa melatih diri kita sendiri di hadapan cermin agar bisa merasakan secara langsung bagaimana cerita yang kita bawakan

e. Cobalah bercerita kepada orang lain

Sebelum bercerita kepada anak, kita juga bisa mencoba untuk bercerita kepada orang lain untuk mendapatkan masukan

e. Observasi lah pendengar kita.

Saat mendongeng, kita bisa mengamati bagaimana sikap dan perilaku pendengar kita seperti kapan saja mereka kehilangan fokus,  kapan saja mereka bisa fokus memperhatikan, bagaimana kontak mata mereka, bagaimana bahasa tubuh mereka, dan sebagainya.

f. Bersifatlah fleksibel. Cerita yang kita bawakan tidak perlu sama persis seperti cerita yang kita baca. Saat prakteknya, kita diperbolehkan melakukan improvisasi dengan syarat tidak merubah inti cerita.

Tips mendongeng berdasarkan usia :

* Usia 0-2 tahun

1. Karakteristik

✔ Masa bayi adalah masa dasar: suatu periode dimana banyak pola perilaku, sikap dan pola ekspresi terbentuk

✔ Rentang fokus terbatas

✔ Baru bisa menyerap informasi sederhana

✔ Stimulasi terbaik melalui panca indera

2. Kebutuhan utama: Kasih sayang, kelembutan, perawatan fisik, kelekatan emosi (terutama dengan ibu)

3. Tips mendongeng di usia ini

– Sebagai masa dasar, pilihlah tema-tema cerita yang menurut kita dan pasangan penting sebagai nilai-nilai pondasi dasar  kehidupan anak. Misal tema tentang kebaikan, agama, dan lain-lain. Tentu saja tema-tema tersebut diceritakan dengan menggunakan kalimat yg sederhana dan mudah dipahami

–  Utamakan tujuan mendongeng sebagai salah satu media untuk membangun kelekatan emosi dengan anak

–  Gunakan intonasi suara yang lembut

– Usahakan durasi tidak terlalu panjang (kurang lebih 5 menit)

*Usia 2-6 tahun

1. Karakteristik

✔ Anak senang bereksplorasi, baik secara fisik (memanjat, berlari, membongkar barang), maupun secara mental (pura-pura menangis)

✔Kreatifitas sedang berkembang pesat

✔Usia peniru

✔ Mempelajari dasar-dasar perilaku sosial sebagai persiapan saat usia sekolah (6-11 tahun): misal cara berkomunikasi, cara mengungkapkan emosi, dan sebagainya.

✔Usia bermain: hampir seluruh waktunya digunakan untuk bermain dan bagi anak usia ini bermain adalah aktifitas yang serius.

✔Usia mengundang masalah/usia sulit. Saat anak dibawah 0-2 tahun, kegiatan pengasuhan sebagian besar berpusat pada perawatan fisik. Sedangkan pada usia ini, anak sedang dalam proses pengembangan kepribadian yang unik sehingga mulai memunculkan beberapa perilaku yang dianggap menyulitkan oleh orangtua seperti perilaku tidak patuh, keras kepala dan memberontak.

2. Kebutuhan utama: Dapat bereksplorasi dengan aman, baik secara fisik maupun secara mental

3. Tips mendongeng di usia ini

– Gunakan variasi properti (misal buku, boneka, dsb)

– Durasi cerita lebih panjang dari usia sebelumnya

– Libatkan anak ketika bercerita. Misal ketika kita sedang mengekspresikan orang yang sedang menangis, anak bisa dilibatkan dengan cara memintanya untuk meniru ekspresi menangis

*Usia 6-11 Tahun

1. Karakteristik

✔ Usia tidak rapih (misal: kamar berantakan)

✔ Usia sekolah dasar

✔ Periode kritis dalam dorongan berprestasi: biasanya pola dorongan berprestasi pada masa ini akan menetap dikemudian hari. Misalnya ketika anak pada usia ini memiliki dorongan berprestasi yang besar dari dalam dirinya, maka diusia-usia selanjutnya iapun akan memiliki dorongan berprestasi yang besar pula. Begitupun sebaliknya

✔ Usia berkelompok (sudah mulai senang berkawan)

✔ Luasnya minat dan kegiatan bermain

✔ Kreatifitas sudah bisa dituangkan dalam bentuk yang lebih real (misal membuat cerita atau karya tertentu)

2. Kebutuhan utama: Aktifitas yang beragam

3. Tips mendongeng di usia ini

– Pilih cerita yang menjadi isu utama dalam periode ini. Misalnya tentang persahabatan, manfaat hidup rapih, atau kisah-kisah tentang manfaat kerja keras agar bisa mengoptimalisasi dorongan berprestasi yang sedang menjadi periode kritis di masa ini

– Sesekali mintalah anak untuk membuat cerita atau menyelenggarakan sendiri dongengnya

– Perbanyak ragam dan metode bercerita

*Usia Remaja (12 tahun ke atas)

1. Karakteristik

✔ Adanya perubahan fisik yang ditandai dengan masa pubertas

✔Mulai dapat berpikir secara abstrak

✔Mulai mampu berpikir logis : bisa menyusun rencana-rencana untuk memecahkan masalah-masalah.

✔Berkembangnya pemikiran idealis: Remaja mulai berpikir tentang kondisi ideal sehingga sering mengkritik atau protes ketika sesuatu tidak berjalan sesuai dengan pandangan  dirinya.

✔Mengalami krisis identitas: mulai bertanya siapa saya, kenapa saya ada disini, dan sebagainya.

✔Adanya sifat egosentris remaja: kekurangmampuan remaja untuk melihat sesuatu dari cara pandang orang lain. Sifat egosentris ini memunculkan personal fabel (merasa dirinya unik dan tidak dapat terkalahkan) dan imagery audience (merasa semua orang memperhatikan dirinya)

✔Self esteem yang menurun

2. Kebutuhan utama: dimengerti kondisi emosinya dan diberikan kesempatan untuk menunjukan kemandiriannya.

3. Tips mendongeng di usia ini

– Tidak menggurui

– Tema yang diangkat seputar kejadian-kejadian yang menjadi trend saat itu

– Dongeng atau cerita bisa dijadikan sebagai sarana untuk mengetahui kondisi emosi remaja. Misal dengan cara bermain “lanjut cerita” dimana kita menceritakan sebuah kondisi dan meminta anak melanjutkan ceritanya.

– Dongeng atau cerita juga bisa dijadikan sarana untuk memberikan insight tentang penyelesaian masalah yang sedanh dialami remaja.

4. Tips tambahan dari pengalaman pribadi

– Karena anak saya masih berusia di bawah usia 4 tahub, ketika pagi atau siang hari biasanya saya bercerita dengan menggunakan alat peraga, misalnya buku, boneka, mainan, dan sebagainya. Tujuannya sebagai salah satu stimulus bagi sensori anak. Diharapkan hal ini bisa menambah pengalaman dan pengetahuan mereka.

Namun saat malam hari, saya memilih untuk tidak menggunakan alat peraga. Saya menjadikan diri saya satu-satunya pusat perhatian. Karena dongeng saat malam hari memang saya tujukan untuk membangun kelekatan emosi antara saya dengan anak-anak.

– Bagi para orangtua yang tidak mau menceritakan kisah-kisah dongeng karena khawatir mengajarkan kebohongan (misalnya bercerita tentang peri, pohon yang bisa berbicara, dsb), bisa memilih cerita-cerita agama yang berkisah tentang keajaiban atau sesuatu yang  tidak biasa terjadi. Misalnya kisah tentang Mukjizat para Nabi. Hal ini baik untuk menanamkan imaji positif kepada anak tentang betapa hebatnya Tuhan yang bisa melakukan apapun, termasuk hal-hal yang diluar kebiasaan pada umumnya. Selain itu, hal ini juga bagus untuk membuat anak tidak putus asa jika menghadapi kegagalan karena semua hal mungkin terjadi jika Tuhan mengijinkan seperti yang ada di kisah-kisah para Nabi dan Rasul.

Sumber:

1. Ardini, P.P. 2012. Pengaruh Dongeng dan Komunikasi terhadap perkembangan moral anak usia 7-8tahun.jurnal pendidikan anak, volume 1 , edisi 1, Juni 2012. Sumber : https://journal.uny.ac.id>jpa>download

2. Burns, G.W. 2005. 101 Healing Stories for Kids and Teens (Using Metaphors in Therapy). New Jersey: John Wiley & Sons, Inc.

3. Eades, J.M.F. 2006. Classroom Tales: Using Storytelling to Build Emotional, Social and Academic Skills across the Primary Curriculum. London: Jessica Kingsley Publisher.

4. Hurlock. 1980. Psikologi Perkembangan. Jakarta: Erlangga.

5. Santrock, J.W. 2002. Life Span Development I (5th ed).  Jakarta: Penerbit Erlangga

Pertanyaan pertama dari @Ulfah Gianina

anak saya, 16 bulan sangat senang dibacakan dongeng dengan atau tanpa alat peraga seperti boneka jari/tangan. Biasanya saya bacakan buku bervariasi, buku berbahasa inggris dan indonesia. Pertanyaan saya, apa sudah benar saya membacakan dongeng dengan bahasa yg berbeda-beda? Apakah baik untuk mendukung perkembangan kosakata anak? Sebaiknya saya tetap bilingual atau fokus ke satu bahasa saja untuk usia anak saya yg masih dibawah 2 tahun? Terima kasih.

Halo salam kenal. Wah senang ya si kecil sudah dibacakan dongeng sejak dini. Itu bagus sekali untuk perkembangannya

Nah terkait bilingual, saya sarankan untuk fokus ke satu bahasa dulu. Karena di bawah usia 2 tahun, kebutuhan utamanya lebih ke kelekatan emosi antara ibu dan anak. Jika sudah terbangun ikatan emosi yang baik antara orangtua dan anak, maka insyaAllah materi apapun yang diterima anak akan berkembang dengan baik. Ibarat tanaman, yang kita persiapkan kesuburan tanahnya dulu. Agar nanti ketika kita menanam berapa banyak bibitpun, semua akan tumbuh dengan baik.

Tanggapan dari @Ulfah Gianina

Ingin menanggapi, anak saya sepertinya lebih cenderung ke kinestetis ya. Bergerak terus. Ada kalanya saat saya mendongeng, dia sambil main, lari-larian atau sibuk dengan mainannya. Tapi sesekali tertawa dan menoleh ke arah saya yg masih mendongeng. Kalau seperti ini apa yg harus saya lakukan, kalau anak mulai sibuk dengan mainan lain, apa saya tetap mendongeng dengan suara lantang atau berhenti saja?

Kadang saya bingung, anak memperhatikan dongeng saya atau tidak.

Ini bisa dilihat di tips mendongeng yang efektif mba. Tentang observasi pendengar. Kita bisa amati kira kira kapan saja anak kehilangan fokus dan mulai fokus kembali. Lalu jadikan itu sebagai catatan kita. Sebaiknya memang dihentikan dulu mendongengnya agar anak dan pencerita bisa lebih focus.

Pertanyaan kedua @Ummu uwais

Anak usia 8m

1. Diusia ini rekomendasi buku mendongeng yg seperti apa yg bs sy gunakan untuk bercerita dg ank sy? Diutamakan buku yg sound book kah/sensory book kah/ dlm cerita hewan/buah/tokoh2 ?

2. Apa manfaat dlm membacakan dongeng sebelum tidur? Bagaimana jk hal ini tdk dilakukan namun kita bercerita tergantung mood anak atau tdk tentu waktunya?

Pagi mba

Di bawah usia 2 tahun, kebutuhan utamanya adalah kelekatan emosi terhadap ibu. Jadi buku terbaik adalah buku yang memfasilitasi agar interaksi anak dan ibu lebih intens seperti mendengarkan suara ibu, mendapatkan sentuhan ibu, dsb. Jadi buku seperti soundbook memang belum dibutuhkan karena akan meminimalisir anak mendengar suara ibu. Untuk tokoh bisa tokoh apa saja. Asalkan bahasanya sederhana dan durasi ceritanya singkat.

Selain 9 manfaat yang saya sebutkan di materi, tidur adalah waktu dimana otak anak berkembang dengan pesat. Sehingga stimulus-stimulus yang kita berikan lebih terserap dengan baik.

Untuk waktu sebetulnya bisa dilakukan kapanpun. Tapi saya menyarankan ada satu waktu khusus yang konsisten di jalankan, minimal satu kali saat mau tidur.

Tanggapan dari @Astrie

Kalau waktunya tidur, apa harus diatas tempat tidur dan siap mau tidur atau bagaimana? Kadang memang pas masih main2, baca buku, trs ajak ke kmr utk tidur.. itu termasuk gak ya mba?

Seperti yang saya tulis dimateri ya mba. Sebetulnya mendongeng bisa dilakukan kapanpun. Hanya saja dalam proses belajar, ada yg namanya faktor kesiapan belajar anak. Saat anak mendengarkan dongeng dalam kondisi sudah bebersih diri, sudah ganti baju, maka anak akan lebih siap mendengarkan dan bisa lebih fokus

Pertanyaan ketiga dari @Ernita

anak saya 1.5th, kalau sy ajak mendongeng, pakai ataupun ga pakai buku, anaknya kaya ga begitu mau mendengarkan. Adanya lari kemana2. Walau itu waktunya tidur, juga tetep ga mau berbaring dan dengerin. Sedangkan kakaknya 3.5th mau. Walaupun si kakak mau duduk anteng dengerin, tp si adek tetep aja ga tertarik, lari2. Sy harus gmn ya?

Halo mba. Usia 1,5 tahun memang rentang fokusnya masih terbatas ya. Maksimal 2 menit itupun sudah bagus. Jadi saran saya pilih buku yang bahasanya sederhana dan ceritanya singkat. Selain itu, bisa juga mematikan lampu saat bercerita agar anak lebih bisa diam mendengarkan.

Pertanyaan keempat dari @Gita

Cara mengatasi anak susah fokus saat kita sdg mendongeng gimana y? Karena anak saya 4thn ini tipe anak kinestetik, baru sebentar dibacakan buku udah kabur2an aja.

Trimakasih

Halo mba. Sebetulnya mendongeng tidak harus selalu duduk diam loh. Dengan gerakan juga boleh. Apalagi untuk tipe anak kinestetik. Trik lainnya kita bisa meminta anak untuk memilih tema apa yang mau diceritakan sehingga mereka lebih tertarik untuk mendengar. Melibatkan mereka dalam cerita juga bisa menjadi cara yang efektif. Misal meminta mereka untuk ikut tertawa atau memeragakan tokoh yang sedang terkejut

Pertanyaan kelima dari @Febi

Bagaimana cara menyiasati anak usia di bawah 2 tahun untuk fokus ketika kita mendongeng dan tidak mudah bosan. Apakah ada trik tertentu ? Terima kasih :blush:

Ini hampir sama ya jawabannya dengan pertanyaan di atas

Pertanyaan keenam dari @Ari

Mau nanya tentang healing story

Seperti apa bentuk cerita yg dapat dikategorikan sebagai healing story?

Anak usia berapa saja yg masih bisa mendapat manfaat dari healing story?

Berapa lama cerita berbentuk healing story perlu diulang agar anak bisa healed?

Biasanya ceritanya singkat dan memfasilitasi penceritanya untuk menyampaikan emosi-emosi positif kepada anak. Dan sebetulnya cara menyampaikan dalam healing story lebih penting dibandingkan bentuk ceritanya itu sendiri sehingga perlu diperhatikan.

Biasanya untuk anak usia di atas 2 tahun karena di usia ini otak anak sudah bisa mengolah cerita dengan lebih baik.

Ini tergantung tingkat keparahan dari trauma itu sendiri bubi. Semakin tinggi levelnya maka butuh waktu semakin lama

Pertanyaan ketujuh dari @Monika

1. Mba dongeng yang baik itu seperti apa? Kadang kan beberapa cerita itu suka mengantung apa gpp? Maksud narasi dan pembawaanya.

2. 2-6th kan eksplore tinggi. Seandainya di saat dongeng kita berimprovisasi misal dengan media lain jadi sambil beraktivitas meniru melompat dkk apakah masih termasuk mendongeng?

Terima kasih.

Dongeng yang baik adalah dongeng yang bisa membawa dampak positif bagi anak. Untuk dongeng yang ceritanya menggantung, sebaiknya kita minta anak untuk mengungkapkan apa kesimpulan yang ia dapat setelah mendengarkan cerita itu agar kita bisa tahu apakah hikmah yang ingin kita sampaikan sudah diterima dengan baik atau tidak.

Kalau merujuk ke pengertian dongeng, ini masih termasuk dongeng mba. Karena tidak ada aturan mendongeng harus dilakukan dengan cara duduk diam saja

Pertanyaan kedelapan @Rahmah

Bolehkah memberikan iming2 berupa reward agar anak mau duduk dan mendengarkan cerita dengan tenang?

Saya pribadi lebih suka menggunakan konsekuensi positif dibandingkan reward. Kalau reward, biasanya anak tidak menikmati prosesnya, tapi langsung mengharapkan rewardnya. Misal sebelum mendongen kita bilang kalau kamu duduk diam, nanti dapat makanan. Nah biasanya anak sudah fokus ke makanannya dulu dibandingkan proses duduk diamnya. Tapi kalau kita sampaikan konsekue si positif dari tindakannya, anak akan lebih menikmati prosesnya. Misal,”ibu mau bercerita tentang mobil. Mobilnya berwarna abu-abu seperti warna kesukaan kakak. Kakak bisa mendengar cerita ibu kalau kakak duduk dengan baik”

Tanggapan Dari @Rina

Dari saya mbak Erna,

Ketika mendongeng, perlukah kita menyimpulkan di akhir dongeng? Maksudnya menyimpulkan pendidikan karakter atau pesan yang disampaikan oleh si dongeng?

Kalau soal healing story tadi. Boleh dong mba erna diberi informasi bagaimana menyampaikan healing story?

Untuk anak di bawah usia 6 tahun kita bisa lakukan ini mba. Namun untuk 6 tahun ke atas kita bisa minta anak yang menyimpulkannya

Untuk healing stories ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, diantaranya:

1. Tema cerita disesuaikan dengan hal-hal yang mau kita gali atau kita “obati”

2. Biasanya membutuhkan media seperti mainan atau kertas gambar

3. Teknik yang digunakan sesuai dengan kebutuhan dari pendengar. Misal anak yang mengalami trauma karena sering dibentak, kita bisa bercerita tentang kisah-kisah yang memungkinkan kita menggunakan intonasi-intonsasi suara yang lembut

Tanggapan Dari @Rina

Satu lagi mbak sebelum kita tutup

Dongeng membantu anak untuk berimajinasi. Bagaimana dengan mendongeng yang dibantu dengan buku bergambar?

Buku bergambar bisa menjadi media untuk berimajinasi juga mba. Misalnya dengan menutup narasinya sehingga anak bisa bercerita hanya sesuai dengan gambar yang ia lihat

Moderator Rina

Sudah lebih dari pukul 10.00 ya.

Kulwap pagi ini kita akhiri.

Sila mbak Erna memberikan close statement

Mendongeng adalah salah satu media yang mudah dan menyenangkan dalam mendidik anak. Maka cobalah untuk melakukannya setiap hari agar anak dan orangtua bisa merasakan manfaatnya. Percayalah bahwa setiap orang pasti bisa mendongeng karena pada dasarnya kita semua adalah pencerita. Selamat mendongeng

Kulwap “Ku Gendong Anakku dengan Penuh Rasa Cinta”


RESUME KULWAP BABYWEARING @ WAG CBLW

Profil Narasumber

Nama : Henti Nikimawati (BuNa) 27 tahun
Nama fb : Henti Niki
Nama anak : Hasna (nana) 29bulan

Asli dari Sumowono Semarang dan sekarang tinggal di Godean Sleman Yogyakarta

Sekolah formal
2005 SMA 1 Ambarawa
2008 UNIVERSITAS Aisyiyah Yogyakarta Program studi S1 keperawatan
2012 Program profesi Ners

Sekolah formal lain
2017 School of babywearing UK (belum lulus, masih ngerjain tugas)

Aktifitas :
– ibu rumah tangga
– mengurus anak dan suami
– babywearing consultant in trainee
– Aktivis Yogyakarta babywearers

‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍Ku Gendong Anakku dengan Penuh Rasa Cinta
Ditulis oleh Henti Niki

Menggendong bayi merupakan cara untuk membawa bayi yang dilakukan oleh orangtua. Reflek alami yang dimiliki orangtua ketika melihat bayinya menangis ketika baru lahir.

Menggendong bayi bisa dilakukan dari mulai bayi baru saja dilahirkan hingga bayi tumbuh menjadi anak-anak, hingga orangtua tidak mampu untuk menggendong lagi atau anak tidak mau digendong lagi.

maka bersyukurlah wahai ibu dan bapak, bila sampai saat ini kita masih mampu menggendong si buah hati

Lalu, Kapan sebaiknya kita sebagai orangtua belajar untuk menggendong bayi?

‍‍Sebaiknya setelah kita mengetahui bahwa Allah menitipkan janin di rahim kita untuk yang pertama kalinya. Mulailah dari membaca artikel tentang menggendong dari sumber-sumber yang bisa dipercaya.

Mulailah membeli gendongan yang sekiranya perlu dan akan dipakai sehari-hari semenjak pertama kali bayi dilahirkan.

Siapa yang bisa mengajari saya menggendong?

  • Belajarlah kepada orangtua kita atau mertua, percayalah kepada mereka, mereka yang lebih dulu menggendong kita sehingga kita bisa tumbuh secara optimal.
  • Belajarlah kepada teman dekat kita yang memiliki pengalaman menggendong bayi.
  • Belajarlah pada komunitas ibu-ibu yang memberikan kelas dengan tema menggendong bayi.
  • Bila memungkinkan belajarlah pada konsultan menggendong atau pengajar menggendong.
  • Belajarlah dari mana saja tidak ada batasan dalam belajar menggendong asal dari sumber yang bisa dipercaya

Mengapa kita perlu menggendong?

  • Bayi manusia lahir dengan fungsi otak yang belum optimal dan masih terus berkembang hingga mencapai usia dewasa. Kita perlu melakukan stimulasi-stimulasi untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan bayi kita.
  • Bayi manusia ketika dilahirkan belum bisa langsung melakukan aktivitas sendiri seperti bayi mamalia lain, Sebab itulah bayi manusia perlu digendong.
  • Menggendong bayi akan menciptakan ikatan emosional yang kuat antara orangtua dan bayi.
  • Menggendong bayi akan meredakan tangisan bayi sehingga memberikan rasa tenang, nyaman, aman bagi bayi dan orangtua
  • Menggendong bayi akan mensukseskan program menyusui hingga 2 tahun. Karena ibu akan lebih mudah menyusui sambil menggendong dan beraktivitas.
  • Menggendong bayi yang benar akan mengembalikan postur tubuh ibu ke posisi semula setelah mengalami perubahan selama proses kehamilan dan melahirkan.
  • Menggendong bayi bisa membuat bayi lebih pandai
  • Menggendong bayi akan membuat bayi lebih aman dan terhindar dari polusi udara bahkan bahaya penculikan.
  • Menggendong bayi itu merupakan kesempatan menjaga titipan Allah lebih dekat daripada meletakkannya dalam kereta dorong.

Ketika kita sudah menggendong dengan ikhlas, kita akan menemukan alasan-alasan kenapa kita perlu menggendong bayi kita

Aktivitas apa saja yang bisa kita lalukan sambil menggendong bayi?

Semua aktivitas didalam rumah hampir bisa kita lakukan sambil menggendong bayi, membersihkan rumah, mencuci baju, olahraga kanga atau yoga, tapi bu pak ingat…
Jangan menggendong bayi sambil menyetir kendaraan bermotor dan memasak yah
jangan menggendong sambil lompat2 atau bergerak cepat yang bisa mengguncang otak bayi, masih ingat dengan shaken baby syndrome kan?

Bagaimana sebaiknya orangtua menggendong buah hatinya?

  • Gendonglah sesuai usia.
    Tidak perlu memaksakan kehendak harus seperti ini harus seperti itu, lakukanlah secara perlahan-lahan dan kontinyu, mahir menggendong tidak akan datang secara instan. Practice makes perfect
  • Gendonglah bayi baru lahir dengan mensuport penuh dari kepala, leher, punggung, pantat, paha dan lututnya. Gunakanlah gendongan berbahan katun, campuran katun dengan bamboo atau katun dengan linen.
  • Ketika bayi sudah beranjak besar, orangtua bisa lebih santai dalam memposisikan bayi dalam gendongan.

Kenali prinsip-prinsip menggendong, TICKS ini menjadi acuan para konsultan menggendong hampir di seluruh dunia. Karena dengan memenuhi standar TICKS bayi akan aman – nyaman dan orangtua juga merasa nyaman. saya share materi TICKS via gambar grafis ya

Gendongan bisa dikatakan ergonomis bila aman dan nyaman untuk bayi serta nyaman bagi orangtua.

Berdamailah dengan mitos, orangtua, mertua, tetangga dan diri sendiri mengenai semua masalah gendong-menggendong.

Sebagai orangtua baru kita akan belajar sebanyak-banyaknya, terlalu banyak yang kita pelajari dan ingin kita terapkan. Tapi kadang kita lupa bahwa kita hidup dalam masyarakat, kita tidak hidup sendiri berdua bersama anak kita atau bertiga dengan suami kita.
Ketika kita mulai menggendong anak 1 bulan dengan posisi duduk kepala diatas sering menuai protes dari ibu, mertua, bahkan para tetangga yang lebih tajam penyampaiannya daripada disayat belati

Ya kan??? Sudah belajar berbulan-bulan dari sebelum anak dilahirkan, ketika digendong kok malah dicibir bahkan didoa2kan kalau digendong seperti itu nanti besarnya berkaki O atau X padahal tidak ada hubungannya sama sekali. Semuanya mitos belaka☺

Jadi bu… Berdamailah dengan sekitar mu, tak perlu kita memusuhi orang yang mengingatkan bahwa anak kita belum saatnya digendong seperti ini seperti itu, tak perlu kita mengibarkan bendera perang kepada rekan yang tak sepaham dengan kita dalam hal gendongan.

Tak perlu malu atau minder bila kita di diejek ketika memulai sebuah perubahan ke arah yang lebih baik.

Menggendong bayi juga bukan masalah peperangan bagus-bagusan gendongan demi gengsi semata di sosial media. Demi apa?
Demi pengakuan bahwa kita mahir berbagai teknik menggendong?

Bukan, Bukan itu sebenarnya hakikat dari menggendong ☺

Menggendong bayi ini masalah keamanan pada bayi, kenyamanan pada bayi dan kenyamanan pada orangtua hanya itu saja. Sebenarnya sangat sederhana sekali kan? ☺

Jadi bu… Pakailah gendongan apa saya yang ada dirumah, asal itu memenuhi prinsip TICKS inshaAllah sudah disebut gendongan ergonomis. Jangan pernah memakai gendongan palsu, atau gendongan KW.
Jika yang kita miliki hanya sehelai selendang yang harganya tak lebih dari 50rb itu pun bisa menjadi gendongan ergonomis bila dipakai dengan teknik benar.

Sesuaikan kebutuhan gendongan dengan budget yang kita miliki dan berdamailah…
Kalau memang budget untuk membeli gendongan tidak banyak ya tidak perlu nodong ke suami minta dibelikan gendongan dengan harga jutaan agar bisa ergonomis dan eksis.
Bijaksanalah dalam mengambil keputusan, keputusan memakai gendongan ☺

Jadi mari kita menggendong bayi kita dengan penuh rasa cinta dan penuh rasa damai dengan penuh rasa sabar. Semoga lelah kita menggendong anak bisa menjadi amal sholih yg memberatkan timbangan pahala kebaikan

Saya yakin diluar sana sudah banyak penjelasan tentang teori-teori menggendong dan bisa dibaca sendiri, yang saya sampaikan ini hanya sebuah pengingat untuk diri saya pribadi.

Mohon maaf bila ada pemilihan kata yang kurang tepat karena saya pun masih perlu banyak belajar.

terima kasih
Withlove Buna
❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤

TANYA-JAWAB

———————————–

Kurnia
1. Menggendong bayi yang benar akan mengembalikan postur tubuh ibu ke posisi semula setelah mengalami perubahan selama proses kehamilan dan melahirkan. Brarti bisa bikin perut balik singset yah?

‍Jawab: Nggak hanya perut singset, tapi mengembalikan posisi tulang belakang yang sempat berubah total selama hamil dan melahirkan. Menggendong dengan benar bisa mengembalikan posisi tulang belakang dari posisi vervical lordosis, thoracic kyposis, limbar lordosis, dan sacrum ke posisi semua karena tarikan beban saat menggendong bayi.
Selain itu menggendong yang benar juga melatih otot tangan, punggung, paha, dan otot bawah perut.

2. Gendongan MT (Mei Tai) itu seperti apa, untuk usia berapa? Kalo Soft-Structered Carreir (SSC) toddler bisa mulai dipakai pas umur berapa?

‍Jawab: MT maksudnya Mei Tai sekarang berdasar spelling check udah di betulkan jadi Meh Dai atau Bei Dai namun bacanya tetap Mei Tai.
Meh Dai bisa dipakai dari newborn sampai toddler, Meh Dai ini ada 2 jenis yang ekor lebar dan ekor standar (produk nana Babycarrier adalah yg ekor standar).
SSC toddler bisa dipakai saat anak memasuki usia toddler tetapi ada kondisi dimana anak belum toddler tetapi berat badan dan tinggi badan sudah proporsional untuk dipakaikan ssc toddler. Itu ngga papa asal optimal dan TICKS nya terpenuhi.

3. Kalo WW (Woven Wrap)  yang ergonomis di kantong merk apa dan berapa harganya?
‍ WW lokal banyak, Beberapa diantaranya NaNa, Havi.id, The nest, atau bisa DIY (Do it Yourself)

———————————–

Ummu Hamzah

1. Khalid sudah 5 bulan lebih, belum bisa tengkurap dan masih bertahap belajar angkat kepala. Pertanyaannya, apakah sudah boleh menggunakan MeiTai atau SSC?

‍Jawab: Sudah boleh, sekarang SSC ada yang bisa dipakai dari newborn tanpa insert lho…
Ada merk Tula free to Grow dan Ergo ADAPT keduanya produk import dan udah terstandarisasi jadi harga bisa dikatakan lumayan menguras kocek, tapi sepadan dengan apa yang didapatkan.

Meh Dai boleh dipakai sejak newborn. Yang perlu diperhatikan saat menggunakan gendongan adalah T. I. C. K. S.
K yang di maksud keep chin off the chest, jadi untuk bayi yg head control belum bagus hal ini perlu jadi perhatian lebih karena terkait saluran udaranya. Ketika posisi bayi didalam gendongan ada jarak antara dagu dengan dada bayi inshaAllah aman. Tetap support kepala bayi dengan tutup kepala carrier atau sandarkan kepala bayi didada penggendong.
Tiap anak punya fase pertumbuhan sendiri-sendiri mba. InshaAllah kedua jenis carrier tersebut aman dipakai bila head control belum bagus.

2. Berapa lama waktu yang ideal untuk menggendong bayi? Apakah ada batasan waktu tertentu?

‍Jawab: Tidak ada batasan waktu.
Bila penggendong masih kuat dan yang digendong masih nyaman di gendongan boleh menggendong dalam waktu yang lama.
Ingat saat menggendong dalam waktu yang lama cek selalu ekstrimitas bayi, ujung kaki dan ujung tangan/jari apakah kebiruan dan dingin. Bila iya segera turunkan bayi dari dalam gendongan.

———————————-

Asti
1. Saya punya skoliosis dengan derajat yg lumayan besar. Sejak Garda bayi, bisa dihitung dengan jari saya menggendong dia menggunakan jarik atau alat bantu gendong lain, karena sangat menyiksa di bagian punggung. Selebihnya sering saya gendong langsung pake tangan, baik saat menyusui,dia rewel atau aktifitas lain. Adakah rekomendasi alat gendong yg support untuk penderita skoliosis? Terimakasih

‍Jawab: Hai mba Asti, untuk skoliosis biasanya disarankan menggendong dengan arah berlawanan dari arah skoliosis nya. Sehingga bisa jadi terapi. Dengan gendongan samping, yang bebannya 1 bahu atau 1 bahu ditambah dengan pinggang. Tutorial sudah bertebaran diyoutube mba. Atau bila perlu datang dan berkonsultasi langsung dengan BWC (babywearing consultant) terdekat. Atau datang ke fisioterapi yang konsern juga ke gendongan.
Oya, menggendong dengan alat gendong itu meringankan beban tangan ketika menggendong. Bila dirasa menggendong dengan alat gendong lebih nyaman maka pakailah gendongan, tapi bila dirasa lebih nyaman dengan tangan gendonglah dengan tangan.
Menggendong dengan gendongan akan memberikan manfaat selain mengurangi beban ditangan juga tangan bisa hansdfree jadi mom multitasking yeay

Catatan untuk kasus2 tulang belakang pada penggendong hindari menggendong dengan teknik torso atau troso ya

2. Saya tinggal di probolinggo, jatim.. Adakah BWC terdekat?

‍Jawab: Jawa timur ada Mba Astri Pramarini beliau dokter juga, basednya di Sidoarjo,
Fb nya Astri Pramarini atau Mba Inggrid Basednya di Bali.

Bila minta kontak boleh japri saya

———————————-

Rina

1. Terkait menggendong sesuai usia, kapan atau usia berapa anak boleh digendong secara hip carry?

‍Jawab: Berdasarkan teori yang saya peroleh di sekolah bayi boleh hip carry bila usianya sudah masuk 6 bulan. Dengan catatan keadaanya sehat. Tidak ada Congenital Talipes Equinovarus (CTEV), hip displasia bawaan atau kelainan konginetal lain.

2. Hip carry ini apakah sama dengan istilah dipekeh? Jadi sebetulnya dipekeh itu yg seperti apa?

‍Jawab: Saya belum menemukan arti kata pekeh yang hakiki. namun, kebanyakan orang tua menganggap pekeh itu menggendong dengan membuka kaki bayi, bukan posisi cradle, baik itu gendong depan front carry atau gendong samping.

———————————–

Nana

1. kata orang jaman dulu menggendong dengan cara “kangguru” membuat anak punya kaki O dan bermasalah dengan punggungnya, yang mau di tanyakan adalah apa hal itu benar atau tidak?

‍Jawab: Tidak benar, hal itu hanya mitos belaka. Di beberapa penelitian belum ada korelasi positif antara cara menggendong dengan pembentukan kelainan kaki. Yang benar ialah, menggendong dengan posisi yang benar akan mendukung pertumbuhan tulang bayi. Posisi menggendong yang salah pada bayi dengan kelainan konginetal akan memperparah kelainan tersebut.

Misal.
1. Anak lahir normal – digendong dengan benar – anak akan baik2 saja
2. Anak lahir dengan hip displasia bawaan – digendong dengan gendongan yang tidak M shape – akan memperparah hip displasia
3. Anak lahir dengan CTEV – digendong dengan benar – ditambah ada tindakan medis – anak akan sembuh dari CTEV dan tumbuh dengan optimal.

2. dan apa ada efek negatif dan posifnya dari gendong kanguru dan menggendong dengan cara biasa?
Efek negatifnya banyak makan hati, karena di sumpah serapahi dengan mitos2.
Efek positifnya banyak sekali
1. Bayi tumbuh optimal
2. Orangtua handsfree
3. Bonding kuat
4. Ngga capek karena bolak balik nengok bayi, karena bayi begitu dekat
Dan masih banyak lagi…

———————————-

Dian cha2

1. Dari Salman usia 2minggu saya menggendongnya dengan menggunakan jarik dan mnerapkan simpul jangkar. Kalo liat di contohnya kepala anak menoleh ke bagian tengah dada ibu. Tp salman selalu menoleh ke bagian bahu terdekat kepalanya dan ketika sy ubah dia ga mau. Apakah ada yg salah dgn cara menggendong saya sehingga ia hanya menoleh kasatu sisi itu saja. Lalu saat hrs duduk sambil gendong untuk newborn kakinya juga ketekuk, seharusnya gimana ya?

‍Jawab: Mbak dian pernah datang meetup komunitas babywearing belum?
Ada beberapa kondisi anak yang dia nyaman dengan posisinya, orang tua ngga bisa maksain bayi harus gini bayi harus gitu karena mereka lahir membawa kemerdekaan sendiri. Pun dengan posisi gendong dia mau hadap kemana. misal nana (anak saya) dulu sukanya digendong dan hadap ke depan. Jadi muter banget gitu kepalanya. Itu nggapapa mba, kalau si baby memang ngga ada kelainan bawaan sejak lahir. Tapi untuk lebih amannya memang konsultasi langsung ya mba, jadi bisa lihat kondisi anak digendongan seperti apa. Dan, misal punya waktu luang silahkan datang ke meetup komunitas babywearing karena bisa berbagi pengalaman dan solusi

2. Bagaimana mensiasati kain jarik yg kaku, terkadang saya sulit utk menarik simpulnya di beberapa bahan jarik yang kaku.

‍Jawab: Siasati dengan breaking in. Kaku itu itu karena masih baru jadi kurang nyaman dipakai. Breaking in selendang ada macam2 caranya, bisa dipakai selimutan, bisa di uwel2 bikin “donat”, bisa dipakai hammock, bisa juga di setrika uap atau steam iron.

3. Mohon penjelasan lebih lanjut mengenai unsafe carrier yang seperti di gambar

jadi unsafe itu sebaiknya tidak dipakai ya.

Jadi kami para Baby Wearing Consultant tidak merekomendasikan fake carrier karena tidak jelas siapa produsennya, bagaimana kualitas bahan yang dipakai, apakah melalui serangkaian QC atau tidak, dan klaim garansi tidak bisa digunakan bila ada kerusakan.

Selain itu dari segi etika memakai fake carrier itu tindakan sangat tidak baik. Bayangkan dari sisi produsen bila produknya ditiru lalu apa yang dirasakan oleh produsennya?
Si produsen harus berfikir design, bahan dan ujicoba produk yang lama, lalu membayar mahal untuk mendaftarkan produknya sehingga harga produk jadi mahal, lalu ada pabrik yang dengan mudahnya membuat tiruan lalu menjual dengan harga murah. Bagaimana perasaan anda bila berada di posisi produsen ini?

Dari segi agama juga sama. Ada sebuah hadist sohih yang melarang memakai produk tiruan.

Sling bag baby kenapa bahaya, karena T. I. C. K. S semuanya tak terpenuhi.
Pernah ada kejadian di UK bayi meninggal di dalam sling bag diagnosanya karena kekurangan udara. Ya jelas saja. Ketika bayi di sling bag maka:

  • Tidak In view all time jd bayi tidak dalam pengawasan.
  • Tidak keep chin off the chest jadi saluran nafas tidak terbuka bebas.
  • Tidak Tight sehingga bayi beresiko jatuh dan tidak on position.
  • Tidak close enough to kiss jadi bonding kurang terjalin.
  • Dan tidak Supported back.

Yang perlu diperhatikan iyalah caranya menggendong dengan sling bag ini, bila dipakai dengan cradle posisi dan didepan maka oke, bisa dipakai hanya tidak optimal. Tapi kalau cara pakainya di cangklong seperti pakai tas sling bag beneran maka ini yang bahaya. Dont try this at home ya walaupun punya dan penasaran. Karena kebanyakan slingbag ini dikasih waktu lahiran. Saya juga punya beberapa dikasih pas lahiran.

Saya pribadi tidak mendukung pemakaian fake carrier tapi bila ada orangtua yang memakai fake carrier nggapapa, karena itu pilihan mereka pribadi. Pasti mereka punya pertimbangan sendiri dan mereka akan menanggung resikonya sendiri.

Dan… Yang paling penting adalah jangan BAPER mau temen pake gendongan jenis apa model apa dan teknik apa silahkan
Jangan menjadikan jurang pemisah dan jangan menjadi memutus tali silaturahmi. ☺

———————————-

Dhila, (2 anak, 25 bln dan 4 bln)

1. Mbak henti, aku masih galau pengen nambah gendongan mau tipe apa. Sekarang punya jarik dan SW (Stretchy Wrap) instan. Pengen yang bisa dipakai buat dua range usia anak dan bisa dipakai bapak nya juga. Krn SW dan jarik kurang menarik buat bapaknya kira2 model SSC, meitai atau ringsling atau yang lainnya ya? Makasih mba (nanya sekaligus curhat)

‍ Saat mau nambah gendongan pertimbangkan hal-hal berikut ini ya…

  1. Siapa yang mau nggendong
  2. Berapa umur anak
  3. Mau digendong dengan cara apa? Front carry, back carry atau hip carry?
  4. Mau jenis gendongan apa? Susuaikan dengan kebutuhan.
  5. Berapa budgetnya.

Nah misal bapak-bapak biasanya akan menyukai SSC karena simple, tapi SSC ini gendongan dengan “usia” jadi ada ukuran yang menyesuaikan usia. Walaupun sudah ada gendongan ssc yang bisa dipakai dari newborn hingga toddler. SSC juga ada resiko buckle lepas dan patah.

Meh Dai lebih nyaman daripada SSC karena lebih fit dipakai. Tapi ribet. Kebanyakan Bapak2 ngga suka ..

Ringsling (RS) ini gendongan tak lekang oleh waktu. Bisa dipakai dari hamil sampai toddler.
Minesnya ringsling ini bebannya di topang oleh 1 bahu aja. Simple dan slim dibawa kemana2. Dan paling bisa diandalkan. Bapak2 beberapa menyukainya. Dan mbah kakungnya nana suka gendong nana pakai RS.

———————————-

Tiwi

1. Mau tanya juga untuk menggendong di perjalanan, di motor (dibonceng) di mobil/kereta/travelling cocoknya yang bagaimana ya, apakah boleh digendong selama kurang lebih 8jam atau tidak ada batasan menggendong dalam kondisi perjalanan/bepergian?

‍Jawab: Saat bepergian bawalah beberapa jenis gendongan. Dan kedua orangtua stand by dg masing-masing gendongan.
Misal ibu yang nggendong sebentar2 pakai ringsling dan ayah yang gendong lama pakai SSC.
Sekali lagi tidak ada batasan dalam menggendong mba. Diatas sudah saya jelaskan ya
Pengalaman saya pergi naik kereta bawa 2 gendongan yang stand by. Saya pakai ringsling dan ayahnya nana pakai SSC karena jilbab saya sudah lebar jd saya lebih nyaman pakai ringsling. Ringsling juga lebih cepat dipakai daripada SSC

———————————-

Annisa

1. Hipset carrier itu tidak diperbolehkannya kenapa?

‍Jawab: kata siapa ngga boleh mba? Boleh kok hanya harus sesuai dengan buku panduan. Tidak boleh sembarangan, misal menggendong bayi yang belum cukup kuat tulangnya tanpa bodypanel hanya pakai dudukannya aja dan tidak dipegangi. Jelas itu bahaya. Seperti yg pernah dilakukan mas artis itu.

2. Apa karena hadap depan atau karena apa mba?

‍Jawab: karena cara menggendong nya mba. Dan tidak optimal karena tidak tight, untuk anak yg sudah besar pun tidak knee to knee. Pada beberapa ibu dengan SC (Sectio Caesaria)  merasakan nyeri tekan di area SC bila pakai hipseat. Padahal prinsip menggendong itu bayi aman, bayi nyaman dan penggendong nyaman.

Banyak penggendong yang mengeluh anaknya rewel saat pertama kalo pakai gendongan (ergonomic), masalahnya apa di penggendong atau gendongannya, dan sebaiknya untuk anak yang awalnya orang tuanya selalu gendong dengan cara miring(direbahkan) kemudian berganti dengan Mshape yang paling recommend apa ya? Karena belum terbiasa.
Sama seperti saat BLW, menggendong pun perlu pembiasaan yang benar dari awal. ☺
Saya kenal menggendong dengan benar saat umur Nana udah 3 bulan. Alhamdulillah ngga rewel.

Gentle touch saat menggendong itu penting, jadi pertama kali menggendong pun harus PD dan perhatikan juga kondisi anak. Misal anak lagi bad mood jangan diajak latihan nggendong
Dan masalahnya orangtua belajar menggendong saat bayinya udah lahir, padahal harusnya sebelum lahir udah latihan jadi pas anaknya lahir udah mahir

—————————————

PENUTUP

Nggak ada gendongan yang paling recommended, karena belum tentu gendongan yg nyaman di saya akan nyaman dipakai orang lain. Itulah pentingnya ikut meet up komunitas, bisa nyobain macam-macam gendongan sebelum membeli untuk dipakai sehari-hari. Tetap sehat tetap semangat dan tetap waras biar bisa menjadi istri yang kuat dan ibu yang hebat untuk anak-anak kita. ‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍
Semoga lelah kita menjadi orang tua bisa mendapat pahala dari Allah dan anak-anak bisa menjadi manusia yang baik di masa depan.
Aamiin

Speech Delay

Speech Delay

Resume Materi Kuliah WhatsApp Grup Rumah Main Anak
Hari, tanggal : Senin, 14 September 2015
Judul Materi : Speech Delay
Nama pemateri : Dewi Kumalasari, S.Psi, M.Psi, Psi.

Speech delay dalam bahasa Indonesia biasa disebut dengan keterlambatan bicara. Keterlambatan bicara ini berbeda dengan keterlambatan bahasa (language delay), walaupun kadang-kadang berjalan beriringan. Apa sih bedanya? Kita bahas dari pengertian ‘bicara’ dan ‘bahasa’ dulu ya. Bicara adalah suara yang keluar dari mulut kita. ‘bicara’ dapat dikatakan bermasalah ketika apa yang keluar dari mulut kita tidak bisa dipahami orang lain. Continue reading “Speech Delay”

Teknik Komunikasi dengan Anak dan Mendisiplinkan Anak

Resume Kulwap Group Baby-led Weaning Indonesia
Senin, 21 September 2015, 15.30 WIB

Narasumber: Laila Qodariah, S. Psi, M. Psi
Tema: Teknik Komunikasi dengan Anak dan Mendisiplinkan Anak

Moderator 1: Roseana KD
Moderator 2: Ernawati
Notulen: Tazkiyah Herdi

Kita akan bahas perkembangan anak usia 0-2 tahun. Periode ini disebut juga masa bayi. Tema yang dipilih adalah bagaimana mengajarkan disiplin pada anak usia 0-2 tahun. sebetulnya untuk anak usia 0-2 tahun, untuk aspek disiplin ini, buku-buku perkembangan banyaknya menggunakan istilah Self-Regulation

Self-regulation pada bayi ini, terkait 3 hal, yaitu Continue reading “Teknik Komunikasi dengan Anak dan Mendisiplinkan Anak”